94.000 UMKM di Kota Tangerang Telah Terdata dalam Bantuan Stimulus Pemerintah Pusat

Kompas.com - 20/10/2020, 18:30 WIB
Kerumunan warga di halaman Gedung Cisadane Kota Tangerang saat pembukaan pendaftaran bantuan UMKM, Senin (19/10/2020). Tangkapan layar sosial media WhatsAppKerumunan warga di halaman Gedung Cisadane Kota Tangerang saat pembukaan pendaftaran bantuan UMKM, Senin (19/10/2020).

TANGERANG, KOMPAS.com - Wali Kota Tangerang Arief Wismansyah mengatakan, sekitar 94.000 Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Kota Tangerang terdata dalam program bantuan stimulus yang akan diberikan Pemerintah Pusat.

Dia mengatakan, data tersebut sudah disimpan dan diverifikasi Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan UKM Kota Tangerrang.

"Di aplikasi kita itu, sebenarnya sudah 94.000 UMKM yang sudah terdata," kata Arief dalam keterangan suara, Selasa (20/10/2020).

Baca juga: Kota Tangerang Buka Pendaftaran Online untuk Stimulus UMKM

Untuk itu, kata Arief, mereka yang sudah terdata sebaiknya tidak lagi mendaftar ulang.

Dia menambahkan, dari 94.000 UMKM yang terdaftar, sekitar 61.000 UMKM sudah mendapat bantuan stimulus tersebut.

"Jadi, ada kurang lebih 33.000 yang memang belum menerima," kata dia.

UMKM yang masih belum menerima bantuan stimulus, kata Arief, akan diajukan kembali ke Pemerintah Pusat agar bisa mendapatkan bantuan stimulus UMKM yang dicanangkan presiden Joko Widodo.

Selain peserta yang belum mendapat bantuan stimulus UMKM, Arief juga menjelaskan pendaftaran penerima bantuan akan terus dibuka melalui online.

Pendaftaran dibuka secara online, kata Arief, untuk menghindar kerumunan yang terjadi pada Senin (19/10/2020) kemarin.

Dia menjelaskan pendaftaran dibuka selama satu bulan ke depan sampai pertengahan November 2020 mendatang.

Adapun bantuan stimulus UMKM sebesar Rp 2,4 juta tersebut merupakan program pemerintah pusat untuk pelaku usaha mikro terdampak Covid-19.

Program bernama Bantuan Produktif Usaha Mikro (BPUM) diluncurkan Presiden Joko Widodo 17 Agustus 2020 lalu.

Adapun empat syarat yang harus dipenuhi penerima UMKM untuk mendapat BPUM yaitu:

  • Pelaku usaha merupakan warga negara Indonesia
  • Mempunyai Nomor Induk Kependudukan (KTP)
  • Mempunyai usaha mikro yang dibuktikan dengan surat usulan dari pengusu lampirannya
  • Bukan ASN, TNI/Polri, atau pegawai BUMN/BUMD.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Alat PCR Rusak, Sampel Swab Pasien Covid-19 di Tangsel Dikirim ke Laboratorium Lain

Alat PCR Rusak, Sampel Swab Pasien Covid-19 di Tangsel Dikirim ke Laboratorium Lain

Megapolitan
Alat PCR Rusak, Labkesda Tangsel Tak Terima Sampel Terkait Covid-19 Mulai Hari Ini

Alat PCR Rusak, Labkesda Tangsel Tak Terima Sampel Terkait Covid-19 Mulai Hari Ini

Megapolitan
Satgas Covid-19 IDI: Menambah RS Covid-19 Tidak Menyelesaikan Masalah

Satgas Covid-19 IDI: Menambah RS Covid-19 Tidak Menyelesaikan Masalah

Megapolitan
Kisah Penyintas Bom Thamrin: Berjuang Setelah Kehilangan Pekerjaan dan Masih Trauma

Kisah Penyintas Bom Thamrin: Berjuang Setelah Kehilangan Pekerjaan dan Masih Trauma

Megapolitan
Pedagang Daging Sapi Mogok Massal, Los di Pasar Kranji Bekasi Kosong

Pedagang Daging Sapi Mogok Massal, Los di Pasar Kranji Bekasi Kosong

Megapolitan
Jawaban Basarnas Soal Heboh Tanda SOS di Pulau Laki

Jawaban Basarnas Soal Heboh Tanda SOS di Pulau Laki

Megapolitan
Pasien Covid-19 yang Dirujuk ke RSPI Sulianti Saroso Harus Siapkan Dokumen Ini

Pasien Covid-19 yang Dirujuk ke RSPI Sulianti Saroso Harus Siapkan Dokumen Ini

Megapolitan
Aksi Pelecehan Seksual di Kompleks Perumahan Isa Bajaj, Ada yang Pamer Alat Vital hingga Begal Payudara

Aksi Pelecehan Seksual di Kompleks Perumahan Isa Bajaj, Ada yang Pamer Alat Vital hingga Begal Payudara

Megapolitan
Ruang Perawatan Pasien Covid-19 di RS Fatmawati Hampir 100 Persen Terisi

Ruang Perawatan Pasien Covid-19 di RS Fatmawati Hampir 100 Persen Terisi

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Jakarta Barat Melonjak Dua Kali Lipat 2 Pekan Terakhir

Kasus Covid-19 di Jakarta Barat Melonjak Dua Kali Lipat 2 Pekan Terakhir

Megapolitan
Menanti Gebrakan Pemerintah Pusat di Tengah Kolapsnya RS Covid-19 di Jabodetabek

Menanti Gebrakan Pemerintah Pusat di Tengah Kolapsnya RS Covid-19 di Jabodetabek

Megapolitan
Pasien Antre, RSPI Sulianti Saroso Tambah Ruang Perawatan Pasien Covid-19

Pasien Antre, RSPI Sulianti Saroso Tambah Ruang Perawatan Pasien Covid-19

Megapolitan
Update 20 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.651 Pasien Covid-19

Update 20 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.651 Pasien Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 Terus Meningkat, RS di Kota Bogor Kekurangan Ventilator

Kasus Covid-19 Terus Meningkat, RS di Kota Bogor Kekurangan Ventilator

Megapolitan
Hari Ini, John Kei Bacakan Nota Keberatan atas Dakwaan Pembunuhan Berencana

Hari Ini, John Kei Bacakan Nota Keberatan atas Dakwaan Pembunuhan Berencana

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X