3 ASN Positif Covid-19, Wali Kota Tangerang Berlakukan Kembali WFH

Kompas.com - 19/08/2020, 16:40 WIB
Walikota Tangerang, Arief R Wismansyah saat ditemui di Kantor Pusat Pemerintahan Kota Tangerang, Senin (6/1/2020) KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONOWalikota Tangerang, Arief R Wismansyah saat ditemui di Kantor Pusat Pemerintahan Kota Tangerang, Senin (6/1/2020)

TANGERANG, KOMPAS.com - Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah mengembalikan sistem kerja dari rumah atau work from home (WFH) untuk sebagian pegawai.

WFH kembali diberlakukan di lingkungan Pemerintahan Kota Tangerang setelah tiga aparatur sipil negara (ASN) di lingkungan Pemkot Tangerang dinyatakan positif Covid-19.

"Sebagian pegawai sudah kita work from home-kan," kata dia dalam keterangan suara diterima Kompas.com, Rabu (19/8/2020).

Dia juga menekankan, setiap rapat yang digelar khususnya rapat internal divisi harus menggunakan media internet dan tidak melakukan pertemuan langsung.

Baca juga: Dinkes: 3 ASN di Kota Tangerang Positif Covid-19

Arief juga meminta agar setiap orang yang mengunjungi Pusat Pemerintahan Kota Tangerang wajib mematuhi protokol kesehatan seperti penggunaan masker dan menjaga jarak tanpa terkecuali.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tidak hanya di kantor Puspem Kota Tangerang, Arief juga meminta kewajiban protokol tersebut diterapkan di kantor-kantor perangkat daerah Kota Tangerang.

"Saya keliling ke kantor-kantor memastikan seluruh OB, cleaning service, satpam, juga harus memastikan semua pegawai dan tamu itu menggunakan masker," kata dia.

Arief juga sedikit menyinggung terkait tiga ASN yang dinyatakan positif Covid-19, menurut dia, tiga ASN tersebut tertular di luar area kantor karena memiliki domisili di DKI Jakarta.

Baca juga: Kronologi Penularan Covid-19 pada 3 ASN di Lingkungan Pemkot Tangerang

"Karena kan aktivitas mereka bukan cuma di kantor, tapi mereka juga punya aktivitas di luar. Makanya yang dua tinggal di Jakarta, satu tinggal di Tangerang," kata dia.

Adapun sebelumnya, Kepala Dinas Kesehata Kota Tangerang Liza Puspadewi mengungkap temuan kasus Covid-19 pada aparatur sipil negara (ASN) di lingkungan Pemerintah Kota Tangerang berawal dari tes mandiri.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada 29 Sumur Resapan Ditutup Aspal di Lebak Bulus, Semuanya Akan Dilubangi

Ada 29 Sumur Resapan Ditutup Aspal di Lebak Bulus, Semuanya Akan Dilubangi

Megapolitan
KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, KAI: Itu Kereta Cadangan, Tak Layani Penumpang

KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, KAI: Itu Kereta Cadangan, Tak Layani Penumpang

Megapolitan
Tinjau Proyek Sumur Resapan di Lebak Bulus yang Diaspal, Sekda DKI Tak Beri Keterangan Apa Pun ke Wartawan

Tinjau Proyek Sumur Resapan di Lebak Bulus yang Diaspal, Sekda DKI Tak Beri Keterangan Apa Pun ke Wartawan

Megapolitan
KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, Jadwal Perjalanan Kereta Rute Serpong-Tanah Abang Terlambat

KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, Jadwal Perjalanan Kereta Rute Serpong-Tanah Abang Terlambat

Megapolitan
Bima Arya: Presiden Jokowi Minta Kepala Daerah Hidupkan Kembali Warisan Pusaka dan Budaya

Bima Arya: Presiden Jokowi Minta Kepala Daerah Hidupkan Kembali Warisan Pusaka dan Budaya

Megapolitan
Dishub Depok Klaim Arus Lalu Lintas di Hari Kedua Ganjil Genap Lebih Lancar meski Masih Macet

Dishub Depok Klaim Arus Lalu Lintas di Hari Kedua Ganjil Genap Lebih Lancar meski Masih Macet

Megapolitan
KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, Tak Ada Penumpang di Dalam Kereta

KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, Tak Ada Penumpang di Dalam Kereta

Megapolitan
Seluruh Kegiatan Menwa UPN Veteran Jakarta Dihentikan Buntut Mahasiswi Meninggal Saat Pembaretan

Seluruh Kegiatan Menwa UPN Veteran Jakarta Dihentikan Buntut Mahasiswi Meninggal Saat Pembaretan

Megapolitan
1 RT di Kepulauan Seribu Dilanda Banjir Rob hingga 40 Sentimeter

1 RT di Kepulauan Seribu Dilanda Banjir Rob hingga 40 Sentimeter

Megapolitan
Ganjil Genap Berlaku di Margonda, Kemacetan Terjadi Mulai dari ITC Depok

Ganjil Genap Berlaku di Margonda, Kemacetan Terjadi Mulai dari ITC Depok

Megapolitan
Hendak Kirim 254 Kilogram Ganja ke Jawa, 5 Orang Ditangkap di Trans Sumatera

Hendak Kirim 254 Kilogram Ganja ke Jawa, 5 Orang Ditangkap di Trans Sumatera

Megapolitan
Ganjil Genap di Margonda Kembali Diberlakukan Hari Ini

Ganjil Genap di Margonda Kembali Diberlakukan Hari Ini

Megapolitan
Ketakutan Penumpang Setelah Rentetan Kecelakaan Menimpa Transjakarta

Ketakutan Penumpang Setelah Rentetan Kecelakaan Menimpa Transjakarta

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Motor Bak Terbuka Terbakar di Pondok Indah

Diduga Korsleting Listrik, Motor Bak Terbuka Terbakar di Pondok Indah

Megapolitan
Saat Terduga Pelaku Penganiayaan Nicholas Sean Bebas dari Jerat Hukum, tapi Korban Terancam

Saat Terduga Pelaku Penganiayaan Nicholas Sean Bebas dari Jerat Hukum, tapi Korban Terancam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.