Kompas.com - 24/08/2020, 07:13 WIB
Petugas pemadam kebakaran menyedot air dari Kolam Taman Martha Tiahahu, Kebayoran Baru, Jakarta pada Sabtu (22/8/2020) malam untuk menyuplai air dan digunakan untuk memadamkan api yang membakar gedung Kejaksaan Agung. KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOPetugas pemadam kebakaran menyedot air dari Kolam Taman Martha Tiahahu, Kebayoran Baru, Jakarta pada Sabtu (22/8/2020) malam untuk menyuplai air dan digunakan untuk memadamkan api yang membakar gedung Kejaksaan Agung.

JAKARTA, KOMPAS.com - Didi Rosadi mondar-mandir di sekitar kolam Taman Martha Tiahahu di kawasan Blok M, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (22/8/2020) malam.

Sebuah handy talkie tak lepas dari tangannya. Ia terus mendengarkan setiap suara yang keluar dari handy talkie itu.

Suara pompa air meraung-raung, memekakkan telinga.

Didi beberapa kali menjauh dari dua pompa demi bisa mendengar suara yang keluar dari handy talkie.

Sesekali Didi mengecek kondisi pompa air yang menyedot air dan mengalirkannya lewat sebuah selang. Ia berkoordinasi dengan rekan timnya yang bertugas di pinggir kolam yang juga dikenal dengan sebutan Taman Gajah itu.

Baca juga: Kebakaran di Kejaksaan Agung dan Tanda Tanya soal Keamanan Berkas Perkara Penting

Didi merupakan Komandan Regu Suku Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Sudin Gulkarmat) Sektor IV Pesanggrahan Jakarta Selatan.

Ia sedang memastikan suplai air untuk unit-unit mobil pemadam kebakaran yang bertugas memadamkan api di kantor Kejaksaan Agung pada Sabtu malam itu.

“Sumber air adalah salah satu hal terpenting dalam proses pemadaman api,” kata Didi kepada Kompas.com.

Ia bersama tiga rekannya bekerja jauh dari hiruk pikuk di lokasi kebakaran, yaitu gedung Kejaksaan Agung.

Kolam Taman Martha Tiahahu sekitar 200 meter dari pintu masuk Kejaksaan Agung di sisi Jalan Sultan Hasanuddin.

Air kolam itu disedot dengan dua unit pompa portable.

“Tadi mulai nyedot air dari Taman Gajah pukul 21.00 WIB,” ujarnya.

Dua petugas lain tampak duduk selonjoran di pinggir kolam. Raut wajah mereka tampak lelah. Mereka memakai baju tahan api. Helmnya sedang ditanggalkan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Pria di Cilincing Dibacok Temannya saat Sedang Nongkrong Bareng Sambil Minum Miras

Seorang Pria di Cilincing Dibacok Temannya saat Sedang Nongkrong Bareng Sambil Minum Miras

Megapolitan
Hari Pertama Penutupan Pelintasan Rel di Jalan Dewi Sartika, Volume Kendaraan Saat Jam Kerja Padat

Hari Pertama Penutupan Pelintasan Rel di Jalan Dewi Sartika, Volume Kendaraan Saat Jam Kerja Padat

Megapolitan
Jokowi Bolehkan Warga Lepas Masker, Pemkot Bekasi Akan Percepat Vaksinasi Booster

Jokowi Bolehkan Warga Lepas Masker, Pemkot Bekasi Akan Percepat Vaksinasi Booster

Megapolitan
Polisi Sebut Berkas Dea 'OnlyFans' Segera Dilimpahkan ke Kejaksaan

Polisi Sebut Berkas Dea 'OnlyFans' Segera Dilimpahkan ke Kejaksaan

Megapolitan
Viral Video yang Memperlihatkan Seorang Anak Dibully, P2TP2A Tangsel: Korban Alami Kekerasan

Viral Video yang Memperlihatkan Seorang Anak Dibully, P2TP2A Tangsel: Korban Alami Kekerasan

Megapolitan
PPLN yang Tiba di Bandara Soekarno-Hatta Tak Wajib Bawa Hasil Tes Covid-19, Ini Aturan Lengkapnya

PPLN yang Tiba di Bandara Soekarno-Hatta Tak Wajib Bawa Hasil Tes Covid-19, Ini Aturan Lengkapnya

Megapolitan
Jasad Laki-laki Tanpa Identitas dengan Luka Sayatan di Leher Ditemukan di Sebuah Bangunan Kosong

Jasad Laki-laki Tanpa Identitas dengan Luka Sayatan di Leher Ditemukan di Sebuah Bangunan Kosong

Megapolitan
5 Orang Diduga Meninggal akibat Hepatitis Akut Misterius di Jakarta

5 Orang Diduga Meninggal akibat Hepatitis Akut Misterius di Jakarta

Megapolitan
Tersangka Kasus Pornografi Dea 'OnlyFans' Tak Ditahan karena Hamil, Proses Hukum Tetap Berjalan

Tersangka Kasus Pornografi Dea "OnlyFans" Tak Ditahan karena Hamil, Proses Hukum Tetap Berjalan

Megapolitan
Revitalisasi Permukiman Korban Kebakaran Pasar Gembrong Ditargetkan Rampung 3 Bulan

Revitalisasi Permukiman Korban Kebakaran Pasar Gembrong Ditargetkan Rampung 3 Bulan

Megapolitan
Perkembangan Kasus Hepatitis Akut Misterius di Jakarta: 1 Suspek, 20 Orang Masih Diperiksa

Perkembangan Kasus Hepatitis Akut Misterius di Jakarta: 1 Suspek, 20 Orang Masih Diperiksa

Megapolitan
Anak Disabilitas Dicabuli Tetangga di Taman Sari, Pelaku Telah Diamankan

Anak Disabilitas Dicabuli Tetangga di Taman Sari, Pelaku Telah Diamankan

Megapolitan
28.000 Keluarga di Jakarta Utara Dapat Bantuan Minyak Goreng dari Pemerintah Pusat

28.000 Keluarga di Jakarta Utara Dapat Bantuan Minyak Goreng dari Pemerintah Pusat

Megapolitan
Wagub DKI Akui Ada Kenaikan Kasus Covid-19 di Jakarta Setelah Libur Lebaran

Wagub DKI Akui Ada Kenaikan Kasus Covid-19 di Jakarta Setelah Libur Lebaran

Megapolitan
Polres Metro Bekasi Kota Gelar Ajang Street Race di Meikarta Bulan Depan

Polres Metro Bekasi Kota Gelar Ajang Street Race di Meikarta Bulan Depan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.