Kisah Tutut Melawan Covid-19, Berhasil Sembuh meski Sempat Terlambat Diobati

Kompas.com - 07/10/2020, 11:48 WIB
Ilustrasi pasien virus corona, pasien Covid-19 SHUTTERSTOCK/FunKey FactoryIlustrasi pasien virus corona, pasien Covid-19

Tutut berjuang di rumah sakit hingga lebih dari dua puluh hari lamanya. Pada tes swab ketiga kali yang ia jalani, akhirnya Tutut negatif Covid-19.

Baca juga: Ridwan Kamil: Klaster Covid-19 Keluarga di Bogor, Depok, Bekasi Sedang Tinggi-tingginya

Namun, Tutut tak segera pulang, saking banyaknya obat yang harus ia konsumsi ketika dirawat, tingkat Hemoglobin (HB) Tutut sempat turun.

“HB tuh drop. Aku sampai harus transfusi darah. Nunggu (darah) lagi dari PMI. Jadi walaupun aku udah negatif, enggak bisa langsung pulang dari rumah sakit,” tuturnya.

Segera periksa jika muncul gejala

“Aku selalu pesan, kalau badan audah enggak enak, mulai batuk-batuk, meriang, cepat-cepat periksa saja!” ujar Tutut mengingatkan.

Tutut menyatakan bahwa dokter nantinya akan merekomendasikan apakah harus melakukan swab test atau tidak.

Bahkan jika melakukan tes swab di puskesmas, tidak dipungut biaya apapun.

“Kalau positif ya, langsung ke rumah sakit. Ada yang tes positif, tapi enggak pergi-pergi ke rumah sakit, yang ada enggak sembuh-sembuh. Di rumah sakit tuh ada obat antivirusnya, ada antibiotiknya,” kata Tutut.

Ia juga mengingatkan agar tidak membeli obat sembarangan di luar resep dokter, kecuali berupa vitamin atau peningkat imun tubuh.

Pasalnya, obat yang diberikan ke tiap pasien berbeda, melihat kondisi pasien dan penyakit penyertanya.

“Contohnya, orang di sebelah aku itu dikasih chloroquin, sementara aku enggak. Soalnya, chloroquin itu bikin jantung berdebar-debar, sementara aku ada (penyakit) jantung” ujarnya.

Ada juga pasien Covid-19 yang mengonsumsi antibiotik via infus, sementara Tutut mengonsumsinya via pil.

Baca juga: Cerita Penyintas Covid-19: Dirawat 3 Hari di Kursi IGD karena Kamar Penuh

“Enggak bisa gitu, karena beda-beda tiap orang. Obat itu semua ada efek sampingnya. Enggak semua obat yang diterima itu sama, walaupun sama-sama Covid-19. Dillihat ada (penyakit) penyertanya enggak," tutupnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X