Muncul Klaster Baru di Pabrik Epson, Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi Melonjak

Kompas.com - 22/09/2020, 10:54 WIB
Ilustrasi Covid-19 Shutterstock/PetovargaIlustrasi Covid-19
Penulis Cynthia Lova
|

BEKASI, KOMPAS.com - Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi melonjak setelah muncul klaster baru dengan kasus terbanyak di PT Indonesia Epson Industry (IEI), di kawasan industri EJIP, Cikarang, Kabupaten Bekasi.

Hal itu bermula ketika pabrik produsen printer ini kedatangan tamu dari luar.

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan dan Penanganan Covid-19 Kabupaten Bekasi Alamsyah menduga salah satu orang yang berkunjung ke pabrik Epson tersebut terkonfirmasi positif Covid-19 tanpa gejala.

Usai kunjungan itu, karyawan Epson mengalami gejala mengarah ke Covid-19. Akhirnya, ada test Covid-19 terhadap karyawan yang bergejala itu dan dinyatakan hasil swabnya positif.

Lalu, tanggal 12 September, pihak perusahaan lakukan test masif orang yang kontak erat dengan karyawan positif tersebut. Ada sekitar 4.000 karyawan yang telah swab test.

Baca juga: 369 Karyawan Positif Covid-19, PT Epson Hentikan Operasional hingga Sediakan Tempat Isolasi Karyawan

Hasilnya, hingga Senin (21/9/2020) kemarin ada 369 karyawan Epson dinyatakan positif Covid-19.

Dari jumlah tersebut, ada 238 karyawan yang terpapar Covid-19 adalah warga Kabupaten Bekasi. Sisanya, 131 karyawan yang terpapar Covid-19 adalah warga Bekasi, Karawang, bahkan DKI Jakarta.

Berdasarkan laman resmi Pemerintah Kabupaten Bekasi, pikokabsi.bekasikab.go.id diketahui kasus Covid-19 bertambah 575 kasus di wilayah Kabupaten Bekasi usai ditemukannya klaster Epson.

Alamsyah menyebutkan penambahan kasus Covid-19 di wilayahnya itu berasal dari karyawan Epson dan orang kontak erat dengan karyawan yang telah terpapar Covid-19.

Pasalnya, usai penemuan kasus Covid-19 di perusahaan Epson, pihak Pemkab langsung melakukan tracing ke warganya yang kontak erat.

“Penambahan dari Epson dan kontak eratnya,” kata Alamsyah.

Baca juga: 369 Karyawannya Positif Covid-19, PT Epson Jadi Klaster Industri Terbesar

Dia menyebut rata-rata penambahan kasus yang berasal dari kontak erat Epson ada di Cikarang Utara, Cikarang Selatan, Serang Baru, Cikarang Barat dan Cibitung.

Namun, penambahan kasus Covid-19 ini akan terus begerak seiring Pemkab Bekasi saat ini masih proses tracing ke kontak erat.

“Belum selesai semua (hasil tracing keluar),” kata Alamsyah.

Penambahan 575 kasus baru Covid-19 di Kabupaten Bekasi terhitung dari tanggal 12 September hingga 21 September 2020 ini.

Dengan demikian, per Senin kemarin telah tercatat 1.969 pasien positif Covid-19 di Kabupaten Bekasi.

Dari 1.969 pasien positif Covid-19, ada 1.706 pasien sembuh. Lalu, ada 48 pasien positif yang meninggal dunia, 48 pasien positif yang dirawat, dan 167 pasien positif Covid-19 yang isolasi mandiri.

Dari website resmi Pemkab Bekasi, kasus Covid-19 alami lonjakan tinggi sejak tanggal 14 September hingga tanggal 21 September.

Padahal selama dua hari sebelumnya yakni pada tanggal 12 September dan 13 September saat pertama kali karyawan Epson lakukan pelacakan kasus, kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi sempat stagnan di angka 1.394 kasus.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jakpus Gelar Simulasi Penanganan Banjir Saat Pandemi di Karet Tengsin

Jakpus Gelar Simulasi Penanganan Banjir Saat Pandemi di Karet Tengsin

Megapolitan
Pemkot Bekasi Siapkan 26 Pompa Air Portabel untuk Cegah Banjir

Pemkot Bekasi Siapkan 26 Pompa Air Portabel untuk Cegah Banjir

Megapolitan
Waspada, Ular Kobra Kembali Bermunculan di Permukiman Jakarta Timur

Waspada, Ular Kobra Kembali Bermunculan di Permukiman Jakarta Timur

Megapolitan
Anies Baswedan Positif Covid-19 dan Jalannya Roda Pemerintahan Jakarta

Anies Baswedan Positif Covid-19 dan Jalannya Roda Pemerintahan Jakarta

Megapolitan
Ini Rincian Gaji Anggota DPRD DKI yang Diusulkan Naik jadi Rp 8,38 Miliar Per Tahun

Ini Rincian Gaji Anggota DPRD DKI yang Diusulkan Naik jadi Rp 8,38 Miliar Per Tahun

Megapolitan
Genteng Ratusan Rumah Lenteng Agung Dicat, Supaya Indah Dilihat dari Atas Flyover Tapal Kuda

Genteng Ratusan Rumah Lenteng Agung Dicat, Supaya Indah Dilihat dari Atas Flyover Tapal Kuda

Megapolitan
Ini Fokus 3 Paslon di Pilkada Tangsel Jelang Kampanye Berakhir

Ini Fokus 3 Paslon di Pilkada Tangsel Jelang Kampanye Berakhir

Megapolitan
Jumlah Pejabat di DKI yang Dicopot sebagai Imbas Kerumunan Massa Rizieq Bertambah

Jumlah Pejabat di DKI yang Dicopot sebagai Imbas Kerumunan Massa Rizieq Bertambah

Megapolitan
[UPDATE 1 Desember]: Total Kasus Covid-19 di Tangsel 2.872, di Kota Tangerang 2.953

[UPDATE 1 Desember]: Total Kasus Covid-19 di Tangsel 2.872, di Kota Tangerang 2.953

Megapolitan
Gubernur DKI dan Wagub Terpapar Covid-19, Ketua DPRD Minta agar Ada Pelaksana Harian

Gubernur DKI dan Wagub Terpapar Covid-19, Ketua DPRD Minta agar Ada Pelaksana Harian

Megapolitan
Tempat Isolasi Covid-19 di Jakarta Terisi 79 Persen dan Ruang ICU Terisi 74 Persen

Tempat Isolasi Covid-19 di Jakarta Terisi 79 Persen dan Ruang ICU Terisi 74 Persen

Megapolitan
DPRD DKI Jakarta Usulkan Kenaikan Gaji Fantastis Saat Pandemi Covid-19

DPRD DKI Jakarta Usulkan Kenaikan Gaji Fantastis Saat Pandemi Covid-19

Megapolitan
Teror Bertubi-tubi ke Keluarga Jacklyn Choppers...

Teror Bertubi-tubi ke Keluarga Jacklyn Choppers...

Megapolitan
Cerita Balita yang Taat Protokol Kesehatan...

Cerita Balita yang Taat Protokol Kesehatan...

Megapolitan
Kipas Angin Korslet, 12 Rumah Ludes Terbakar di Angke

Kipas Angin Korslet, 12 Rumah Ludes Terbakar di Angke

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X