8 Dugaan Pelanggaran Kampanye Pilkada Tangsel Dilakukan 2 Paslon

Kompas.com - 22/10/2020, 18:21 WIB
Konferensi pers pembentukan kelompok kerja penegakan protokol kesehatan Covid-19 Bawaslu Tangsel, Rabu (7/10/2020) Dokumentasi @bawaslu.tangerangselatan/INSTAGRAMKonferensi pers pembentukan kelompok kerja penegakan protokol kesehatan Covid-19 Bawaslu Tangsel, Rabu (7/10/2020)

TANGSEL, KOMPAS.com - Bawaslu Tangerang Selatan (Tangsel) mencatat delapan dugaan pelanggaran sepanjang tahapan kampanye Pilkada Tangsel 2020 yang dilakukan oleh pasangan calon nomor urut 1 dan 3.

"Dari delapan dugaan pelanggaran itu, ada kegiatan deklarasi pasangan nomor urut 1," kata Komisioner Divisi Penindakan Pelanggaran Bawaslu Tangerang Selatan Ahmad Jazuli, Kamis (22/10/2020).

"Kemudian kegiatan deklarasi nomor urut 3 yang diduga melibatkan aparatur sipil negara (ASN)," sambungnya.

Sementara pasangan calon nomor urut 2, kata Jazuli, sejauh ini belum ada temuan ataupun laporan dugaan pelanggaran yang teregistrasi di Bawaslu.

Baca juga: Bawaslu Catatkan 23 Pelanggaran pada Pilkada Tangsel 2020, Kasus Netralitas ASN Mendominasi

"Dari delapan yang sudah teregistrasi itu sih pasangan nomor urut dua sih belum (ada)," kata Jazuli.

Bawaslu Tangsel sebelumnya mengemukakan telah mencatat 23 pelanggaran pada Pilkada 2020. Dari jumlah itu, delapan dugaan pelanggaran terjadi saat masa kampanye.

Kasus dugaan keterlibatan atau netralitas ASN dominasi pelanggaran.

Jazuli mengatakan bahwa 23 pelanggaran tersebut berdasarkan laporan masyarakat dan temuan dari Bawaslu.

"Kalau sekarang ini banyaknya dari laporan ya. Dari temuan kan 11, kemudian kalau dari laporan 12. Totalnya 23," ujar dia.

Menurut Jazuli, sebanyak 23 pelanggaran tersebut merupakan akumulasi dari tahapan pendaftaran pasangan calon sampai saat ini tahap kampanye.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Buntut Masalah Tes Swab Rizieq Shihab, Dirut RS Ummi Dilaporkan ke Polisi

Buntut Masalah Tes Swab Rizieq Shihab, Dirut RS Ummi Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Langgar Protokol Kesehatan, Kafe di Menteng Ditutup, Manajer Diperiksa

Langgar Protokol Kesehatan, Kafe di Menteng Ditutup, Manajer Diperiksa

Megapolitan
Pemkot Bogor Dalami Dugaan Pelanggaran Prosedur Tes Swab Rizieq Shihab

Pemkot Bogor Dalami Dugaan Pelanggaran Prosedur Tes Swab Rizieq Shihab

Megapolitan
Wali Kota Jakpus dan Kadis LH Dicopot karena Pinjamkan Toilet Portable untuk Acara Rizieq

Wali Kota Jakpus dan Kadis LH Dicopot karena Pinjamkan Toilet Portable untuk Acara Rizieq

Megapolitan
Update 28 November: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.370

Update 28 November: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.370

Megapolitan
Wali Kota Bogor Tegur Keras RS Ummi Soal Kasus Tes Swab Rizieq Shihab

Wali Kota Bogor Tegur Keras RS Ummi Soal Kasus Tes Swab Rizieq Shihab

Megapolitan
KPAI: Faktor Ibu Kurang Teredukasi dan Kesulitan Ekonomi Berperan pada Kasus Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis

KPAI: Faktor Ibu Kurang Teredukasi dan Kesulitan Ekonomi Berperan pada Kasus Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis

Megapolitan
Fasilitasi Kerumunan Rizieq Shihab,  Wali Kota Jakpus Dicopot Anies, Kini Jadi Anggota TGUPP

Fasilitasi Kerumunan Rizieq Shihab, Wali Kota Jakpus Dicopot Anies, Kini Jadi Anggota TGUPP

Megapolitan
UPDATE 28 November: Tambah 38, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang 2.836

UPDATE 28 November: Tambah 38, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang 2.836

Megapolitan
Stadion Persija Ditargetkan Rampung pada 2021

Stadion Persija Ditargetkan Rampung pada 2021

Megapolitan
KPAI Sebut Ibu yang Ajak Anak Mengemis hingga Meninggal Berpotensi Dipidana

KPAI Sebut Ibu yang Ajak Anak Mengemis hingga Meninggal Berpotensi Dipidana

Megapolitan
Gubernur Anies Copot Wali Kota Jakpus dan Kadis Lingkungan Hidup Terkait Kerumunan Rizieq Shihab

Gubernur Anies Copot Wali Kota Jakpus dan Kadis Lingkungan Hidup Terkait Kerumunan Rizieq Shihab

Megapolitan
Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, KPAI Minta Polisi Perjelas Status Sang Ibu

Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, KPAI Minta Polisi Perjelas Status Sang Ibu

Megapolitan
UPDATE 28 November: Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 2.624

UPDATE 28 November: Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 2.624

Megapolitan
Pemprov DKI Raih Dua Penghargaan Bhumandala Award 2020

Pemprov DKI Raih Dua Penghargaan Bhumandala Award 2020

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X