Takut hingga Hilang Harapan, Sebuah Cerita Tenaga Medis dari Balik Hazmat

Kompas.com - 09/09/2020, 05:20 WIB
Tangkapan layar wawancara dokter Debryna Dewi dengan Rosiana Silalahi di Kompas TV yang diupload Chanel Youtube KompasTv pada Minggu (6/9/2020) KOMPAS.COM/WALDA MARISONTangkapan layar wawancara dokter Debryna Dewi dengan Rosiana Silalahi di Kompas TV yang diupload Chanel Youtube KompasTv pada Minggu (6/9/2020)

Kalimat pun kembali berlanjut.

Keadaan semakin memperburuk isi hati Debryna kala melihat angka penyebaran Covid-19 terus menanjak.

Sejak enam bulan terakhir, seperti tak ada angin segar yang datang.

Baca juga: 9,2 Persen Kasus Positif Covid-19 di Jakarta Menimpa Anak-anak dan Remaja

Melihat kisah pilu itu, Rosi menangkap ada rasa kecewa yang dihinggapi Debryna. Seakan Debryna mau menyerah.

Rosi pun kembali melontarkan pertanyaan.

“Apa yang membuat anda seperti capek banget, dan rasanya kalau bisa menyerah, i just wanna give up?” tanya Rosi.

Dengan cepat dan lugas Debryna langsung menjawab.

“Enggak, enggak, kita enggak akan nyerah. Kita tahu ini peran kita untuk lebih terlibat di lapangan untuk mengatasi pandemi ini,” ucap dia.

Debryna paham betul banyak warga yang tak bisa menahan diri untuk keluar rumah.

Ada rasa bosan yang harus dibunuh, ada roda ekonomi yang harus diputar, ada perut yang harus diisi dengan mencari uang di luar rumah.

Namun, seharusnya pemerintah dan sesama masyarakat harus bisa mengedukasi satu sama lain tentang bahaya virus ini.

Jangan karena alasan tersebut, mereka seakan menafikan keberadaan Covid-19.

“Itu harus dibarengi dengan edukasi yang kuat. Masyarakat berfikir ini virusnya bohongan, virusnya mainan. Saya bilang enggak sama sekali, coba lihat lapangan, coba lihat kami,” kata Debryna.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadiri Sidang Lanjutan John Kei, Nus Kei: Ini Kan Kepentingan Saya

Hadiri Sidang Lanjutan John Kei, Nus Kei: Ini Kan Kepentingan Saya

Megapolitan
Cegah Penyebaran Covid-19 di Kalibata City, Apartemen Tangguh Jaya Dibentuk

Cegah Penyebaran Covid-19 di Kalibata City, Apartemen Tangguh Jaya Dibentuk

Megapolitan
Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Diduga Lebih dari 2 Orang

Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Diduga Lebih dari 2 Orang

Megapolitan
Dua Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Ditangkap Polisi

Dua Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Ditangkap Polisi

Megapolitan
BP2MI Pulangkan Pekerja Migran yang Koma karena Strok dari Taiwan

BP2MI Pulangkan Pekerja Migran yang Koma karena Strok dari Taiwan

Megapolitan
Nekat Buka Selama PPKM, Kolam Renang hingga Tempat Fitnes di Kota Tangerang Ditutup

Nekat Buka Selama PPKM, Kolam Renang hingga Tempat Fitnes di Kota Tangerang Ditutup

Megapolitan
Wagub DKI Klaim Penanganan Covid-19 di Jakarta Cukup Baik sehingga Angka Kematian Turun, Ini Faktanya

Wagub DKI Klaim Penanganan Covid-19 di Jakarta Cukup Baik sehingga Angka Kematian Turun, Ini Faktanya

Megapolitan
Update Covid-19 di Kota Tangerang: Ada 72 Kasus Baru, Totalnya 5.793

Update Covid-19 di Kota Tangerang: Ada 72 Kasus Baru, Totalnya 5.793

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Siapkan 6 Lokasi Baru untuk Tampung Jenazah Pasien Covid-19

Pemprov DKI Jakarta Siapkan 6 Lokasi Baru untuk Tampung Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
IDI Tangsel Sebut Proses Penambahan Kapasitas Rumah Lawan Covid-19 Harus Dikebut

IDI Tangsel Sebut Proses Penambahan Kapasitas Rumah Lawan Covid-19 Harus Dikebut

Megapolitan
Kisah Penyintas Covid-19, Kehilangan Kakak hingga Puji Syukur Bisa Bernapas

Kisah Penyintas Covid-19, Kehilangan Kakak hingga Puji Syukur Bisa Bernapas

Megapolitan
UPDATE 27 Januari: Ada 1.836 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 22.301 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 27 Januari: Ada 1.836 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 22.301 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 27 Januari: Ada 100 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel, 2 Pasien Meninggal

UPDATE 27 Januari: Ada 100 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel, 2 Pasien Meninggal

Megapolitan
Dinkes DKI Temukan 592 Klaster Keluarga Pascalibur Natal-Tahun Baru, 1.265 Orang Positif Covid-19

Dinkes DKI Temukan 592 Klaster Keluarga Pascalibur Natal-Tahun Baru, 1.265 Orang Positif Covid-19

Megapolitan
Alat Medis Belum Ada, Pemanfaatan RSU Pakulonan Tangsel untuk Pasien Covid-19 Molor hingga Februari

Alat Medis Belum Ada, Pemanfaatan RSU Pakulonan Tangsel untuk Pasien Covid-19 Molor hingga Februari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X