Tertinggi Sejak Maret, 107 RW di Kota Bekasi Masuk Zona Merah

Kompas.com - 16/09/2020, 17:59 WIB
Ilustrasi virus corona (SARS-CoV-2), Covid-19 ShutterstockIlustrasi virus corona (SARS-CoV-2), Covid-19
Penulis Cynthia Lova
|


BEKASI, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Bekasi terpaksa kembali memperketat pembatasan sosial berskala lokal (PSBL) di lingkungan RW.

Pengetatan pembatasan sosial di wilayah tersebut dilakukan seiring pertambahan kasus Covid-19 dari klaster keluarga atau penyebaran dari rumah ke rumah.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kota Bekasi, diketahui ada 107 RW yang masuk zona merah hingga Selasa (15/9/2020) kemarin.

Pertambahan RW zona merah kali ini menjadi paling yang tertinggi sejak kali pertama kasus Covid-19 terdeteksi di wilayah Kota Bekasi pada Maret 2020 lalu.

Padahal, sehari sebelumnya, yakni Senin (14/9/2020), RW zona merah di Kota Bekasi hanya sejumlah 44 RW. Namun, secara mengejutkan zona merah bertambah 63 RW sekaligus dalam sehari.

Baca juga: Pasien Covid-19 Berkeliaran di Bekasi, Warga Khawatir Kasus Klaster Keluarga Bertambah

Bahkan, Kecamatan Bantargebang yang sejak awal tidak pernah ada kasus Covid-19, kini sudah memiliki dua kasus aktif.

Sebagai informasi, RW zona merah adalah RW yang memiliki kasus aktif Covid-19. Kasus aktif diartikan sebagai jumlah orang yang saat ini terinfeksi virus corona tipe 2 (SARS-CoV-2). Mereka sedang dirawat, baik isolasi mandiri maupun dikarantina di rumah sakit.

Jumlah RW di zona merah bersifat dinamis, sehingga sewaktu-waktu bisa kembali ke zona hijau jika kasus positif Covid-19 di lingkungan itu sudah dinyatakan sembuh.

Dari 107 RW yang masuk zona merah, kasus Covid-19 terbanyak ada di Kecamatan Bekasi Utara dengan jumlah 22 kasus.

Baca juga: UPDATE 16 September: Bertambah 80 dalam Sehari, Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi Menjadi 1.585

Untuk memperketat pembatasan sosial di tingkat wilayah, Pemkot Bekasi bahkan telah membentuk RW Siaga.

RW Siaga digencarkan lantaran masih ada pasien Covid-19 yang dirawat di masing-masing wilayah.

RW Siaga juga diharapkan dapat menjaga agar tidak terjadi penyebaran kasus Covid-19 secara masif. Sehingga pengawasan pencegahan Covid-19 di lingkungan tersebut bisa maksimal.

Berikut daftar 45 kelurahan di Kota Bekasi yang berada di zona merah:

Kecamatan Bekasi Utara

1. Kelurahan Harapan Baru (RT 002 RW 004 ada 1 kasus) (RT 001 RW 005 ada 1 kasus)

2. Kaliabang Tengah (RT 007 RW 024 ada 1 kasus), (ada 2 RW tak terdeteksi)

3. Kelurahan Perwira (RT 005 RW 014 ada 1 kasus), (RT 001 RW 005 ada 1 kasus), (RT 001 RW 006 ada 1 kasus)

4. Kelurahan Teluk Pucung (RT 005 RW 009 ada 1 kasus), (RT 001 RW 010 ada 1 kasus), (2 RW tak terdeteksi), (RT 004 RW 036 ada 1 kasus), (RT 004 RW 036 ada 1 kasus)

