Dua Pekan PSBB, Landainya Kasus Aktif Covid-19 Tak Berbanding Lurus dengan Angka Penyebarannya

Kompas.com - 28/09/2020, 11:43 WIB
Pekerja menggunakan masker saat berjalan menuju perkantoran di Kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (21/9/2020). PSBB kembali diterapkan mulai tanggal 14 September 2020, berbagai aktivitas kembali dibatasi yakni aktivitas perkantoran, usaha, transportasi, hingga fasilitas umum. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPekerja menggunakan masker saat berjalan menuju perkantoran di Kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (21/9/2020). PSBB kembali diterapkan mulai tanggal 14 September 2020, berbagai aktivitas kembali dibatasi yakni aktivitas perkantoran, usaha, transportasi, hingga fasilitas umum.
  • 14 September: berkurang 279 menjadi 12.161 orang
  • 15 September: bertambah 18 menjadi 12.179 orang
  • 16 September: bertambah 530 menjadi 12.709 orang
  • 17 September: bertambah 43 menjadi 12.752 orang
  • 18 September: bertambah 353 menjadi 13.105 orang
  • 19 September: berkurang 104 menjadi 13.001 orang
  • 20 September: berkurang 885 menjadi 12.116 orang
  • 21 September: bertambah 858 menjadi 12.974 orang
  • 22 September: bertambah 247 menjadi 13.221 orang
  • 23 September: bertambah 56 menjadi 13.277 orang
  • 24 September: berkurang 45 menjadi 13.332 orang
  • 25 September: berkurang 334 menjadi 12.898 orang
  • 26 September: bertambah 257 menjadi 13.155 orang
  • 27 September: bertambah 110 menjadi 13.265 orang

Angka kematian akibat Covid-19 terus naik

Walaupun kasus aktif Covid-19 mulai melandai, pasien yang dilaporkan meninggal dunia terus meningkat selama PSBB ketat. Rata-rata laporan kasus meninggal dunia harian selama penerapan PSBB adalah 20 orang dengan tingkat kematian 2,5 persen.

Baca juga: Warga Jakarta Cari Hiburan ke Bekasi Selama PSBB, Wali Kota: Asal Protokol Kesehatan Dijaga

Berikut detail angka pasien Covid-19 yang dilaporan meninggal dunia periode 14 - 27 September 2020:

  • 14 September: bertambah 30 menjadi 1.440 dengan tingkat kematian 2,6 persen
  • 15 September: bertambah 28 menjadi 1.468 dengan tingkat kematian 2,6 persen
  • 16 September: bertambah 30 menjadi 1.498 dengan tingkat kematian 2,6 persen
  • 17 September: bertambah 15 menjadi 1.513 dengan tingkat kematian 2,5 persen
  • 18 September: bertambah 22 menjadi 1.535 dengan tingkat kematian 2,5 persen
  • 19 September: bertambah 11 menjadi 1.546 dengan tingkat kematian 2,5 persen
  • 20 September: bertambah 15 menjadi 1.561 dengan tingkat kematian 2,5 persen
  • 21 September: bertambah 31 menjadi 1.592 dengan tingkat kematian 2,5 persen
  • 22 September: bertambah 32 menjadi 1.624 dengan tingkat kematian 2,5 persen
  • 23 September: bertambah 26 menjadi 1.650 dengan tingkat kematian 2,5 persen
  • 24 September: bertambah 14 menjadi 1.664 dengan tingkat kematian 2,5 persen
  • 25 September: bertambah 13 menjadi 1.677 dengan tingkat kematian 2,4 persen
  • 26 September: bertambah 2 menjadi 1.679 dengan tingkat kematian 2,4 persen
  • 27 September: bertambah 13 menjadi 1.692 dengan tingkat kematian 2,4 persen

Penyebaran virus masih tinggi

Klaim pelandaian kasus harian Covid-19 juga tidak berbanding lurus dengan angka penyebaran Covid-19. Indikatornya adalah jumlah penambahan kasus harian Covid-19 yang masih melampaui angka 1.000 selama memberlakukan PSBB.

Rata-rata penambahan kasus harian Covid-19 selama PSBB adalah 1.179. Bahkan pada hari ketiga penerapan PSBB, kasus harian Covid-19 mencatat rekor tertinggi sejak awal pandemi yakni bertambah 1.505 kasus.

