Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dua Pemulung di Cikarang Dianiaya dan Dicuri Uangnya, Salah Satunya Meninggal Dunia

Kompas.com - 01/10/2020, 12:16 WIB
Cynthia Lova,
Jessi Carina

Tim Redaksi


BEKASI, KOMPAS.com - Video dua orang pemulung tergeletak lemas di emperan ruko di kawasan Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi viral di sosial media.

Dalam video yang beredar tampak dua pemulung itu dianiaya oleh dua orang lainnya yang tak dikenal saat sedang tidur.

Dua orang lainnya yang menganiaya pemulung itu terlihat membawa gerobak dan karung.

Keduanya tampak memukul pemulung yang tengah tidur di emperan toko. Salah satu dari pemulung tersebut bahkan ditemukan sudah dalam keadaan meninggal dunia. Sementara, satu orang pemulung lainnya tak sadarkan diri.

Pelaku tersebut juga tampak mengambil uang pemulung tersebut dan memasukkannya di dalam karung.

Baca juga: Wali Kota Pastikan Setiap Puskesmas di Bekasi Punya Ambulans

Dalam keterangan video disebutkan bahwa orang tak dikenal yang menganiaya dua pemulung tersebut adalah pemulung juga.

Kasat Reskrim Polres Bekasi AKBP Dwi Prasetya mengonfirmasi hal tersebut. Ia mengatakan, peristiwa penganiayaan itu terjadi pada Selasa (29/9/2020).

Dwi mengatakan, pihak kepolisian sedang menyelidiki kasus dugaan penganiayaan dan kekerasan terhadap dua pemulung tersebut.

"Itu sudah ditangani. Pelaku mengambil uang pemulung," ujar Dwi saat dihubungi, Kamis (1/10/2020).

Meski demikian, ia belum mengetahui apakah benar pelaku pengianayaan tersebut pemulung juga.

Saat ini pihak kepolisian masih mencari keberadaan pelaku dan menyelidiki lebih dalam apa pekerjaan pelaku penganiayaan tersebut.

Baca juga: Diduga Bunuh Diri, WNA Korsel Ditemukan Tewas di Kamar Apartemen di Kebayoran Baru

"Nah belum pasti dia (pemulung), memang dia bawa karung. Tetapi belum tahu juga apakah dia pemulung atau tidak. Kita belum tahu," kata Dwi.

Ia mengatakan, satu dari pemulung yang dianiaya masih terbaring lemah di rumah sakit. Sementara, pemulung lainnya sudah ditemukan dalam keadaan meninggal dunia.

"Dari korban satu selamat, tetapi masih di rumah sakit dan belum bisa dimintain keterangan, kepalanya masih pusing. Satu korban lainnya meninggal dunia," ucap Dwi.

Dwi mengatakan, pihak kepolisian tengah mencari keberadaan pelaku yang diduga menganiaya dua pemulung tersebut.

"Belum-belum (ketemu pelakunya), anggota saya masih di lapangan, masih menelusuri di seputaran tempat kejadian perkara, lalu masih nyari tahu apakah dia profesinya sama atau enggak," tutur dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Syarat Pembuatan SIM C1, Harus Punya SIM C Minimal 1 Tahun

Syarat Pembuatan SIM C1, Harus Punya SIM C Minimal 1 Tahun

Megapolitan
Polisi Resmi Terbitkan SIM C1 Hari Ini, Berlaku di Seluruh Indonesia

Polisi Resmi Terbitkan SIM C1 Hari Ini, Berlaku di Seluruh Indonesia

Megapolitan
Caleg PKS Tersangka Kasus Narkoba Sempat Buang HP dan Kartu Identitas saat Kabur

Caleg PKS Tersangka Kasus Narkoba Sempat Buang HP dan Kartu Identitas saat Kabur

Megapolitan
Polisi: SIM C1 untuk Motor Bermesin 250-500 Cc

Polisi: SIM C1 untuk Motor Bermesin 250-500 Cc

Megapolitan
Tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Caleg PKS Tersangka Kasus Narkoba Dibawa ke Bareskrim Polri

Tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Caleg PKS Tersangka Kasus Narkoba Dibawa ke Bareskrim Polri

Megapolitan
DPRD DKI Kritisi 'Call Center' PPDB yang Tidak Bisa Dihubungi

DPRD DKI Kritisi "Call Center" PPDB yang Tidak Bisa Dihubungi

Megapolitan
Tiang Besi di Cilodong Sudah Lama Keropos, Warga Khawatir Roboh

Tiang Besi di Cilodong Sudah Lama Keropos, Warga Khawatir Roboh

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria Paruh Baya yang Setubuhi Anak Tirinya di Jakpus

Polisi Tangkap Pria Paruh Baya yang Setubuhi Anak Tirinya di Jakpus

Megapolitan
Keyakinan Kuasa Hukum Vina, Percaya Pegi Perong yang Ditangkap Polisi adalah Sosok Pegi yang Asli...

Keyakinan Kuasa Hukum Vina, Percaya Pegi Perong yang Ditangkap Polisi adalah Sosok Pegi yang Asli...

Megapolitan
Tim Kuasa Hukum Keluarga Vina Akan Dampingi Linda Saat Diperiksa Polda Jabar

Tim Kuasa Hukum Keluarga Vina Akan Dampingi Linda Saat Diperiksa Polda Jabar

Megapolitan
3 ASN Ternate Beli Narkoba Rp 300.000 dari Seorang Perempuan

3 ASN Ternate Beli Narkoba Rp 300.000 dari Seorang Perempuan

Megapolitan
Komnas HAM Dorong Keluarga 'Vina Cirebon' Dapat 'Trauma Healing'

Komnas HAM Dorong Keluarga "Vina Cirebon" Dapat "Trauma Healing"

Megapolitan
Transjakarta Tambah Layanan Rute Stasiun Klender-Pulogadung via JIEP

Transjakarta Tambah Layanan Rute Stasiun Klender-Pulogadung via JIEP

Megapolitan
Anggota Komisi I DPR Ungkap Ada Pihak yang Mau Media Bisa Dikontrol

Anggota Komisi I DPR Ungkap Ada Pihak yang Mau Media Bisa Dikontrol

Megapolitan
Polisi Masih Buru Pemasok Narkoba yang Dipakai Tiga ASN Ternate

Polisi Masih Buru Pemasok Narkoba yang Dipakai Tiga ASN Ternate

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com