Kompas.com - 13/10/2020, 17:07 WIB
Demo penolakan UU Cipta Kerja di Jalan Medan Merdeka Barat berlangsung rusuh, Rabu (13/10/2020). KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJODemo penolakan UU Cipta Kerja di Jalan Medan Merdeka Barat berlangsung rusuh, Rabu (13/10/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Massa yang berbuat rusuh di sekitar JPO Sapta Pesona, Jakarta Pusat, Rabu (13/10/2020) juga sempat menyerang polisi yang sedang berjaga di dalam area Monas.

Polisi yang awalnya sempat bertahan meminta massa untuk berhenti bersikap anarkistis, akhirnya bergerak juga.

Kendaraan taktis dikeluarkan. Pasukan anti huru-hara bermotor juga dikerahkan untuk menghalau massa.

Namun, massa tak menghentikan aksinya. Mereka justru melempar petasan dan juga batu-batu.

Baca juga: Dipukul Mundur Polisi, Massa Demo Berpencar ke Jalan Budi Kemuliaan hingga Balai Kota

Tembakan petasan ini kemudian dibalas polisi dengan tembakan gas air mata. Massa yang awalnya berkerumun pun mulai kocar-kacir.

Mereka kemudian berpencar ke tiga titik yakni Balai Kota DKI Jakarta, Jalan MH Thamrin, hingga Jalan Budi Kemuliaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Polisi saat ini masih berupaya mengamankan situasi. Seluruh area disisir untuk mencari kelompok massa yang bersikap anarkistis.

Baca juga: Demo Mulai Rusuh, Polisi Tembakkan Gas Air Mata dan Susun Barikade

Adapun, kelompok massa yang rusuh ini tak diketahui pasti asalnya. Pasalnya, sebagian besar adalah anak muda. Mereka tak mengenakan atribut identitas kelompok apapun.

Mereka juga datang tanpa membawa atribut unjuk rasa seperti spanduk. Mereka terlihat tak membawa tas dan beberapa ada yang membawa bendera merah putih.

Hari ini aksi unjuk rasa sejatinya dilakuka kelompok massa PA 212. Mereka berunjuk rasa dengan mayoritas mengenakan pakaian serba putih.

Namun, menjelang akhir unjuk rasa, massa anak muda tiba-tiba datang dan membaur ke peserta aksi. Keributan di sini mulai terjadi setelah beberapa pria berpakaian putih menangkapi anak-anak muda yang diduga sebagai provokator.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejar Target, Vaksinasi Covid-19 untuk Siswa SMP di Kota Bekasi Digelar hingga Malam

Kejar Target, Vaksinasi Covid-19 untuk Siswa SMP di Kota Bekasi Digelar hingga Malam

Megapolitan
Selidiki Pungli Bansos di Kota Tangerang, Polisi Periksa 3 Orang Lagi

Selidiki Pungli Bansos di Kota Tangerang, Polisi Periksa 3 Orang Lagi

Megapolitan
Permudah Warga, Mobil Vaksinasi Keliling Dihadirkan di Cilandak Timur

Permudah Warga, Mobil Vaksinasi Keliling Dihadirkan di Cilandak Timur

Megapolitan
Dinsos Kota Tangerang Akan Salurkan Bansos Rp 300.000, Ini Kriteria Penerima Bantuan

Dinsos Kota Tangerang Akan Salurkan Bansos Rp 300.000, Ini Kriteria Penerima Bantuan

Megapolitan
Anggaran Baju DPRD Kota Tangerang Rp 675 Juta, Pengamat: Mana Sense of Crisis-nya?

Anggaran Baju DPRD Kota Tangerang Rp 675 Juta, Pengamat: Mana Sense of Crisis-nya?

Megapolitan
UPDATE 4 Agustus: Tangsel Catat 10.456 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 4 Agustus: Tangsel Catat 10.456 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Diduga Depresi karena Cerai, Seorang Wanita Nekat Lompat dari Lantai 5 Apartemen di Sunter

Diduga Depresi karena Cerai, Seorang Wanita Nekat Lompat dari Lantai 5 Apartemen di Sunter

Megapolitan
23 Dosen-Staf Universitas Mercu Buana Disebut Dipecat Tanpa Pesangon, Ini Penjelasan Pihak Kampus

23 Dosen-Staf Universitas Mercu Buana Disebut Dipecat Tanpa Pesangon, Ini Penjelasan Pihak Kampus

Megapolitan
Kasus DBD di Jaktim Tertinggi ke-5 di Indonesia, Pemkot: Karena Padat Penduduk

Kasus DBD di Jaktim Tertinggi ke-5 di Indonesia, Pemkot: Karena Padat Penduduk

Megapolitan
24 Pelaku Jual Obat Covid-19 Lebih Mahal lewat Online, Ada yang Seharga Rp 40 Juta

24 Pelaku Jual Obat Covid-19 Lebih Mahal lewat Online, Ada yang Seharga Rp 40 Juta

Megapolitan
Anies Undang Wali Kota London Jadi Pembicara Forum Diskusi di Jakarta

Anies Undang Wali Kota London Jadi Pembicara Forum Diskusi di Jakarta

Megapolitan
Rekrutmen Tenaga Medis di Tangsel Sepi Peminat, Hanya Ada 10 Pendaftar

Rekrutmen Tenaga Medis di Tangsel Sepi Peminat, Hanya Ada 10 Pendaftar

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Berikan Relaksasi Pajak untuk Usaha Pariwisata

Pemprov DKI Akan Berikan Relaksasi Pajak untuk Usaha Pariwisata

Megapolitan
Dari Target 32.468, Baru 4.400 Keluarga yang Terima Bansos Beras di Kota Tangerang

Dari Target 32.468, Baru 4.400 Keluarga yang Terima Bansos Beras di Kota Tangerang

Megapolitan
Dapat Donasi 300 Paket Sembako, Pemkot Jaksel Langsung Salurkan ke PKL

Dapat Donasi 300 Paket Sembako, Pemkot Jaksel Langsung Salurkan ke PKL

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X