Melihat Perkembangan Kasus Covid-19 di Jakarta dalam Sepekan, Angka Sembuh Naik tetapi Krisis Tempat Tidur Isolasi

Kompas.com - 08/09/2020, 11:08 WIB
Ilustrasi virus corona, Covid-19 ShutterstockIlustrasi virus corona, Covid-19

JAKARTA, KOMPAS.com - Jumlah kasus Covid-19 di DKI Jakarta terus meningkat hingga memasuki bulan keenam sejak kasus pertama muncul dan diumumkan Presiden Joko Widodo pada 2 Maret 2020 lalu.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan DKI hingga Senin (7/9/2020) kemarin, kumulatif pasien Covid-19 di Ibu Kota adalah 47.796 orang.

Kenaikan kumulatif pasien Covid-19 juga berbanding lurus dengan penambahan kasus harian positif.

Dalam sepekan terakhir, tercatat empat kali penambahan kasus Covid-19 melebihi angka 1.000, yakni tanggal 2 September, 3 September, 6 September, dan 7 September.

Baca juga: UPDATE 2 September: Tambah 1.053 Pasien, Positivity Rate Jakarta Sepekan Terakhir Tembus 11,2 Persen

Jika dihitung, rata-rata penambahan kasus harian positif di Ibu Kota dalam sepekan terakhir adalah 1.069 kasus.

Dalam keterangan resminya, Pemerintah provinsi (Pemprov) DKI Jakarta selalu beralasan tingginya penambahan kasus harian positif disebabkan pelaksanaan tes PCR secara masif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apabila kasus harian positif melebihi angka 1.000, maka Pemprov DKI menyebut angka tersebut merupakan jumlah akumulatif dari hasil pemeriksaan tes PCR hari sebelumnya yang baru dilaporkan.

Baca juga: Kasus Harian Covid-19 di Jakarta Mencapai Lebih dari 1.000, Anies Pun Sampaikan Kekhawatiran

Berikut rincian penambahan kasus harian positif di DKI dalam sepekan terakhir :

* 1 September: bertambah 941 menjadi 41.250 kasus, sebanyak 119 kasus adalah akumulasi data dari hari sebelumnya.

* 2 September: bertambah 1.053 menjadi 42.303 kasus, sebanyak 202 kasus adalah akumulasi data dari hari sebelumnya.

* 3 September: bertambah 1.406 menjadi 43.709 kasus, sebanyak 270 kasus adalah akumulasi data dari hari sebelumnya.

* 4 September: bertambah 895 menjadi 44.604 kasus

* 5 September: bertambah 842 menjadi 45.446 kasus

* 6 September: bertambah 1.245 menjadi 46.691 kasus, sebanyak 317 kasus adalah akumulasi data dari tanggal 3 dan 4 September.

* 7 September: bertambah 1.105 menjadi 47.796 kasus, sebanyak 402 kasus adalah akumulasi data dari tanggal 4 dan 5 September.

Bagaimana dengan angka positivity rate?

Berbanding lurus dengan peningkatan kasus Covid-19, angka positivity rate di Ibu Kota juga mengalami lonjakan. Dalam sepekan terakhir, tercatat 52.078 orang telah melakukan tes PCR dengan tingkat positivity rate sebesar 14,1 persen.

Perlu diketahui, angka positivity rate dalam sepekan terakhir merupakan angka tertinggi sejak kasus Covid-19 ditemukan di Ibu Kota. Bahkan angka tersebut melampaui batas ideal badan kesehatan dunia (WHO) yakni kurang dari 5 persen.

Baca juga: UPDATE 7 September: Bertambah 1.105 Kasus Covid-19 di Jakarta, Positivity Rate Sepekan 14,1 Persen

Berapa jumlah pasien sembuh dan meninggal dunia?

Di tengah lonjakan data kasus harian positif dan positivity rate, setidaknya masih ada kabar baik tentang penambahan jumlah pasien Covid-19 yang dinyatakan sembuh.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mayat Seorang Pria Ditemukan Mengapung di Bendungan ATR Bekasi

Mayat Seorang Pria Ditemukan Mengapung di Bendungan ATR Bekasi

Megapolitan
Viral, Video Anak Kecil Curi Uang dari Kotak Amal di Kalideres

Viral, Video Anak Kecil Curi Uang dari Kotak Amal di Kalideres

Megapolitan
Update 27 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19

Update 27 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Sepekan Terakhir, 78.236 KK di Kota Tangerang Terima BST dari Kemensos

Sepekan Terakhir, 78.236 KK di Kota Tangerang Terima BST dari Kemensos

Megapolitan
Pendaftaran Penerima Dana Gerakan 'Bagi Rata' Akan Dibuka Lagi Senin Depan

Pendaftaran Penerima Dana Gerakan 'Bagi Rata' Akan Dibuka Lagi Senin Depan

Megapolitan
Polisi Temukan Benda yang Dipakai Dalam Pembunuhan di Jagakarsa

Polisi Temukan Benda yang Dipakai Dalam Pembunuhan di Jagakarsa

Megapolitan
Polisi Akan Periksa Hotel RedDoorz Setelah Digerebek Terkait Kerumunan

Polisi Akan Periksa Hotel RedDoorz Setelah Digerebek Terkait Kerumunan

Megapolitan
Wagub DKI: Soal Waktu Makan Maksimal 20 Menit, Tak Mungkin Kami Tempatkan Petugas di Warteg

Wagub DKI: Soal Waktu Makan Maksimal 20 Menit, Tak Mungkin Kami Tempatkan Petugas di Warteg

Megapolitan
Seorang Suami Diduga Bunuh Istrinya di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Seorang Suami Diduga Bunuh Istrinya di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Megapolitan
Ombudsman Kritik Penerapan PPKM Level 4 di Kota Tangerang, 2 Posko Penyekatan Kosong Tanpa Polisi

Ombudsman Kritik Penerapan PPKM Level 4 di Kota Tangerang, 2 Posko Penyekatan Kosong Tanpa Polisi

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pemalsu Surat Hasil Tes Swab PCR di Jakarta Selatan

Polisi Tangkap 2 Pemalsu Surat Hasil Tes Swab PCR di Jakarta Selatan

Megapolitan
Tangsel Catat 7.323 Pasien Covid-19 Masih Dirawat, Terbanyak Selama Pandemi

Tangsel Catat 7.323 Pasien Covid-19 Masih Dirawat, Terbanyak Selama Pandemi

Megapolitan
7 Perusahaan di Jakbar Ditutup karena Wajibkan Karyawan Masuk Kantor padahal Bukan Sektor Esensial

7 Perusahaan di Jakbar Ditutup karena Wajibkan Karyawan Masuk Kantor padahal Bukan Sektor Esensial

Megapolitan
Anies Optimistis Jakarta Lampaui Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan Jokowi

Anies Optimistis Jakarta Lampaui Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan Jokowi

Megapolitan
Mendagri Minta Wali Kota Tangsel Segara Pahami Penanggulangan Covid-19

Mendagri Minta Wali Kota Tangsel Segara Pahami Penanggulangan Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X