Ini Kata Pemilik soal Kafe Broker yang Disegel Setelah Foto Kerumunan Pengunjung Viral

Kompas.com - 28/09/2020, 13:21 WIB
Viral foto mengenai kerumunan di sebuah kafe di Bekasi. Tangkapan layar dari twitterViral foto mengenai kerumunan di sebuah kafe di Bekasi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemilik Kafe Broker di Jalan Pulo Sirih Barat, Grand Galaxy City, Kecamatan Bekasi Selatan, Kota Bekasi mengaku sudah patuhi protokol kesehatan sesuai arahan Pemerintah Kota (Pemkot) Bekasi.

Pemilik kafe tersebut, Giar Sugiarto (29) mengatakan, usahanya beroperasi di tengah situasi pandemi Covid-19 dengan menjalankan arahan sesuai surat edaran Wali Kota Bekasi.

"Kami jalankan protokol kesehatan, kapasitas tempat duduk juga kami kurangi jam buka sampai pukul 23.00 WIB," kata Giar, Minggu, (27/9/2020).

Selain itu, setiap pengunjung yang hadir juga diwajibkan menggunakan masker dalam kondisi tertentu kecuali saat makan dan minum.

Fasilitas cuci tangan juga disediakan di depan pintu masuk kafe agar pengunjung tetap menjaga kebersihan sebelum masuk ke area kafe.

Baca juga: Berulang Kali Langgar Protokol Kesehatan, Warnet dan 4 Kafe di Bekasi Disegel Tiga Hari

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kapasitas di sini bisa sampai 300 orang, tapi karena pandemi kita kurangi tempat duduknya supaya tetap bisa jaga jarak," ungkap Giar.

Giar juga mengaku heran dengan penyegelan yang dilakukan di kafe miliknya.

Padahal selama ini, hampir setiap hari petugas baik dari kepolisian, Satpol PP dan Pemkot Bekasi mengunjungi tempatnya.

Kunjungan itu tidak lain untuk mengecek penerapan protokol kesehatan yang dijalankan di tempat usahanya.

"Saya jamin kondisinya 50 persen kapasitas (sesuai protokol kesehatan) karena kan tiap malam polisi sama Pol PP rutin dia ngecek ke sini," ungkap Giar.

Harusnya lanjut dia, jika memang kafe-nya tidak sesuai protokol kesehatan sudah sejak awal akan diberikan peringatan atau teguran.

"Kalau dari awal melanggar dari sebelum-sebelum pasti sudah dikasih peringatan, karena tiap hari ada aparat ngecek protokol kesehatan, pakai masker, jaga jarak segala macem," terang dia.

Kerumunan di luar kendali

Video yang menampilkan pengunjung Kafe Broker berkumpul joget sambil diiringi live musik terjadi pada, Jumat, (25/9/2020) malam.

Baca juga: Berulang Kali Langgar Protokol Kesehatan Selama Sebulan, Empat Kafe dan Satu Warnet di Bekasi Disegel

Giar mengaku kondisi tersebut terjadi di luar kendalinya, padahal setiap hari Kafe Broker menghadirkan pertunjukan musik yang sama.

"Iya (di luar kendali) dari yang biasanya, dan terus terang saya (waktu itu) enggak bisa menyetop begitu aja karena saya anggap ini suatu kebetulan aja, durasinya juga hanya berapa menit saja," ujarnya.

Giar mengaku heran dengan situasi di tempat usahanya. Kafe Broker merupakan usaha yang dirintis Giar bersama teman-temannya sejak tiga tahun silam dan fokus sebagai kedai dan suplayer kopi.

Menurut dia, kondisi pada Jumat malam, (25/9/2020) terjadi secara spontan, pengunjung berkumpul di satu area ketika penampilan live musik membawakan lagu.

"Jadi kebetulan di lagu ini mereka (pengunjung) pada turun semua, jadi yang harusnya mungkin di sini (area garden/outdoor) mungkin kapasitasnya 50 orang jadi bisa 200 ngumpul di sini semua," kata Giar.

Kafe Broker memiliki tiga area yang disediakan untuk pengunjung, araea pertama yakni indoor (dalam gedung) lantai bawah, arae lantai atas dan area outdoor (luar ruangan) atau biasa disebut garden.

Kapasitas seluruh area kafe jika dalam kondisi normal dapat menampung sekitar 300 orang.

Namun selama masa pandemi, Kafe Broker terpaksa mengurangi kapasitas tempat duduk menjadi 50 persennya.

Baca juga: Foto Viral Pengunjung Kafe Bekasi Berkerumun Tanpa Masker, Satpol PP Langsung Cek ke Lokasi

"Karena enggak mungkinlah orang ngopi sempit-sempitan kita kan enggak jual alkohol yang membuat orang seperti kaya gitu," tuturnya.

"Biasanya si normal, mereka (pengunjung) punya tempat favorit masing-masing, kebetulan aja," tambah dia.

Giar mengaku cukup heran, kedai kopi miliknya pada saat kajadian situasinya bisa seperti bar yang penuh dengan ingar-bingar

"Kebetulan aja kaya gitu, baru pertama kali dan saya juga enggak menyangka kedai kopi situasi bisa kaya di bar, sampai bisa joget-joget seperti itu tamu (pengunjung)," tuturnya.

Adapun pertunjukan live musik yang disajikan di Kafe Broker merupakan musik-musik akustik yang identik sebagai teman penikmat kopi.

"Kita setiap hari live musik, tapi akustikan buat nemenin ngopi, bukan musik-musik yang bikin orang joget," ucapnya.

