Bisnis Gelap Lomba Lari Liar, Kucing-Kucingan dengan Polisi hingga Bongkar "Rahasia Dapur"

Kompas.com - 30/09/2020, 09:34 WIB
40 peserta balap lari liar di Koja ditangkap polisi, Kamis (17/9/2020) Dok. Polsek koja40 peserta balap lari liar di Koja ditangkap polisi, Kamis (17/9/2020)

JAKARTA.KOMPAS.com - Fenomena balap lari liar sempat menyulut perhatian warga DKI.

Sebab, lomba tersebut digelar di tengah pandemi.

Terang saja, kegiatan ini terbilang unik lantaran memperlombakan dua manusia dalam berlari, namun di jalan raya.

Kegiatannya pun biasa digelar pada malam hingga dini hari, persis seperti balap motor liar.

Baca juga: Ikut Tren Balap Lari Liar di Jalanan, 40 Orang Warga Koja Ditangkap Polisi

Namun, belakangan kegiatan ini mulai dilarang polisi lantaran melanggar protokol kesehatan dan mengundang kerumunan warga tanpa mengenakan masker.

Walau dianggap liar, para peserra yang mayoritas anak muda masih saja melakukan kegiatan tersebut, Kucing-kucingan dengan petugas pun mau tak mau mereka lakukan.

Terlepas dari itu, siapa sangka ajang tersebut bukan sekadar kegiatan cari kesenangan dan cari keringat semata.

Ternyata, ada bisnis terselubung di balik ajang adu lari tersebut.

Aroma perjudian terasa sangat kental, siapa paling cepat, berhak atas uang taruhan yang telah dibayar di muka.

Rupanya, mayoritas dari pelari yang bisa disebut “joki” memiliki bos atau pendana yang siap menyalurkan dana untuk pertarungan antarjoki.

Kompas.com pun berkesempatan untuk berbicara dengan salah satu bos yang bernama Jainal (bukan nama sebenarnya)

Kepada Kompas.com, Jainal mengaku sudah menggeluti dunia ini sejak satu bulan lalu.

Dia melihat fenomena ini sebagai peluang judi yang bisa hasilkan pundi-pundi uang. Terlebih, Jainal sedang serat pendapatan di tengah pandemi.

“Emang dasarnya saya senang judi aja sih. Dulu balap motor liar juga saya judiin,” kata dia saat ditemui, Selasa (29/9/2020).

Sebenarnya, kegiatan ini sudah dilakukan sejak tahun lalu, namun kebetulan baru tenar sekarang.

Dulu, kegiatan ini dilakukan di bulan puasa, tepatnya pada dini hari jelang sahur.

Kala itu banyak anak muda yang menggandrungi balap motor liar.

Namun, karena kerap dirazia petugas, pelan-pelan para anak muda beralih ke lomba lari.

Semua karena keisengan dan cari sehat semata, belum berorientasi perjudian.

“Jadi lomba larinya dulu di track motor balap liar. Makanya kalau dilihat rata-rata yang ikut lomba lari itu anak-anak motor juga,” ucap dia.

Belakangan, kegiatan ini semakin digandrungi anak muda.

Tepatnya, pada Juni dan Juli lalu, kegiatan ini mulai ramai di media sosial.

Bahkan, sudah muncul beberapa akun media sosial yang memposting kegiatan mereka.

Dari mulai video lomba lari hingga joki yang sedang cari lawan pun diposting lewat akun tersebut.

Di awal awal masa booming, kegiatan ini bisa berlangsung dari pukul 01.00 dini hari hingga pukul 04.00 WIB.

“Bisa 15 sampai 30 partai (pertandingan). Kalau sekarang paling dua partai langsung bubar, enggak ada kumpul-kumpul lagi. Karena kan mulai dirazia petugas,” tutur dia.

Baca juga: Polres Depok Bikin Pos Polisi untuk Pantau Warga yang Balap Lari

Bisnis gelap

Walau baru satu bulan menjadi bos, Jainal sudah memiliki empat joki andalan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tabrak Trailer dari Belakang, Pengedara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Tabrak Trailer dari Belakang, Pengedara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

Megapolitan
Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Megapolitan
Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Megapolitan
Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Megapolitan
Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Megapolitan
Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

Megapolitan
Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Megapolitan
Video Pengemudi Bus dan Mobil Pribadi Adu Mulut di Jalan Viral

Video Pengemudi Bus dan Mobil Pribadi Adu Mulut di Jalan Viral

Megapolitan
11 Pasien Covid-19 di The Green Hotel Dipindahkan ke RS Darurat Stadion Patriot Bekasi

11 Pasien Covid-19 di The Green Hotel Dipindahkan ke RS Darurat Stadion Patriot Bekasi

Megapolitan
Pengunjung Kota Tua Mencapai 2.412 Orang pada Jumat Kemarin

Pengunjung Kota Tua Mencapai 2.412 Orang pada Jumat Kemarin

Megapolitan
Kongres Sumpah Pemuda Ternyata Pernah Digelar di Area Gereja Katedral

Kongres Sumpah Pemuda Ternyata Pernah Digelar di Area Gereja Katedral

Megapolitan
Duka Tukang Gali Harian di Tengah Pandemi, Bertahan dengan Rp 250.000 Sebulan

Duka Tukang Gali Harian di Tengah Pandemi, Bertahan dengan Rp 250.000 Sebulan

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Warga Pakistan karena Kesal Diklakson

Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Warga Pakistan karena Kesal Diklakson

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X