Pabrik Motor Suzuki Lakukan Screening hingga Temukan 71 Karyawan Positif Covid-19

Kompas.com - 28/08/2020, 15:08 WIB
Pabrik Suzuki Tambun I Foto: IstimewaPabrik Suzuki Tambun I
Penulis Cynthia Lova
|


BEKASI, KOMPAS.com - Sebanyak 71 karyawan pabrik motor Suzuki di kawasan Tambun I Kabupaten Bekasi terpapar Covid-19.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinkes Kabupaten Bekasi Irfan Maulana menyampaikan, temuan karyawan Suzuki yang terpapar Covid-19 itu awalnya dari hasil rapid test yang dilakukan perusahaan terhadap karyawan.

Pasalnya mulai dari Agustus awal perusahaan tersebut lakukan rapid test secara rutin.

Ada sekitar 900 karyawan Suzuki yang saat itu dirapid test. Lalu, karyawan yang hasil testnya reaktif langsung diswab. Hasilnya, 71 karyawan perakitan motor Suzuki itu dinyatakan positif Covid-19.

Baca juga: 71 Karyawan Pabrik Motor Suzuki di Tambun Terpapar Covid-19

"Ini (temuan hasil karyawan yang positif Covid-19) awalnya dari hasil screening yang dilakukan Suzuki," ucap Irfan saat dihubungi, Jumat (28/8/2020).

Irfan mengatakan, 71 karyawan pabrik motor Suzuki yang terpapar Covid-19 kini sedang menjalani isolasi. Rata-rata 71 karyawan yang terpapar Covid-19 ini berstatus orang tanpa gejala (OTG).

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun, 71 karyawan yang terpapar Covid-19 ini sudah selesai pemantaun. Namun, masih menunggu hasil swab selanjutnya.

“Ini sudah hampir selesai pemantauan,” ucap dia.

Sementara itu, Head of PR & Digital PT Suzuki Indomobil Sales, Rudiansyah menyampaikan, tenaga medis terus menerus memantau perkembangan kesehatan 71 karyawannya yang terpapar Covid-19.

Baca juga: 71 Karyawannya Terpapar Covid-19, Pabrik Motor Suzuki Tetap Beroperasi

Ia mengatakan, 71 karyawan yang terpapar Covid-19 ini sudah mulai pemulihan.

”Sudah recovery seharusnya. Mungkin dalam beberapa hari lagi kita tunggu (hasil swab) sudah oke (sembuh) gitu,” kata dia.

Rudi mengatakan, pihaknya tengah men-tracking siapa saja yang kontak erat dengan karyawan yang terpapar Covid-19 ini.

Baik itu dari keluarganya maupun karyawan Suzuki.

“Kami lakukan tracing kepada karyawan apakah ada yang kontak erat atau tidak. Kalau ada kita lakukan swab, kita juga lakukan swab ke orang-orang yang berisiko lebih tinggi lah apakah yang sudah berumur atau penyakit bawaan,” ucap dia.

Baca juga: Kronologi Klaster Covid-19 di LG Electronics Cikarang dan Rencana Buka Kembali Perusahaan

Ia mengatakan, kasus penemuan karyawan yang terpapar Covid-19 ini akan diminimalisirnya dengan lebih intens lagi melakukan test Covid-19.

Sehingga bisa diteksi dengan cepat karyawannya yang terpapar Covid-19.

Sebab menurut tim Gugus Tugas Covid-19 kasus yang terjadi di Suzuki kemungkinan besar berasal dari transmisi dari luar perusahaan.

“Karena buat Suzuki kesehatan karyawan adalah prioritas. Kami harap semoga 71 karyawan kami yang positif Covid-19 cepat sembuh dan tidak ada lagi yang terpapar agar Suzuki bisa kembali memberikan pelayanan terbaik untuk konsumen,” tutup Rudi.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasien Covid-19 Kabupaten Bekasi Kini 1.609 Orang

Pasien Covid-19 Kabupaten Bekasi Kini 1.609 Orang

Megapolitan
Langgar Ganjil Genap, Petugas Putar Balik 2.000 Kendaraan di Kota Bogor

Langgar Ganjil Genap, Petugas Putar Balik 2.000 Kendaraan di Kota Bogor

Megapolitan
Ada Nobar Euro 2020 di Pamulang, Wali Kota Tangsel Kerahkan Anggota untuk Razia

Ada Nobar Euro 2020 di Pamulang, Wali Kota Tangsel Kerahkan Anggota untuk Razia

Megapolitan
Depok Buka Vaksinasi Covid-19 untuk Warga Usia 18 Tahun ke Atas

Depok Buka Vaksinasi Covid-19 untuk Warga Usia 18 Tahun ke Atas

Megapolitan
37 Balita Positif Covid-19 di Depok Hari Ini, Sama dengan Lansia

37 Balita Positif Covid-19 di Depok Hari Ini, Sama dengan Lansia

Megapolitan
Depok Catat 543 Kasus Baru Covid-19, Terbanyak Kedua Sepanjang Sejarah

Depok Catat 543 Kasus Baru Covid-19, Terbanyak Kedua Sepanjang Sejarah

Megapolitan
Rekor Lagi, 4.895 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Hari Ini

Rekor Lagi, 4.895 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Hari Ini

Megapolitan
Covid-19 di Bekasi Naik Hampir 90 Persen, Wali Kota: Bukan Meningkat, tapi Melonjak Vertikal!

Covid-19 di Bekasi Naik Hampir 90 Persen, Wali Kota: Bukan Meningkat, tapi Melonjak Vertikal!

Megapolitan
Palak Pedagang Dimsum, 2 Pria yang Mengaku Jawara di Serpong Ditangkap

Palak Pedagang Dimsum, 2 Pria yang Mengaku Jawara di Serpong Ditangkap

Megapolitan
Masih Banyak Warga yang Enggan Disuntik Vaksin Covid-19, Apa Alasan Mereka?

Masih Banyak Warga yang Enggan Disuntik Vaksin Covid-19, Apa Alasan Mereka?

Megapolitan
138 Pasien Covid-19 Jalani Isolasi di Graha Wisata Ragunan, Kapasitas Ruangan Tersedia Tinggal 6 Kamar

138 Pasien Covid-19 Jalani Isolasi di Graha Wisata Ragunan, Kapasitas Ruangan Tersedia Tinggal 6 Kamar

Megapolitan
Warga Ber-KTP Non DKI Terpapar Covid-19 di Jakarta, Ini Cara untuk Mendapatkan Perawatan

Warga Ber-KTP Non DKI Terpapar Covid-19 di Jakarta, Ini Cara untuk Mendapatkan Perawatan

Megapolitan
13 Tahun MRT Jakarta: Transformasi dan Kolaborasi

13 Tahun MRT Jakarta: Transformasi dan Kolaborasi

Megapolitan
Para Pesepeda Tolak Wacana Pembongkaran Jalur Sepeda Sudirman-Thamrin

Para Pesepeda Tolak Wacana Pembongkaran Jalur Sepeda Sudirman-Thamrin

Megapolitan
RS Mulai Penuh, Anies: Hindari Bepergian yang Tidak Perlu, Nanti Menyesal

RS Mulai Penuh, Anies: Hindari Bepergian yang Tidak Perlu, Nanti Menyesal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X