5. Kelurahan Harapan Jaya (RT 007 RW 021 ada 1 kasus), (RT 001 RW 022 ada 1 kasus)

6. Kelurahan Marga Mulya (RT 002 RW 005 ada 1 kasus), (RT 003 RW 008 ada 1 kasus), (4 RW tak terdeteksi)

Kecamatan Bekasi Barat

7. Kelurahan Kota Baru (RT 008 RW 018 ada 1 kasus), (ada 1 RW tak terdeteksi)

8. Kelurahan Bintara Jaya (RT 006 RW 003) (1 kasus)

9. Kelurahan Bintara (RT 007 RW 001 ada 1 kasus), (RT 004 RW 009 ada 1 kasus), (RT 006 RW 003 ada 1 kasus), (RT 009 RW 009 ada 1 kasus), (RT 010 RW 013 ada 2 kasus)

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tertinggi, 6.248 Orang Dimakamkan dengan Protap Covid-19 Sepanjang September

Tertinggi, 6.248 Orang Dimakamkan dengan Protap Covid-19 Sepanjang September

Megapolitan
Viral Foto Kerumunan Nikmati Musik Tanpa Masker, Kafe Broker Disegel

Viral Foto Kerumunan Nikmati Musik Tanpa Masker, Kafe Broker Disegel

Megapolitan
[UPDATE] Covid-19 Depok 26 September: 89 Kasus Baru, Total 845 Pasien Masih Ditangani

[UPDATE] Covid-19 Depok 26 September: 89 Kasus Baru, Total 845 Pasien Masih Ditangani

Megapolitan
Terjaring Razia Hotel, Seorang Kakek Janji Nikahi Pasangannya yang Berusia 22 Tahun

Terjaring Razia Hotel, Seorang Kakek Janji Nikahi Pasangannya yang Berusia 22 Tahun

Megapolitan
Petugas Satpol PP Tersetrum saat Turunkan Baliho Paslon Pilkada Depok

Petugas Satpol PP Tersetrum saat Turunkan Baliho Paslon Pilkada Depok

Megapolitan
Hilang Kendali karena Pecah Ban, Truk Terbalik di Serpong

Hilang Kendali karena Pecah Ban, Truk Terbalik di Serpong

Megapolitan
UPDATE 26 September, 332 Pasien Covid-19 di Kota Bogor Masih Dirawat di RS

UPDATE 26 September, 332 Pasien Covid-19 di Kota Bogor Masih Dirawat di RS

Megapolitan
Update 26 September: Bertambah 109, Kini Ada 2.466 Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi

Update 26 September: Bertambah 109, Kini Ada 2.466 Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi

Megapolitan
UPDATE Covid-19 DKI Jakarta 26 September: 1.052 Kasus Baru, 2 Pasien Meninggal

UPDATE Covid-19 DKI Jakarta 26 September: 1.052 Kasus Baru, 2 Pasien Meninggal

Megapolitan
Cuti Ikut Pilkada Tangsel 2020, Benyamin Kembalikan 3 Mobil dan Rumah Dinas

Cuti Ikut Pilkada Tangsel 2020, Benyamin Kembalikan 3 Mobil dan Rumah Dinas

Megapolitan
Satpol PP Kesulitan, Banyak Warga Jakarta Cari Hiburan di Bekasi sejak PSBB

Satpol PP Kesulitan, Banyak Warga Jakarta Cari Hiburan di Bekasi sejak PSBB

Megapolitan
Peringatan Dini BMKG: Hujan Lebat Guyur Bogor hingga Malam

Peringatan Dini BMKG: Hujan Lebat Guyur Bogor hingga Malam

Megapolitan
Rumah Dijadikan Pabrik Ekstasi, Pengedar di Tangerang Sudah Produksi Selama Satu Bulan

Rumah Dijadikan Pabrik Ekstasi, Pengedar di Tangerang Sudah Produksi Selama Satu Bulan

Megapolitan
Foto Viral Pengunjung Kafe Bekasi Berkerumun Tanpa Masker, Satpol PP Langsung Cek ke Lokasi

Foto Viral Pengunjung Kafe Bekasi Berkerumun Tanpa Masker, Satpol PP Langsung Cek ke Lokasi

Megapolitan
Peredaran Ekstasi dari Rumah di Cipondoh Tangerang Dikendalikan Napi dalam Lapas

Peredaran Ekstasi dari Rumah di Cipondoh Tangerang Dikendalikan Napi dalam Lapas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X