Kompas.com - 02/10/2020, 14:21 WIB
Ilustrasi PIXABAY.comIlustrasi
Penulis Cynthia Lova
|


BEKASI, KOMPAS.com - Dua pemulung tergeletak lemas di emperan ruko di kawasan Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi. Dua pemulung bernama Udin Rojudin (78) dan Kusnan (63) itu diduga dianiaya orang tak dikenal pada Selasa (29/9/2020) lalu.

Akibat penganiayaan tersebut, Udin meninggal dunia, sementara Kusnan masih dalam perawatan di RSUD Kota Bekasi.

Kejadian berawal ketika Udin dan Kusnan sedang tidur di depan sebuah showroom dengan beralaskan kardus. Tiba-tiba, datang dua orang tak dikenal dari seberang jalan ke arah Udin dan Kusnan sambil membawa karung.

Dua orang tersebut kemudian menganiaya Udin dan Kusnan.

Baca juga: Dua Pemulung di Cikarang Dianiaya dan Dicuri Uangnya, Salah Satunya Meninggal Dunia

"Sesuai dengan CCTV (kamera pengintai). Dua orang yang sedang tidur itu dianiaya oleh dua orang yang tidak dikenal menggunakan balok kayu," ujar Kasatreskrim Polres Metro Bekasi AKBP Dwi Prasetya saat dihubungi, Jumat (2/10/2020).

Setelah Udin dan Kusnan tergeletak tak berdaya, para pelaku mengambil uang dari kantong korban.

Dwi belum memastikan jumlah uang yang diambil pelaku.

"Sesuai dengan CCTV atau kamera pengintai juga terlihat ada harta atau finansial milik korban yang diambil. Namun, jumlahnya berapa banyak belum dapat kita pastikan karena temannya ini walaupun sudah bisa sadar tetapi belum bisa diajak ngobrol banyak," kata Dwi.

Usai merogoh uang dari kantong korban, dua pelaku pun melarikan diri. Sementara, balok kayu yang dipakai pelaku untuk menganiaya korban itu ikut dibawa pergi.

"Kayu dibawa pelaku kan," ujar Dwi.

Baca juga: Hari Ini, Jam Operasioal Tempat Usaha di Kota Bekasi Dibatasi Sampai 18.00 WIB

Sampai saat ini pihak kepolisian masih terus mencari identitas dua pelaku yang menganiaya Udin dan Kusnan. Polisi telah mengantongi CCTV untuk melacak identitas pelaku.

Terkait dugaan bahwa yang menganiaya korban adalah sesama pemulung, Dwi belum bisa memastikan. Pihaknya masih terus menyelidikinya.

"Masih proses pengejaran, belum bisa pastikan juga, kalau nanti saya katakan pemulung ternyata bukan. Kalau saya katakan bukan pemulung ya sudah. Artinya dia pegang karung dari seberang jalan," tutur dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengelola Terminal Pulo Gebang Sebut Jumlah Penumpang Masih Normal pada Awal Ramadhan

Pengelola Terminal Pulo Gebang Sebut Jumlah Penumpang Masih Normal pada Awal Ramadhan

Megapolitan
Preteli Mobil di IRTI Monas, Pencuri Tepergok Petugas Dishub

Preteli Mobil di IRTI Monas, Pencuri Tepergok Petugas Dishub

Megapolitan
Ketika Achmad Soebardjo Memilih Tidur Saat Teks Proklamasi yang Ia Rancang Dibacakan

Ketika Achmad Soebardjo Memilih Tidur Saat Teks Proklamasi yang Ia Rancang Dibacakan

Megapolitan
Pemkot Depok Klaim Sudah Berencana Perbaiki Jalan yang Ambles di GDC

Pemkot Depok Klaim Sudah Berencana Perbaiki Jalan yang Ambles di GDC

Megapolitan
Polisi Tangkap Pencuri Belasan Ponsel di Rukan Sedayu Cengkareng, Pelaku Diduga Karyawan

Polisi Tangkap Pencuri Belasan Ponsel di Rukan Sedayu Cengkareng, Pelaku Diduga Karyawan

Megapolitan
Kebakaran di Gedung Blok C Pasar Minggu Diduga Disebabkan Korsleting Listrik

Kebakaran di Gedung Blok C Pasar Minggu Diduga Disebabkan Korsleting Listrik

Megapolitan
Rumah Menlu Pertama RI Achmad Soebardjo di Cikini Dijual hingga Rp 400 M, Sudah Ada yang Menawar

Rumah Menlu Pertama RI Achmad Soebardjo di Cikini Dijual hingga Rp 400 M, Sudah Ada yang Menawar

Megapolitan
Kelelahan Berenang di Sungai Bekasi, Remaja Hanyut

Kelelahan Berenang di Sungai Bekasi, Remaja Hanyut

Megapolitan
Apindo Kota Tangerang Dorong Pengusaha Bayar Penuh THR 2021

Apindo Kota Tangerang Dorong Pengusaha Bayar Penuh THR 2021

Megapolitan
Ini Alasan Ahli Waris Achmad Soebardjo Hendak Jual Eks Kantor Kemenlu

Ini Alasan Ahli Waris Achmad Soebardjo Hendak Jual Eks Kantor Kemenlu

Megapolitan
Usai Jadi Cibiran Warga, Tugu Pamulang Bakal Ditutupi Seng untuk Sementara

Usai Jadi Cibiran Warga, Tugu Pamulang Bakal Ditutupi Seng untuk Sementara

Megapolitan
Keunggulan Berbuka Puasa dengan Kurma Menurut Ahli Gizi

Keunggulan Berbuka Puasa dengan Kurma Menurut Ahli Gizi

Megapolitan
Punya Sertifikat, Keluarga Achmad Soebardjo Tegaskan Berhak Jual Eks Kantor Kemenlu

Punya Sertifikat, Keluarga Achmad Soebardjo Tegaskan Berhak Jual Eks Kantor Kemenlu

Megapolitan
Ini Asal Usul Ngabuburit, Tradisi Unik Saat Ramadhan

Ini Asal Usul Ngabuburit, Tradisi Unik Saat Ramadhan

Megapolitan
Misteri Toko di Jagakarsa di Balik Peristiwa Serangan di Mabes Polri dan Koboi Duren Sawit

Misteri Toko di Jagakarsa di Balik Peristiwa Serangan di Mabes Polri dan Koboi Duren Sawit

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X