IPW Minta Polda Metro Jaya Teliti Kendala Pengungkapan Kasus Pembunuhan di Pondok Aren

Kompas.com - 03/10/2020, 13:05 WIB
Ilustrasi Pembunuhan KOMPAS.COM/HANDOUTIlustrasi Pembunuhan

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW), Neta S Pane, berharap Polda Metro Jaya bisa turun ke Polres Pondok Aren untuk meneliti kendala lapangan di polres itu terkait kasus pembunuhan yang terjadi Agustus lalu.

“IPW berharap Polda Metro Jaya bisa turun ke polres setempat untuk meneliti dimana kendalanya dan memberi supervisi agar jajaran reskrim setempat bisa bekerja cepat untuk mengungkapnya,” kata Neta dalam pesan tertulis kepada Kompas.com, Sabtu (3/10/2020).

Neta menambahkan, bila perlu jajaran Polda Metro Jaya bersama Polres Pondok Aren membentuk tim khusus agar kasus segera terungkap.

Baca juga: Polisi Kesulitan Tangkap Pembunuh Perempuan yang Mayatnya Dibungkus Kain di Pondok Aren

“Dalam beberapa kasus pembunuhan, jajaran Polda Metro Jaya sebenarnya cukup promoter (profesional, moderen, dan terpercaya) dalam mengungkapnya. Antara lain dalam kasus mayat terpotong-potong di apartemen Kalibata City,” tulis Neta.

Neta menjelaskan, kadan-kadang pengungkapan kasus kejahatan memang tidak mudah, apalagi jika bukti pendukung di lapangan tidak mendukung dan belum ada saksi yang dapat memberikan petunjuk jelas.

“Sehingga ada beberapa kasus kejahatan di wilayah Polda Metro belum terungkap, seperti kasus penemuan mayat perempuan di Pondok Aren,” ujar dia.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada 3 September lalu, Kasatreskrim Polres Tangerang Selatan AKP Muharram Wibisono, menyatakan sudah mengantongi identitas tersangka pelaku pembunuhan itu. Orang itu diduga merupakan kekasih korban.

Namun, polisi hingga kini belum menangkap orang tersebut karena masih dicari. Menurut Muharam, tersangka berinisial NZ itu kerap berpindah-pindah tempat dan kini sudah melarikan diri ke luar wilayah Tangerang Selatan.

Kondisi itu mempersulit polisi meringkus tersangka, walaupun indentitasnya sudah diketahui.

Jenazah korban pembunuhan di Pondok Aren itu ditemukan pada 25 Agustus 2020.

Beberapa warga sekitar mencium bau tidak sedap dari rumah kontrakan korban. Karena pintu kontrakan tersebut terkunci, warga masuk melalui jendela. Saat masuk, saksi melihat ada sebuah gulungan dan mengeluarkan darah.

Warga langsung melaporkan temuan tersebut kepada polisi. Petugas yang datang ke lokasi membuka paksa pintu dan melakukan pemeriksaan.

Saat diperiksa, ditemukan mayat perempuan tanpa busana dalam kondisi diikat dan dibungkus kain hitam kemudian dilapisi lagi dengan selimut dan dilakban.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rumah Kosong di Kota Tangerang Dibobol Pencuri, Tabungan untuk Beli Mobil Hilang

Rumah Kosong di Kota Tangerang Dibobol Pencuri, Tabungan untuk Beli Mobil Hilang

Megapolitan
Baru Buka Satu Hari, Tower 8 Wisma Atlet Pademangan Terima 662 Pasien Covid-19

Baru Buka Satu Hari, Tower 8 Wisma Atlet Pademangan Terima 662 Pasien Covid-19

Megapolitan
3 Pembobol Rumah Kosong Bawa Airsoft Gun Saat Beraksi di Kota Tangerang

3 Pembobol Rumah Kosong Bawa Airsoft Gun Saat Beraksi di Kota Tangerang

Megapolitan
Anies Dinilai Sulit Tarik Rem Darurat untuk Tangani Covid-19

Anies Dinilai Sulit Tarik Rem Darurat untuk Tangani Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 Meningkat, Pemohon Diimbau Perpanjang SIM Pakai SINAR

Kasus Covid-19 Meningkat, Pemohon Diimbau Perpanjang SIM Pakai SINAR

Megapolitan
Wali Kota Bekasi Akan Pusatkan Kegiatan Vaksinasi Covid-19 di Satu Titik

Wali Kota Bekasi Akan Pusatkan Kegiatan Vaksinasi Covid-19 di Satu Titik

Megapolitan
Pemerintah Masih Punya Utang Rp 11 Triliun ke Rumah Sakit di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Pemerintah Masih Punya Utang Rp 11 Triliun ke Rumah Sakit di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Megapolitan
Polisi Selidiki Dugaan Pungli oleh Anggota Ormas di Pondok Aren Usai Surat Keluhan Pedagang Viral

Polisi Selidiki Dugaan Pungli oleh Anggota Ormas di Pondok Aren Usai Surat Keluhan Pedagang Viral

Megapolitan
Keterisian Wisma Atlet Tembus 78,6 Persen, Rusun Nagrak Siap Jadi Tempat Isolasi

Keterisian Wisma Atlet Tembus 78,6 Persen, Rusun Nagrak Siap Jadi Tempat Isolasi

Megapolitan
3 Pembobol Rumah Kosong di Kota Tangerang Diringkus Polisi

3 Pembobol Rumah Kosong di Kota Tangerang Diringkus Polisi

Megapolitan
Kasus Covid-19 Meningkat, Jumlah Pemohon yang Dilayani Satpas SIM Dibatasi

Kasus Covid-19 Meningkat, Jumlah Pemohon yang Dilayani Satpas SIM Dibatasi

Megapolitan
Wacana Lockdown Jakarta di Tengah Lonjakan Covid-19, Apa Konsekuensinya?

Wacana Lockdown Jakarta di Tengah Lonjakan Covid-19, Apa Konsekuensinya?

Megapolitan
Pedagang Keluhkan Keberadaan Para Preman yang Lakukan Pungli di Pondok Aren

Pedagang Keluhkan Keberadaan Para Preman yang Lakukan Pungli di Pondok Aren

Megapolitan
Jenazah Perempuan Ditemukan di Pelintasan Senen, Diduga Tertabrak Kereta

Jenazah Perempuan Ditemukan di Pelintasan Senen, Diduga Tertabrak Kereta

Megapolitan
Diteror hingga Diancam Pinjol gara-gara Nomor Kontak Dijadikan Penjamin oleh Teman

Diteror hingga Diancam Pinjol gara-gara Nomor Kontak Dijadikan Penjamin oleh Teman

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X