Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Persatuan Perawat Ingatkan Pemkot Bekasi untuk Tak Remehkan OTG Covid-19

Kompas.com - 17/09/2020, 05:31 WIB
Cynthia Lova,
Jessi Carina

Tim Redaksi

BEKASI, KOMPAS.com - Ketua Dewan Pengurus Daerah Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Kota Bekasi, Mulyono minta Pemerintah tak sepelekan pasien orang tanpa gejala (OTG).

Sebab saat ini pasien OTG makin meningkat dibanding pasien dengan komorbid. Data per 15 September, ada 118 pasien Covid-19 yang aktif.

Menurut Mulyono, orang tanpa gejala kondisinya bisa tiba-tiba memburuk bahkan mengalami happy hypoxia atau berkurangnya saturasi oksigen dalam darah.

“Tidak bisa dianggap remeh. Karena memang Covid-19 ini merusak paru-paru yang mengolah oksigen. Oksigen padahal kebutuhan dasar untuk manusia hidup,” ujar Mulyono saat dihubungi, Rabu (17/9/2020).

Baca juga: Pemkot Bekasi Rekrut Perawat dan Bidan untuk Rawat Pasien Covid-19 di Stadion Patriot

Ia mengatakan, kondisi happy hypoxia ini bisa menyebabkan pasien Covid-19 meninggal dunia meski awalnya berstatus OTG.

"Bisa saja yang tadinya dia asyik makan, lalu berbincang-bincang. Besoknya dia kondisinya memburuk karena ini (happy hypoxia), ini sudah ada sejak Maret,” ucap dia.

Tingkat kematian tinggi akibat ICU menipis

Apalagi saat ini ketersediaan ruang Intensive Care Unit (ICU) menipis di sejumlah rumah sakit swasta rujukan Bekasi. Kondisi ini menambah tingkat kematian pasien Covid-19.

Adapun kapasitas ketersediaan tempat tidur rawat inap ruang ICU di 42 rumah sakit rujukan Covid-19 di Kota Bekasi telah terisi 48 dari 57 tempat tidur isolasi. Dengan demikian, kini tempat tidur di ruang ICU rumah sakit hanya tersisa 9.

“Jadi ini korelasinya. Risiko kematian akan tinggi, kemungkinan besar meninggal karena Covid-19,” tambah Ketua Asosiasi Rumah Sakit Swasta Indonesia Kota Bekasi Eko Nugroho.

Baca juga: Tertinggi Sejak Maret, 107 RW di Kota Bekasi Masuk Zona Merah

Meski saat ini kondisi ruang ICU menipis, namun tak ada lagi harapan untuk menambah ruangan tersebut.

Hal itu lantaran keterbatasan biaya yang harus dikeluarkan jika menyiapkan alat-alat untuk kebutuhan ruang ICU.

Eko pun berharap pasien Covid-19 bisa ditekan dengan setiap kebijakan yang diambil Pemkot Bekasi.

Ia juga minta masyarakat untuk tetap menerapkan protokol kesehatan.

“Kalau tidak seimbang hulu dan hilir. Kita akan sibuk terus mengatasi penanganan di hilir (rumah sakit, pemakaman). Padahal hilir sudah tidak tertampung, makanya dari dulu harusnya di rem (aktivitas masyarakat),” tutur dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

PKB Harap Kadernya Duet dengan Anies di Pilkada Jakarta, tapi Tak Paksakan Kehendak

PKB Harap Kadernya Duet dengan Anies di Pilkada Jakarta, tapi Tak Paksakan Kehendak

Megapolitan
Cegah Judi Online, Kapolda Metro Jaya Razia Ponsel Anggota

Cegah Judi Online, Kapolda Metro Jaya Razia Ponsel Anggota

Megapolitan
Akhir Hidup Tragis Pedagang Perabot di Duren Sawit, Dibunuh Anak Kandung yang Sakit Hati Dituduh Maling

Akhir Hidup Tragis Pedagang Perabot di Duren Sawit, Dibunuh Anak Kandung yang Sakit Hati Dituduh Maling

Megapolitan
Bawaslu Depok Periksa Satu ASN yang Diduga Hadiri Deklarasi Dukungan Imam Budi Hartono

Bawaslu Depok Periksa Satu ASN yang Diduga Hadiri Deklarasi Dukungan Imam Budi Hartono

Megapolitan
Nasdem Tunggu Arahan Surya Paloh soal Pilkada Jakarta, Akui Nama Anies Masuk Rekomendasi

Nasdem Tunggu Arahan Surya Paloh soal Pilkada Jakarta, Akui Nama Anies Masuk Rekomendasi

Megapolitan
Calon Siswa Tak Lolos PPDB Jalur Zonasi di Depok, padahal Rumahnya Hanya 794 Meter dari Sekolah

Calon Siswa Tak Lolos PPDB Jalur Zonasi di Depok, padahal Rumahnya Hanya 794 Meter dari Sekolah

Megapolitan
Hendak Lanjutkan Koalisi, Parpol KIM Disebut Belum Teken Kerja Sama untuk Pilkada Jakarta

Hendak Lanjutkan Koalisi, Parpol KIM Disebut Belum Teken Kerja Sama untuk Pilkada Jakarta

Megapolitan
Nasdem Harap Kaesang Maju Pilkada Jakarta, Bisa Dipasangkan dengan Anies atau Sahroni

Nasdem Harap Kaesang Maju Pilkada Jakarta, Bisa Dipasangkan dengan Anies atau Sahroni

Megapolitan
Ditanya soal PKS Usung Anies di Pilkada Jakarta, Demokrat Prioritaskan Koalisi Indonesia Maju

Ditanya soal PKS Usung Anies di Pilkada Jakarta, Demokrat Prioritaskan Koalisi Indonesia Maju

Megapolitan
Ditanya Peluang Usung Anies pada Pilkada Jakarta, PSI: Mas Kaesang Terbuka

Ditanya Peluang Usung Anies pada Pilkada Jakarta, PSI: Mas Kaesang Terbuka

Megapolitan
WO yang Tipu Calon Pengantin di Bogor Sudah Ditangkap dan Ditahan

WO yang Tipu Calon Pengantin di Bogor Sudah Ditangkap dan Ditahan

Megapolitan
KPU DKI Coklit 8,3 Juta Pemilih untuk Pilkada Jakarta 2024, Dimulai 24 Juni

KPU DKI Coklit 8,3 Juta Pemilih untuk Pilkada Jakarta 2024, Dimulai 24 Juni

Megapolitan
PKS Usung Anies-Sohibul Iman pada Pilkada Jakarta, Nasdem: Kita Hormati

PKS Usung Anies-Sohibul Iman pada Pilkada Jakarta, Nasdem: Kita Hormati

Megapolitan
Soal Koalisi di Pilkada Jakarta, DPD PDI-P DKI: Kami Menunggu Keputusan DPP

Soal Koalisi di Pilkada Jakarta, DPD PDI-P DKI: Kami Menunggu Keputusan DPP

Megapolitan
286.445 Masyarakat Gunakan MRT Saat HUT ke-497 Jakarta

286.445 Masyarakat Gunakan MRT Saat HUT ke-497 Jakarta

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com