Kisah Penjaga Kolam Renang Tambah Penghasilan lewat Ternak Ikan Cupang Saat Pandemi Covid-19

Kompas.com - 06/10/2020, 17:08 WIB
Patria Nugraha (30), seorang guru olahraga yang mencoba beternak ikan cupang hias untuk menambah penghasilan di tengah masa pandemi Covid-19. KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOPatria Nugraha (30), seorang guru olahraga yang mencoba beternak ikan cupang hias untuk menambah penghasilan di tengah masa pandemi Covid-19.

JAKARTA, KOMPAS.com - Berawal dari hobi memelihara hewan, kini Patria Nugraha (30) mencoba peruntungan untuk beternak ikan cupang. Pandemi Covid-19 memaksanya mencari penghasilan tambahan demi menyambung hidup.

Patria adalah seorang penjaga kolam renang di sebuah sekolah internasional di Jakarta. Penghasilan total dari pekerjaan utamanya per bulan berkurang hingga 50 persen .

Sehari-hari sebelum pandemi Covid-19 menghantam Indonesia, ia bisa mendapatkan penghasilan tambahan dari mengajar renang secara privat. Namun, Covid-19 menghancurkan sendi-sendi perekonomian rumah tangganya.

"Ini pandemi ini parah sih. Kalau diam aja ga ngapa-ngapain, ini bisa mati perlahan. Makanya gue nyoba usaha," kata Patria saat ditemui di kediamannya di bilangan Jagakarsa, Jakarta pada Senin (5/10/2020) malam.

Baca juga: Kisah Pemilik Abuba Steak, Berawal dari Warung Tenda

Sebelum masa Covid-19, Patria bersama istrinya bisa mendapatkan Rp3 juta per bulan dari mengajar renang. Murid-murid di sekolah renang yang ia bina pun tak ada 

"Yang tadinya ngajar renang, ga bisa mengajar renang. Sama melatih di klub renang di sekolah. Itu sekolah renang buat bayi," tambahnya.

Penghasilannya dari mengikuti kompetisi burung kicau setiap bulannya sekitar Rp 500.000-Rp 1 juta pun hilang. Patria sendiri sering mengikuti dan memenangkan kompetisi burung kicau di sejumlah wilayah di Jakarta dan sekitarnya.

"Tadinya ada tambahan uang dari lomba burung. Sekarang kan PSBB jadi ga ada lomba burung kicau," kata laki-laki lulusan program D3 Universitas Indonesia dan S1 Universitas Padjajaran ini.

Memutar otak

Patria Nugraha (30), seorang guru olahraga yang mencoba beternak ikan cupang hias untuk menambah penghasilan di tengah masa pandemi Covid-19.KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Patria Nugraha (30), seorang guru olahraga yang mencoba beternak ikan cupang hias untuk menambah penghasilan di tengah masa pandemi Covid-19.

Patria lalu memutar otak untuk memulai usaha beternak ikan cupang. Ia memanfaatkan sebidang lahan di rumahnya untuk mengawinkan dan memelihara ikan cupang hingga siap dijual.

Laki-laki kelahiran Jakarta ini mencoba memanfaatkan tren ikan cupang hias yang melanda Jakarta dan sekitarnya. Saat ini, ada sejumlah masyarakat yang mencoba memperjualbelikan ikan cupang hias baik secara offline maupun online.

"Bisnis ikan cupang lagi lumayan sih. Banyak yang nyari untuk didagangin. Jadi saya nernak buat suplai pedagang," ujarnya.

Baca juga: Kisah Pulau Paling Terpencil di Dunia, Tak Terjamah Virus Corona dan Bisa Dengar Suara Rumput

Sejak bulan Februari, ia mulai meriset kebutuhan untuk beternak ikan cupang hias. Ia memanfaatkan Youtube, Facebook, dan Instagram untuk belajar menernak ikan cupang hias,

"Awal suka cupang pas SD, itu cupang aduan. Sekarang, gue coba lakuin yang gue bisa dan bisa ngehasilin sesuatu. Gue coba produktif di masa pandemi Covid-19," tambah Patria.

Bermodalkan uang Rp500.000, ia membeli sepasang ikan cupang plakat milik orang dari Tangerang lewat Facebook. Kemudian, ia mencoba mengawinkan ikan cupang tersebut. 

Namun, usahanya tak selalu berjalan mulus. Panen pertamanya di bulan Mei gagal.

"Pas mau panen, eh satu ember itu kena penyakit jamur (white spot). Itu satu lubukan (ember), isi kira-kira 100 ekor mati. Kerugian kira-kira Rp 1 juta. Bulan Mei itu sisa lima ekor ikan," kata Patria.

Sebelum 100 ekor ikan cupang itu mati, induk ikan cupang yang ia pelihara pun ikut mati. Ia mengaku teledor ketika memelihara ikan cupang tersebut.

"Indukan sempet mati karena kepanasan. Indukan mati sebelum panen karena kesalahan gue, ikannya kejemur dan kepanasan." tambahnya.

Ia memelihara ikan cupang hias hingga umur 3,5-5 bulan. Ikan cupang hias umur 3,5 bulan ia sebut bahan lantaran bisa dipelihara lagi setelah dijual.

Sementara itu, ikan cupang hias berumur 5 bulan tergolong siap kawin. Di umur 5 bulan, ikan cupang hiasnya sudah mengeluarkan warna yang maksimal.