Sebelumnya diberitakan, aparat kepolisian, TNI dan Satpol PP Kota Bekasi menyegel Kafe Broker yang beralamat di Jalan Pulo Sirih Barat, Perumahan Galaxy, Kota Bekasi, Sabtu, (27/9/2020) malam.

Penyegelan ini menyusul viralnya foto dan video keramaian pengunjung berjoget tanpa memperdulikan protokol kesehatan saat menikmati live musik di kafe tersebut.

Kapolres Metro Bekasi Kota Kombes Polisi Wijonarko mengatakan, penyegelan dilalukan sesuai peraturan yang dibuat Wali Kota Bekasi tentang penerapan protokol kesehatan selama masa pandemi.

Baca juga: Viral Foto Kerumunan Nikmati Musik Tanpa Masker, Kafe Broker Disegel

"Namun kenyataannya untuk kafe ini tiak mematuhi protokol kesehatan, oleh karena itu kami sepakat menyegel tempat tersebut sehingga diharapkan dapat menimbulkan efek jera," kata Wijonarko saat dikonfirmasi, Minggu, (27/9/2020).

Dia menjelaskan, dalam aturan yang dibuat Pemerintah Kota Bekasi, seluruh tempat usaha wajib menjalankan protokol kesehatan.

Aturan itu di antaranya, seluruh pengunjung wajib menggunakan masker, menjaga jarak dan membatasi kapasitas tempat duduk menjadi 50 persen, serta pengecekan suhu dan menyediakan fasilitas cuci tangan.

Tidak hanya itu, aturan protokol kesehatan juga meliputi jam operasional buka, di mana Pemkot Bekasi mengizinkan kafe atau restoran buka hingga pukul 21.00 WIB.

Setelah pukul 21.00 WIB, seluruh restoran, kafe hanya dapat melayani pembeli dengan tidak membolehkan makan ditempat.

"Kita berharap seluruh tempat-tempat usaha dapat mematuhi kebijakan yang ada di Kota Bekasi," kata Wijonarko. (YUSUF BACHTIAR)

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul "Pemilik Kafe Broker Bekasi Mengaku Sudah Patuhi Protokol Kesehatan, Hampir Tiap Hari Dicek Aparat".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Tangsel Klaim Belum Ada Kasus Covid-19 Selama Sekolah Tatap Muka

Pemkot Tangsel Klaim Belum Ada Kasus Covid-19 Selama Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
UPDATE 25 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 98 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 25 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 98 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Diduga Terlibat Jaringan Internasional

Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Diduga Terlibat Jaringan Internasional

Megapolitan
Disdik Tangsel Sebut Vaksinasi Covid-19 Pelajar Tingkat SMP Sudah 100 Persen

Disdik Tangsel Sebut Vaksinasi Covid-19 Pelajar Tingkat SMP Sudah 100 Persen

Megapolitan
Bocah 13 Tahun di Kembangan Diperkosa 4 Kali hingga Hamil

Bocah 13 Tahun di Kembangan Diperkosa 4 Kali hingga Hamil

Megapolitan
Anies Ceritakan Kondisi Korban Kecelakaan Bus Transjakarta, Ada yang Harus Dioperasi

Anies Ceritakan Kondisi Korban Kecelakaan Bus Transjakarta, Ada yang Harus Dioperasi

Megapolitan
Anies Minta Investigasi Kecelakaan Maut Transjakarta, Tak Ingin Terulang Lagi

Anies Minta Investigasi Kecelakaan Maut Transjakarta, Tak Ingin Terulang Lagi

Megapolitan
DPRD Depok Godok 4 Raperda Baru, Salah Satunya Tentang Pesantren

DPRD Depok Godok 4 Raperda Baru, Salah Satunya Tentang Pesantren

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bakal Izinkan Kantin Sekolah Beroperasi Saat PTM Terbatas

Pemkot Tangsel Bakal Izinkan Kantin Sekolah Beroperasi Saat PTM Terbatas

Megapolitan
Anies: Seluruh Biaya Pengobatan Korban Kecelakatan Bus Transjakarta Akan Ditanggung

Anies: Seluruh Biaya Pengobatan Korban Kecelakatan Bus Transjakarta Akan Ditanggung

Megapolitan
Kamar Kos Penagih Pinjol Ilegal Digerebek, Polisi: Korban Pinjam Rp 1 Juta, Bayar Rp 2 Juta, Ditagih Rp 20 Juta

Kamar Kos Penagih Pinjol Ilegal Digerebek, Polisi: Korban Pinjam Rp 1 Juta, Bayar Rp 2 Juta, Ditagih Rp 20 Juta

Megapolitan
Polisi Gerebek Kos-kosan Tempat Penagih Pinjol Ilegal Bekerja, 4 Orang Ditangkap

Polisi Gerebek Kos-kosan Tempat Penagih Pinjol Ilegal Bekerja, 4 Orang Ditangkap

Megapolitan
Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Pakai Identitas Istri dan Adik Ipar Saat Beraksi

Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Pakai Identitas Istri dan Adik Ipar Saat Beraksi

Megapolitan
Penipuan Modus Jual Black Dollar, Seorang WN Nigeria Buron

Penipuan Modus Jual Black Dollar, Seorang WN Nigeria Buron

Megapolitan
Masinis LRT yang Terlibat Kecelakaan di Jakarta Timur Alami Trauma

Masinis LRT yang Terlibat Kecelakaan di Jakarta Timur Alami Trauma

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.