Ceritakan Pengalaman Tertular Covid-19, Istri Wali Kota Depok: Jangan Lengah Lepas Masker

Kompas.com - 01/09/2020, 18:29 WIB
Istri Wali Kota Depok Mohammad Idris, Elly Farida (tengah kerudung merah), memegang piala penghargaan Pakarti Utama yang diraih Posyandu Lily. Dokumentasi Diskominfo Kota DepokIstri Wali Kota Depok Mohammad Idris, Elly Farida (tengah kerudung merah), memegang piala penghargaan Pakarti Utama yang diraih Posyandu Lily.


DEPOK, KOMPAS.com - Istri Wali Kota Depok Mohammad Idrsis, Elly Farida, membagikan pengalamannya tertular virus corona yang membuatnya harus dirawat di rumah sakit.

Melalui pesan berantai yang telah dikonfirmasi kebenaran informasinya oleh Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Depok, Elly menyelipkan pesan agar warga jangan sekalipun lengah melepas masker, sebab ada banyak pengidap Covid-19 tanpa gejala.

"Perdebatan soal masker tak akan pernah selesai jika tak percaya dan belum terkena Covid-19," ujar Elly melalui pesan tersebut, Selasa (1/9/2020).

Ia mengaku sebagai warga Depok yang gencar menyampaikan pentingnya mematuhi protokol kesehatan agar tidak tertular Covid-19. Namun, ia justru merasa tertular virus corona dari ajudan yang kerap bersamanya.

Baca juga: Istri Wali Kota Depok Positif Covid-19, Kini Diisolasi di Rumah Sakit

Setelah mengingat ulang, Elly merasa sempat lengah ketika melepas masker.

"Allah uji saya kena juga (Covid-19), positif, (tertular) dari ajudan tim terdekat saya yang sering membantu urusan saya," ungkap Elly.

"Lepas sebentar masker untuk persiapan sebagai narasumber dalam acara Zoom Meeting, tak tahu kalau dia sudah terpapar," imbuhnya.

Ia menambahkan, berbekal kontak intens dan erat dengan ajudan itu, sopir dan empat satpam rumah, serta satu office boy kantor, kini juga positif Covid-19.

Baca juga: Istri Wali Kota Depok Positif Covid-19, Tujuh Kru Juga Tertular

"Dan masih terus ditelusuri yang pernah berkontak," kata Elly.

Sebagai informasi, Elly terkonfirmasi positif Covid-19 pada pekan lalu dan sejak itu dirawat di rumah sakit.

Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Depok melaporkan, kondisinya saat ini relatif stabil.

"Yuk tetap jaga protokol kesehatan, memakai masker, sering cuci tangan pakai sabun, jaga jarak, tetap di rumah," ujar Elly.

Baca juga: Wali Kota Depok Jelaskan Kronologi Istrinya Positif Covid-19

"Janganlah (sampai) diangkut pakai ambulans dan dirawat di sini, jauh dari keluarga," tuntasnya.

Sebagai informasi, kasus Covid-19 di Kota Depok mulai melonjak signifikan selama bulan Agustus.

Hingga data terakhir diperbarui kemarin, Pemerintah Kota Depok telah melaporkan 2.210 kasus positif Covid-19, tertinggi di Jawa Barat.

Sebanyak 1.539 di antaranya dinyatakan pulih dan 77 sisanya meninggal dunia.

Dari jumlah itu, sebanyak 594 pasien kini sedang ditangani (kasus aktif), baik isolasi mandiri maupun dirawat di rumah sakit.

Jumlah itu melonjak nyaris tiga kali lipat angka kasus aktif sebelum lonjakan, yakni 202 pasien pada 31 Juli 2020.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pedagang: Jual Daging Sapi Mahal Enggak Laku, Kalau Murah Kami Rugi

Pedagang: Jual Daging Sapi Mahal Enggak Laku, Kalau Murah Kami Rugi

Megapolitan
Alat PCR Rusak, Sampel Swab Pasien Covid-19 di Tangsel Dikirim ke Laboratorium Lain

Alat PCR Rusak, Sampel Swab Pasien Covid-19 di Tangsel Dikirim ke Laboratorium Lain

Megapolitan
Alat PCR Rusak, Labkesda Tangsel Tak Terima Sampel Terkait Covid-19 Mulai Hari Ini

Alat PCR Rusak, Labkesda Tangsel Tak Terima Sampel Terkait Covid-19 Mulai Hari Ini

Megapolitan
Satgas Covid-19 IDI: Menambah RS Covid-19 Tidak Menyelesaikan Masalah

Satgas Covid-19 IDI: Menambah RS Covid-19 Tidak Menyelesaikan Masalah

Megapolitan
Kisah Penyintas Bom Thamrin: Berjuang Setelah Kehilangan Pekerjaan dan Masih Trauma

Kisah Penyintas Bom Thamrin: Berjuang Setelah Kehilangan Pekerjaan dan Masih Trauma

Megapolitan
Pedagang Daging Sapi Mogok Massal, Los di Pasar Kranji Bekasi Kosong

Pedagang Daging Sapi Mogok Massal, Los di Pasar Kranji Bekasi Kosong

Megapolitan
Jawaban Basarnas Soal Heboh Tanda SOS di Pulau Laki

Jawaban Basarnas Soal Heboh Tanda SOS di Pulau Laki

Megapolitan
Pasien Covid-19 yang Dirujuk ke RSPI Sulianti Saroso Harus Siapkan Dokumen Ini

Pasien Covid-19 yang Dirujuk ke RSPI Sulianti Saroso Harus Siapkan Dokumen Ini

Megapolitan
Aksi Pelecehan Seksual di Kompleks Perumahan Isa Bajaj, Ada yang Pamer Alat Vital hingga Begal Payudara

Aksi Pelecehan Seksual di Kompleks Perumahan Isa Bajaj, Ada yang Pamer Alat Vital hingga Begal Payudara

Megapolitan
Ruang Perawatan Pasien Covid-19 di RS Fatmawati Hampir 100 Persen Terisi

Ruang Perawatan Pasien Covid-19 di RS Fatmawati Hampir 100 Persen Terisi

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Jakarta Barat Melonjak Dua Kali Lipat 2 Pekan Terakhir

Kasus Covid-19 di Jakarta Barat Melonjak Dua Kali Lipat 2 Pekan Terakhir

Megapolitan
Menanti Gebrakan Pemerintah Pusat di Tengah Kolapsnya RS Covid-19 di Jabodetabek

Menanti Gebrakan Pemerintah Pusat di Tengah Kolapsnya RS Covid-19 di Jabodetabek

Megapolitan
Pasien Antre, RSPI Sulianti Saroso Tambah Ruang Perawatan Pasien Covid-19

Pasien Antre, RSPI Sulianti Saroso Tambah Ruang Perawatan Pasien Covid-19

Megapolitan
Update 20 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.651 Pasien Covid-19

Update 20 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.651 Pasien Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 Terus Meningkat, RS di Kota Bogor Kekurangan Ventilator

Kasus Covid-19 Terus Meningkat, RS di Kota Bogor Kekurangan Ventilator

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X