Pelecehan Remas Payudara Kerap Terjadi di Tangsel, Polisi Perlu Patroli Rutin di Lokasi Kejadian

Kompas.com - 19/10/2020, 20:06 WIB
Ilustrasi Pelecehan Seksual ShutterstockIlustrasi Pelecehan Seksual

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Aparat Polres Tangerang Selatan diminta memperbanyak patroli di kawasan yang kerap terjadi pelecehan seksual remas payudara.

Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane mengatakan, polisi perlu melakukan patroli secara terbuka maupun tertutup secara rutin seiring masih terjadi pelecehan tersebut.

Teranyar, kasus pelecehan terjadi pada Kamis (15/10/2020) lalu di kawasan Jalan Raya Cipadu, Pondok Aren. Pelakunya adalah seorang tukang bakso berinisial S (22), dan korbannya adalah TS (17) remaja perempuan berusia 17 tahun.

"Polisi perlu melakukan patroli terbuka maupun tertutup di lokasi dan jam yang sama, agar kasus begal payudara tidak terjadi lagi," ujar Neta dalam keterangannya, Senin (19/10/2020).

Baca juga: Rentetan Pelecehan Remas Payudara di Tangsel, Hanya Satu Kasus yang Bisa Terungkap

Di sisi lain, kata dia, Polisi juga harus bekerja keras untuk mengungkap sejumlah kasus pelecehan seksual tersebut dengan segala keterbatasan yang menjadi kendala.

Sebab, dengan terungkapnya satu kasus dan ditangkapnya seorang pelaku bisa menjadi awal bagi polisi mengungkap pelecehan yang terjadi sebelumnya.

"Artinya, meskipun pelaku tertangkap karena korban mengenal pelaku, polisi tetap harus mendalami apakah pelaku ini hanya melakukan aksinya terhadap satu korban saja atau ada korban lain atau justru pelaku yang melakukan semua aksi begal payudara di Tangsel," kata Neta.

Diberitakan sebelumnya, seorang pedagang bakso di kawasan Pondok Aren, Tangerang Selatan dilaporkan ke polisi karena melakukan pelecehan seksual dengan meremas payudara pelanggannya.

Wakapolres Tangerang Selatan Kompol Stephanus Luckyto mengatakan, pelecehan tersebut terjadi pada Kamis (15/10/2020) di kawasan Jalan Cipadu Raya, Pondok Aren.

Kala itu, tersangka yang sedang dalam dalam perjalanan pulang dari tempatnya berjualan berpapasan dengan korban di Jalan Cipadu Raya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daya Beli Masyarakat Menurun, Banyak Pengusaha Warteg Terancam Gulung Tikar

Daya Beli Masyarakat Menurun, Banyak Pengusaha Warteg Terancam Gulung Tikar

Megapolitan
Harga Cabai Rawit Merah di Jakarta Mulai Naik, Ada Apa?

Harga Cabai Rawit Merah di Jakarta Mulai Naik, Ada Apa?

Megapolitan
KPU Tangsel Sebut Pembukaan Kotak Suara Sudah Sesuai Aturan

KPU Tangsel Sebut Pembukaan Kotak Suara Sudah Sesuai Aturan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akui Kesulitan Pindahkan Tumpukan Sampah di Samping Tol Jorr Bekasi Barat

Pemkot Bekasi Akui Kesulitan Pindahkan Tumpukan Sampah di Samping Tol Jorr Bekasi Barat

Megapolitan
Diperiksa Terkait Senjata Api Suaminya, Nindy Ayunda Diajukan 17 Pertanyaan

Diperiksa Terkait Senjata Api Suaminya, Nindy Ayunda Diajukan 17 Pertanyaan

Megapolitan
UPDATE 27 Januari: Pasien Berkurang, RS Wisma Atlet Rawat 3.785 Orang

UPDATE 27 Januari: Pasien Berkurang, RS Wisma Atlet Rawat 3.785 Orang

Megapolitan
Penyanyi Nindy Kembali Diperiksa Polisi, Kali Ini Soal Kepemilikan Senjata Api Suaminya

Penyanyi Nindy Kembali Diperiksa Polisi, Kali Ini Soal Kepemilikan Senjata Api Suaminya

Megapolitan
Bawaslu Tangsel Sesalkan KPU Buka Kota Suara Tanpa Perintah MK

Bawaslu Tangsel Sesalkan KPU Buka Kota Suara Tanpa Perintah MK

Megapolitan
Beda PPKM di Jakarta Tahap I dan II yang Perlu Diketahui

Beda PPKM di Jakarta Tahap I dan II yang Perlu Diketahui

Megapolitan
Kala Pemprov DKI Sebut Okupansi RS Covid-19 di DKI Menipis karena Warga Non-Jakarta

Kala Pemprov DKI Sebut Okupansi RS Covid-19 di DKI Menipis karena Warga Non-Jakarta

Megapolitan
Pengacara Tak Punya Surat Kuasa, Raffi Ahmad Dinilai Tak Serius Jalani Sidang

Pengacara Tak Punya Surat Kuasa, Raffi Ahmad Dinilai Tak Serius Jalani Sidang

Megapolitan
Sidang Perdana Raffi Ahmad Ditunda karena Pengacara Tak Punya Surat Kuasa

Sidang Perdana Raffi Ahmad Ditunda karena Pengacara Tak Punya Surat Kuasa

Megapolitan
Aksi Pencuri di Rumah Kontrakan Koja Terekam CCTV, 2 Motor Raib

Aksi Pencuri di Rumah Kontrakan Koja Terekam CCTV, 2 Motor Raib

Megapolitan
Epidemiolog Sebut Penggunaan GeNose untuk Tes Covid-19 Terburu-buru dan Tabrak Prosedur

Epidemiolog Sebut Penggunaan GeNose untuk Tes Covid-19 Terburu-buru dan Tabrak Prosedur

Megapolitan
Korsleting, Mobil Toyota Corolla DX Terbakar di Depan Rumah Cilandak

Korsleting, Mobil Toyota Corolla DX Terbakar di Depan Rumah Cilandak

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X