7.000-an Pemilih Tetap di Pilkada Depok Belum Rekam Data E-KTP

Kompas.com - 13/10/2020, 09:03 WIB
Ilustrasi pemungutan suara: Warga memberikan suara saat simulasi pemungutan suara di TPS Kecamatan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (3/3/2013).   TRIBUNNEWS/HERUDIN Ilustrasi pemungutan suara: Warga memberikan suara saat simulasi pemungutan suara di TPS Kecamatan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (3/3/2013).

DEPOK, KOMPAS.com - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Depok menyebut ada 7.113 pemilih yang telah tercatat dalam 1.229.232 daftar pemilih tetap (DPT) untuk Pilkada Depok masih terkendala kepemilikan KTP elektronik ( e-KTP).

Anggota KPU Kota Depok Divisi Program, Data, dan Informasi, Jayadin menyampaikan, mereka yang masih terkendala kepemilikan e-KTP bukan hanya para pemilih baru.

"Sebetulnya bukan hanya pemilih pemula yang belum melakukan perekaman e-KTP. Orang-orang lama juga sulit untuk melakukan perekaman," kata Jayadin kepada wartawan pada Senin (12/10/2020).

"Tetapi, memang didominasi oleh pemilih baru, yang mencapai usia 17 tahunnya nanti sebelum tanggal 9 Desember (hari pemungutan suara)," tambahnya.

Baca juga: KPU Tetapkan DPT di Pilkada Depok 1.229.362 Pemilih

Masalah ini menjadi pekerjaan bagi para penyelenggara Pilkada Depok, guna meyakinkan 7.113 orang itu mau segera merekam data diri untuk membuat e-KTP.

Pihak Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kota Depok disebut siap memfasilitasinya.

"Kami lakukan koordinasi terus dengan Disdukcapil Kota Depok untuk melakukan perekaman di kelurahan dan kecamatan. Informasi yang kami dapatkan dari disdukcapil, mereka membuka waktu di hari-hari libur seperti hari Sabtu," jelas Jayadin.

"Sehingga, masyarakat yang libur di hari Sabtu bisa menggunakan waktunya untuk datang ke kelurahan melakukan perekaman," tambahnya.

Baca juga: Janji Pasangan Calon dan Pelanggaran Protokol Kesehatan Saat Kampanye Pilkada Depok

Jayadin melanjutkan, jika pemilih tetap belum bisa memperoleh e-KTP secara fisik sampai diselenggarakannya pemungutan suara pada 9 Desember mendatang, pemilih dapat memintakan dibuat surat keterangan dari disdukcapil.

"Kalau dia belum bisa tercetak e-KTP-nya, bikin surat keterangan dari Disdukcapil. Tapi kemarin kami koordinasi dengan Disdukcapil, Disdukcapil siap memfasilitasi untuk melakukan pencetakan terhadap penduduk yang belum mempunyai e-KTP," tutupnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabel-kabel Menjuntai di Jalan Barito 1 dan Membahayakan Pengendara

Kabel-kabel Menjuntai di Jalan Barito 1 dan Membahayakan Pengendara

Megapolitan
Cara Pengelola Kafe Lokasi Penembakan oleh Bripda CS Kelabui Satpol PP soal Jam Operasional

Cara Pengelola Kafe Lokasi Penembakan oleh Bripda CS Kelabui Satpol PP soal Jam Operasional

Megapolitan
Pemerintah Terbitkan Aturan Vaksinasi Mandiri, Pengusaha DKI Harap Harganya Terjangkau

Pemerintah Terbitkan Aturan Vaksinasi Mandiri, Pengusaha DKI Harap Harganya Terjangkau

Megapolitan
Pengusaha DKI Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Mandiri

Pengusaha DKI Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Mandiri

Megapolitan
Puluhan Rumah Warga Cilincing Rusak Diterpa Angin Kencang

Puluhan Rumah Warga Cilincing Rusak Diterpa Angin Kencang

Megapolitan
Ibu dari 2 Balita yang Tertabarak Truk di Pondok Cabe Meninggal di RS

Ibu dari 2 Balita yang Tertabarak Truk di Pondok Cabe Meninggal di RS

Megapolitan
Tanggapi Wacana Interpelasi F-PSI soal Banjir Jakarta, Wagub DKI: Kami Persilakan

Tanggapi Wacana Interpelasi F-PSI soal Banjir Jakarta, Wagub DKI: Kami Persilakan

Megapolitan
Paspampres Sebut Sunmori Moge yang Terobos Ring 1 Bisa Ditembak Karena Membahayakan

Paspampres Sebut Sunmori Moge yang Terobos Ring 1 Bisa Ditembak Karena Membahayakan

Megapolitan
Pengendara Moge Ditendang Saat Terobos Ring 1, Paspampres: Itu Masih Manusiawi, Sebenarnya Bisa Ditembak

Pengendara Moge Ditendang Saat Terobos Ring 1, Paspampres: Itu Masih Manusiawi, Sebenarnya Bisa Ditembak

Megapolitan
Bandara Soekarno Hatta Siapkan Layanan Taksi Terbang untuk Antar Masyarakat

Bandara Soekarno Hatta Siapkan Layanan Taksi Terbang untuk Antar Masyarakat

Megapolitan
Paspampres: Pengendara Moge Dilumpuhkan karena Menerobos Kawasan Ring 1

Paspampres: Pengendara Moge Dilumpuhkan karena Menerobos Kawasan Ring 1

Megapolitan
Kerap Langgar Prokes, Lokasi Penembakan oleh Bripda CS Sering Dikeluhkan Warga Setempat

Kerap Langgar Prokes, Lokasi Penembakan oleh Bripda CS Sering Dikeluhkan Warga Setempat

Megapolitan
Lokasi Penembakkan oleh Bripda CS Buka hingga Subuh, Pemprov DKI: Pengelola Kafe Kelabui Petugas

Lokasi Penembakkan oleh Bripda CS Buka hingga Subuh, Pemprov DKI: Pengelola Kafe Kelabui Petugas

Megapolitan
Usai Dilantik Jadi Wakil Wali Kota Depok, Imam Berencana Silaturahim hingga Terbitkan Buku

Usai Dilantik Jadi Wakil Wali Kota Depok, Imam Berencana Silaturahim hingga Terbitkan Buku

Megapolitan
Dilantik Jadi Wakil Wali Kota Depok, Imam Budi Berharap Segera Sembuh Covid-19

Dilantik Jadi Wakil Wali Kota Depok, Imam Budi Berharap Segera Sembuh Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X