Mulai dapat uang

Ikan cupang hias yang diternak oleh seorang penjaga kolam renang di sebuah sekolah internasional, Patria Nugraha (30) demi menyambung hidupnya di tengah pandemi Covid-19.KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Ikan cupang hias yang diternak oleh seorang penjaga kolam renang di sebuah sekolah internasional, Patria Nugraha (30) demi menyambung hidupnya di tengah pandemi Covid-19.

Dari ternak ikan cupang hias, ia mulai mendapatkan uang. Setiap bulan bisa mengantongi uang hingga mencapai Rp 500.000 dari penjualan ikan cupang.

"Ternyata dari hasil ternak lumayan lah. Karena lagi booming ikan cupang," ujar Patria.

Ia menjual ikan cupangnya lewat Instagramnya @cahayanyupang dan melalui Facebook pribadinya. Patria juga memasarkan ikan cupang ternakannya lewat grup-grup pencinta ikan hias.

Patria menerima pembelian ikan cupang hias dalam partai besar. Ikan cupang hias ia jual dengan harga Rp50.000 dengan minimal penjualan sebanyak 10 ekor dan mulai dari Rp 100.000 jika membeli satuan.

Baca juga: Menilik Potensi Cuan Bisnis Ikan Cupang di Tengah Pandemi Covid-19

Seekor ikan cupang hias pun memiliki harga yang bervariasi tergantung dengan kualitas ikan. Patria menyebutkan, semakin warna di badan ikan cupang terlihat, harga semakin mahal.

"Misalnya beli di toko itu ikan cupang bisa Rp 200.000, kalau lelang di Instagram, ada orang suka banget sama ikan cupangnya, harganya bisa lebih mahal," tambahnya.

Di panen kedua pada bulan September, ia bisa mengantongi uang Rp 1,5 juta. Ia sendiri panen ikan cupang hias setiap 3,5 bulan sekali.

Ia memiliki strategi agar penghasilannya stabil yakni dengan mengawinkan ikan cupang hias setiap bulan. Dengan begitu, Patria bisa memanen dan menjual ikan cupang hias setiap bulan.

Hingga saat ini, Patria berpikir untuk meneruskan usahanya menernak ikan. Ia sedang berusaha menambah media untuk mengawinkan ikan cupangnya.

Target penghasilan yang ia ingin capai dari beternak ikan cupang hias yaitu Rp3 juta per bulan. Setiap hari, ia selalu meluangkan waktu 2-3 jam untuk mengurus ternak ikan cupang hiasnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terpeleset, Pemancing Tewas Tenggelam di Danau Bekas Tambang Pasir

Terpeleset, Pemancing Tewas Tenggelam di Danau Bekas Tambang Pasir

Megapolitan
Dua Kelompok Tawuran di Jatinegara, Kapolsek: Diduga karena Saling Ejek

Dua Kelompok Tawuran di Jatinegara, Kapolsek: Diduga karena Saling Ejek

Megapolitan
Rumah Kosong di Depok Ambruk Saat Hujan Deras dan Angin Kencang

Rumah Kosong di Depok Ambruk Saat Hujan Deras dan Angin Kencang

Megapolitan
Hujan Deras, Jalan Wadas Raya di Pancoran Mas Depok Longsor

Hujan Deras, Jalan Wadas Raya di Pancoran Mas Depok Longsor

Megapolitan
Dini Hari, Petugas Damkar Bersihkan Ceceran Tanah yang Membahayakan Pengendara

Dini Hari, Petugas Damkar Bersihkan Ceceran Tanah yang Membahayakan Pengendara

Megapolitan
Libur Maulid Nabi, Arus Lalu Lintas di Jakarta Lengang

Libur Maulid Nabi, Arus Lalu Lintas di Jakarta Lengang

Megapolitan
Menunggu Hasil Swab Test, 103 WNA Pencari Suaka di Tangsel Diminta Isolasi Mandiri

Menunggu Hasil Swab Test, 103 WNA Pencari Suaka di Tangsel Diminta Isolasi Mandiri

Megapolitan
Sakit Stroke, Pasien 60 Tahun Tewas Setelah Lompat dari Lantai 5 RS Tarakan

Sakit Stroke, Pasien 60 Tahun Tewas Setelah Lompat dari Lantai 5 RS Tarakan

Megapolitan
Pesepeda Hendak Dibegal di Kembangan, Ini Kronologinya

Pesepeda Hendak Dibegal di Kembangan, Ini Kronologinya

Megapolitan
Warga Korban Banjir Sebut PT Khong Guan Janjikan CSR dan Pekerjaan

Warga Korban Banjir Sebut PT Khong Guan Janjikan CSR dan Pekerjaan

Megapolitan
PT Khong Guan Tawar Setengah Nilai Ganti Rugi, Ini Respons Warga

PT Khong Guan Tawar Setengah Nilai Ganti Rugi, Ini Respons Warga

Megapolitan
Mencari Lokasi Isolasi OTG Covid-19 di Depok...

Mencari Lokasi Isolasi OTG Covid-19 di Depok...

Megapolitan
Kisah Tukang Galian asal Brebes, Setia Menunggu Kerja di Lebak Bulus sejak Puluhan Tahun Lalu

Kisah Tukang Galian asal Brebes, Setia Menunggu Kerja di Lebak Bulus sejak Puluhan Tahun Lalu

Megapolitan
UPDATE 28 Oktober: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 22, Totalnya Kini 2.117

UPDATE 28 Oktober: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 22, Totalnya Kini 2.117

Megapolitan
Libur Panjang, 41.984 Kendaraan Keluar Jakarta dari Tol Tangerang-Merak

Libur Panjang, 41.984 Kendaraan Keluar Jakarta dari Tol Tangerang-Merak

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X