Pemkot Tangerang Gunakan Pocong untuk Sosialisasi Protokol Kesehatan

Kompas.com - 16/09/2020, 15:15 WIB
Sosialisasi protokol kesehatan menggunakan pocong-pocongan di Kecamatan Larangan Kota Tangerang, Rabu (16/9/2020) Dok Humas Pemkot TangerangSosialisasi protokol kesehatan menggunakan pocong-pocongan di Kecamatan Larangan Kota Tangerang, Rabu (16/9/2020)

TANGERANG, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Tangerang melakukan sosialisasi protokol kesehatan Covid-19 di wilayah Kecamatan Larangan dengan menggunakan sosok pocong.

Sekertaris Kecamatan Larangan Hendri mengatakan, sosialisasi protokol kesehatan menggunakan pocong-pocongan tersebut diharapkan bisa menjadikan masyarakat semakin disiplin.

"Kami terus masifkan sosialisasinya agar masyarakat semakin disiplin dalam mematuhi protokol kesehatan," kata Hendri dalam keterangan tertulis, Rabu (16/9/2020).

Baca juga: Pocong dan Keranda Mayat Diarak Keliling Pasar, Ingatkan Warga Pakai Masker

Hendri mengatakan, ada beberapa protokol kesehatan yang disosialisasikan, di antaranya protokol yang disebut 3M, yakni menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan dengan sabun.

Saat kegiatan sosialisasi berlangsung, pocong-pocongan tersebut diarak bersama dengan papan yang bertuliskan, "Maskermu melindungiku maskerku melindungimu dan 3M".

"Dengan cara unik ini, diharapkan dapat menarik, mudah dipahami dan pesannya sampai ke masyarakat," kata dia.

Baca juga: Replika Pocong dan Mumi di Simpang Tiga Kalibata Bukan untuk Menakuti Warga

Sebagaimana diketahui, saat ini kasus Covid-19 di Kota Tangerang kembali mengalami peningkatan signifikan.

Dilansir dari situs resmi pemerintahan Kota Tangerang, Rabu (19/9/2020), terdapat penambahan jumlah kasus baru sebanyak 26 kasus.

Dengan penambahan kasus baru tersebut, kumulatif kasus Covid-19 terkonfirmasi di Kota Tangerang kini menjadi 1.093.

Namun, dari 1.093 kasus yang terkonfirmasi, 846 pasien di antaranya telah dinyatakan sembuh atau meningkat 12 pasien dari hari sebelumnya.

Sedangkan untuk pasien meninggal jumlahnya masih sama, yakni stagnan 55 pasien, untuk pasien dalam perawatan terdata 192 orang atau bertambah 14 pasien dari hari sebelumnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Sebut Perampok Motor di Tanjung Priok Sudah 20 Kali Beraksi

Polisi Sebut Perampok Motor di Tanjung Priok Sudah 20 Kali Beraksi

Megapolitan
Todong Pengendara serta Rampas Motor dan Ponsel Korban, 3 Perampok Ditangkap

Todong Pengendara serta Rampas Motor dan Ponsel Korban, 3 Perampok Ditangkap

Megapolitan
Polisi Sita 10 Motor dari Pencuri di Tangerang Raya, Korban Diminta Datang ke Mapolres Tangsel

Polisi Sita 10 Motor dari Pencuri di Tangerang Raya, Korban Diminta Datang ke Mapolres Tangsel

Megapolitan
Perampok Minimarket di Ciputat Bawa Senjata Palsu untuk Takut-takuti Korban

Perampok Minimarket di Ciputat Bawa Senjata Palsu untuk Takut-takuti Korban

Megapolitan
Polisi Jadwalkan Olah TKP Kasus Video Syur Gisel dan Nobu Pekan Depan

Polisi Jadwalkan Olah TKP Kasus Video Syur Gisel dan Nobu Pekan Depan

Megapolitan
PMI Kota Bekasi Punya 1 Alat Pengambilan Plasma Konvalesen, tapi Belum Buka Layanan

PMI Kota Bekasi Punya 1 Alat Pengambilan Plasma Konvalesen, tapi Belum Buka Layanan

Megapolitan
Wali Kota: 35 Persen Wilayah Jakbar Dataran Rendah, Pasti Ada Genangan Saat Musim Hujan

Wali Kota: 35 Persen Wilayah Jakbar Dataran Rendah, Pasti Ada Genangan Saat Musim Hujan

Megapolitan
Kronologi Terbongkarnya Prostitusi Anak di Bawah Umur di Sunter

Kronologi Terbongkarnya Prostitusi Anak di Bawah Umur di Sunter

Megapolitan
Video Viral Tawuran di Rel Kereta Api di Tanjung Priok, Berawal dari Masalah Parkir

Video Viral Tawuran di Rel Kereta Api di Tanjung Priok, Berawal dari Masalah Parkir

Megapolitan
Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta Pulangkan 31 WNA yang Tak Penuhi Syarat Masuk Indonesia

Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta Pulangkan 31 WNA yang Tak Penuhi Syarat Masuk Indonesia

Megapolitan
Duduk Perkara Kisruh di Gerindra, Berawal Kritikan Ali Lubis Desak Anies Baswedan Mundur...

Duduk Perkara Kisruh di Gerindra, Berawal Kritikan Ali Lubis Desak Anies Baswedan Mundur...

Megapolitan
Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta: 153 WNA yang Masuk ke Indonesia Punya Izin Tinggal

Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta: 153 WNA yang Masuk ke Indonesia Punya Izin Tinggal

Megapolitan
Pembangunan Embung Semanan dan Tegal Alur Sudah Capai 95 Persen

Pembangunan Embung Semanan dan Tegal Alur Sudah Capai 95 Persen

Megapolitan
Alat Berat Diterjunkan untuk Bersihkan Sampah di Kali Baru Cimanggis

Alat Berat Diterjunkan untuk Bersihkan Sampah di Kali Baru Cimanggis

Megapolitan
Polisi Tembak 4 Pencuri Motor di Tangerang Raya yang Sudah Beraksi 2 Tahun

Polisi Tembak 4 Pencuri Motor di Tangerang Raya yang Sudah Beraksi 2 Tahun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X