Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Polisi Kantongi Identitas Geng Moonraker, Pembacok Warga hingga Tewas di Bintaro

Kompas.com - 20/09/2020, 18:19 WIB
Irfan Maullana

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolsek Pesanggrahan Kompol Rosiana Nurwidajati mengatakan bahwa pihaknya tengah menyelidiki kasus pembacokan penjaga warung kopi oleh sekelompok anggota geng motor.

"Masih kita lidik, kami gabungan dengan Polres (Metro Jakarta Selatan)," kata Rosiana, Minggu (20/9/2020).

Rosiana berujar, saat ini pihak kepolisian telah mengantongi identitas para pelaku.

Baca juga: 1 Warga Tewas dan 1 Lagi Luka-luka Dibacok Geng Moonraker di Bintaro

"Sudah (kantongi identitas para pelaku), doakan saja mudah-mudahan cepat terungkap," ujar dia.

Rosiana menjelaskan, kejadian ini bermula ketika lima hingga enam pemuda berkumpul di depan warkop tersebut.

"Terus ada lima sampai enam motor datang berboncengan, langsung diserang," ujar Rosiana.

Seorang warga yang juga penjaga warung kopi, Toto Handoyo (59), tewas setelah menderita luka bacok di bagian leher.

Baca juga: Geng Moonraker Bacok Warga hingga Tewas karena Berusaha Melerai Keributan di Bintaro

Padahal, awalnya Toto berniat melerai pertikaian antara geng motor dengan pemuda yang sedang berkumpul.

"Dia (Toto) sebenarnya mau melerai, tapi malah kena," kata Rosiana.

Dalam peristiwa ini, lanjut dia, kawanan geng motor juga membacok seorang pemuda berinisial RW (22).

"Si RW ini luka di punggung. Sekarang dirawat di RS Suyoto," jelas Rosiana.

Adapun peristiwa pengeniayaan dilakukan sekelompok orang menggunakan kendaraan bermotor dan senjata tajam terjadi Sabtu (19/9/2020) malam sekitar pukul 23.30 WIB.

Lokasi kejadian di depan warung makan Jalan Bintaro Permai, RT 006, RW 001 Bintaro, Pesanggrahan, Jakarta Selatan.

Menurut Rosiana, kedua korban sedang menongkrong bersama teman-temannya berjumlah antara lima sampai enam orang, di depan warung yang sudah tutup.

Saat itu, melintas sekelompok orang menggunakan sepeda motor saling berboncengan yang langsung melakukan penyerangan terhadap korban dan teman-temannya.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com