Berikut rincian kasus harian Covid-19 selama PSBB:

  • 14 September: 1.062 kasus baru
  • 15 September: 1.027 kasus baru
  • 16 September: 1.505 kasus baru (lonjakan tertinggi)
  • 17 September: 1.014 kasus baru
  • 18 September: 1.403 kasus baru
  • 19 September: 932 kasus baru
  • 20 September: 1.079 kasus baru
  • 21 September: 1.310 kasus baru
  • 22 September: 1.122 kasus baru
  • 23 September: 1.187 kasus baru
  • 24 September: 1.133 kasus baru
  • 25 September: 1.289 kasus baru
  • 26 September: 1.257 kasus baru
  • 27 September: 1.186 kasus baru


Angka pemakaman dengan protap Covid-19 tertinggi sejak pandemi

Berdasarkan data yang dipaparkan akun Instagram Pemprov DKI (@dkijakarta), tercatat 1.372 orang dimakamkan menggunakan protap Covid-19 pada periode 1 hingga 25 September 2020. Jumlah tersebut merupakan angka tertinggi selama pandemi Covid-19 di Ibu Kota.

Baca juga: Anies Klaim Kasus Aktif Covid-19 Melandai dan Tingkat Kematian Turun Selama PSBB, Bagaimana Faktanya?

Sementara itu, total jenazah yang dimakamkan menggunakan protap Covid-19 sejak Maret hingga September 2020 adalah 6.248 orang. Meskipun demikian, tak semua jenazah yang dimakamkan dengan protap itu merupakan pasien yang telah terkonfirmasi positif Covid-19.

Di antara mereka bahkan ada yang masih menunggu hasil tes PCR tetapi kemudian meninggal dunia.

Rincian jumlah jenazah yang dimakamkan menggunakan protap Covid-19 adalah sebanyak 1.183 orang pada Agustus, 630 orang pada Juli, 575 orang pada Juni, 892 orang pada bulan Mei, 1.241 orang pada bulan Apri, serta 355 orang pada Maret 2020.

Sebagian besar jenazah yang dimakamkan dengan protap Covid-19 berada di TPU Pondok Ranggon di Jakarta Timur yakni sebanyak 3.388 orang. Lalu, sebanyak 2.145 orang dimakamkan di TPU Tegal Alur di Jakarta Barat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baznas Kota Tangerang Terima Pembayaran Zakat hingga Rabu Malam

Baznas Kota Tangerang Terima Pembayaran Zakat hingga Rabu Malam

Megapolitan
Beragam Antisipasi demi Cegah Takbiran Keliling di Jakarta, Ada Filterisasi hingga Penindakan dengan Sanksi

Beragam Antisipasi demi Cegah Takbiran Keliling di Jakarta, Ada Filterisasi hingga Penindakan dengan Sanksi

Megapolitan
Preman Minta THR ke Pedagang Pasar Ciputat, Korban: 5 Orang Datang dalam 5 Menit

Preman Minta THR ke Pedagang Pasar Ciputat, Korban: 5 Orang Datang dalam 5 Menit

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Penyekatan di Bekasi-Karawang Dibuka |Pangdam Jaya Bertekad Tumpas Premanisme

[POPULER JABODETABEK] Penyekatan di Bekasi-Karawang Dibuka |Pangdam Jaya Bertekad Tumpas Premanisme

Megapolitan
Fauzi dan Siasat Lolos dari Pos Penyekatan Mudik

Fauzi dan Siasat Lolos dari Pos Penyekatan Mudik

Megapolitan
UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 202 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 202 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 76 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 76 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
UPDATE: Tambah 15 Kasus di Kabupaten Bekasi, 312 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 15 Kasus di Kabupaten Bekasi, 312 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Jakarta Kemungkinan Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Jakarta Kemungkinan Hujan

Megapolitan
Dua Pria Paksa Minta Jatah THR Lebaran ke Penjaga Warung di Pasar Ciputat

Dua Pria Paksa Minta Jatah THR Lebaran ke Penjaga Warung di Pasar Ciputat

Megapolitan
Pemkot Depok Izinkan Shalat Idul Fitri di Masjid, Kapasitas Maksimum 30 Persen di Dalam Ruangan

Pemkot Depok Izinkan Shalat Idul Fitri di Masjid, Kapasitas Maksimum 30 Persen di Dalam Ruangan

Megapolitan
Sopir Truk Sampah di Bekasi Tewas Tertimpa Bak Hidrolik yang Sedang Diperbaiki

Sopir Truk Sampah di Bekasi Tewas Tertimpa Bak Hidrolik yang Sedang Diperbaiki

Megapolitan
Polisi Ungkap Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Diduga Berasal dari Iran

Polisi Ungkap Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Diduga Berasal dari Iran

Megapolitan
Update 11 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 406

Update 11 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 406

Megapolitan
Hari Keenam Larangan Mudik, 162 Kendaraan Diputarbalikkan di Posko Penyekatan dan Check Point Kota Tangerang

Hari Keenam Larangan Mudik, 162 Kendaraan Diputarbalikkan di Posko Penyekatan dan Check Point Kota Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X