Ini Upaya Pemkot Jakbar Antisipasi Banjir di Tujuh Lokasi Prioritas

Kompas.com - 04/11/2020, 11:35 WIB
Walikota Jakarta Barat, Uus Kuswanto meninjau langsung daerah rawan genangan air pada Minggu (4/10/2020) Tangkapan Layar instagram.com/kominfotikjakbarWalikota Jakarta Barat, Uus Kuswanto meninjau langsung daerah rawan genangan air pada Minggu (4/10/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Barat menetapkan tujuh lokasi prioritas penanganan banjir pada 23 Oktober lalu.

Wali Kota Jakarta Barat Uus Kuswanto memaparkan, ada berbagai upaya yang dilakukan di tujuh lokasi tersebut untuk mencegah terjadinya banjir.

Baca juga: Ini 7 Lokasi Prioritas Penanganan Banjir di Jakarta Barat

Di luar tujuh lokasi prioritas, masing-masing kecamatan dan kelurahan juga tetap harus siaga menghadapi musim hujan yang kerap sebabkan banjir.

"Setiap wilayah kecamatan ada (pencegahan banjir), kelurahan ada, kota ada, jadi saat penyelesaiannya tidak ketergantungan," ujar Uus ketika dihubungi Kompas.com, pada Senin (2/11/2020) malam.

Baca juga: Anies: Banjir di Jakarta Harus Surut Dalam Waktu 6 Jam

Berikut tujuh lokasi prioritas dan upaya pencegahan banjir yang dilakukan Pemkot Jakarta Barat:

1. Lingkungan Jalan Dharma Wanita RW 001 Kelurahan Rawa Buaya, Cengkareng

Uus memaparkan bahwa di Rawa Buaya sedang dibuat akses dari kali agar bisa menyalurkan air ke saluran penghubung Bojong.

"Kalau di Rawa Buaya kan sering tergenang, enggak ada akses buat dibuang ke mana, sekarang sedang dibuat akses kali untuk bisa nembus ke (saluran) PHB Bojong, 300 meter," kata dia.

Baca juga: Anies: Bila Curah Hujan di Bawah 100 MM, Jakarta Ditargetkan Tak Banjir

Ia menjelaskan, jika terjadi genangan air di Rawa Buaya, saluran tersebut akan berfungsi mengalirkan air ke PHB Bojong.

Dari PHB Bojong, air kemudian dapat disalurkan ke Kali Mookervart.

2. Jalan Latumeten-Jalan Satria I dan IV

Sebab sering terdapat genangan air di sekitar wilayah tersebut, pihak pemkot membuat crossing agar air dari Jalan Satria IV dapat dialirkan ke Kali Grogol.

"Dulu ada pompa sebenarnya di ujung jalan, cuma pompa aksesnya hanya masuk ke saluran. Nah sekarang dibuat crossing biar pompa ada di pinggir Kali Grogol," ucap Uus.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kodam Jaya Pastikan Kawal Proses Hukum Kasus Pengadangan Babinsa oleh Debt Collector

Kodam Jaya Pastikan Kawal Proses Hukum Kasus Pengadangan Babinsa oleh Debt Collector

Megapolitan
Jelang Lebaran, Ini Siasat Pemkot Jakpus Hadapi Lonjakan Pengunjung di Pasar Tanah Abang

Jelang Lebaran, Ini Siasat Pemkot Jakpus Hadapi Lonjakan Pengunjung di Pasar Tanah Abang

Megapolitan
Mudik Lebaran Dilarang, Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Turun Drastis hingga 90 Persen

Mudik Lebaran Dilarang, Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Turun Drastis hingga 90 Persen

Megapolitan
Polisi Buru Satu Buronan Terkait Kepemilikan Senjata Api di Kampung Ambon

Polisi Buru Satu Buronan Terkait Kepemilikan Senjata Api di Kampung Ambon

Megapolitan
Penggerebekan Kampung Ambon, Polisi Telusuri Kepemilikan Senpi hingga Peran Para Tersangka

Penggerebekan Kampung Ambon, Polisi Telusuri Kepemilikan Senpi hingga Peran Para Tersangka

Megapolitan
DKI Jakarta Masuk Zona Oranye, Warga Berpotensi Tak Bisa Shalat Id di Masjid dan Lapangan

DKI Jakarta Masuk Zona Oranye, Warga Berpotensi Tak Bisa Shalat Id di Masjid dan Lapangan

Megapolitan
400 Rumah di Kapuk Muara Terbakar, Warga Diungsikan ke Lapangan Bola

400 Rumah di Kapuk Muara Terbakar, Warga Diungsikan ke Lapangan Bola

Megapolitan
Bertahan dari Kebijakan Larangan Mudik, Maskapai Penerbangan Banting Setir Jadi Angkutan Kargo

Bertahan dari Kebijakan Larangan Mudik, Maskapai Penerbangan Banting Setir Jadi Angkutan Kargo

Megapolitan
Tiga Hari Larangan Mudik, 245.496 Kendaraan Tinggalkan Jabodetabek

Tiga Hari Larangan Mudik, 245.496 Kendaraan Tinggalkan Jabodetabek

Megapolitan
Kerumunan saat Malam Takbiran Dilarang, jika Melanggar Ada Sanksinya

Kerumunan saat Malam Takbiran Dilarang, jika Melanggar Ada Sanksinya

Megapolitan
Sejak Larangan Mudik, Hanya Satu Penerbangan Niaga dari Bandara Halim Perdanakusuma

Sejak Larangan Mudik, Hanya Satu Penerbangan Niaga dari Bandara Halim Perdanakusuma

Megapolitan
Pemprov DKI: Warga Jabodetabek Tak Perlu SIKM Keluar Masuk Jakarta

Pemprov DKI: Warga Jabodetabek Tak Perlu SIKM Keluar Masuk Jakarta

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Kebingungan Warga dan Pemda soal Larangan Mudik Lokal Jabodetabek

[POPULER JABODETABEK] Kebingungan Warga dan Pemda soal Larangan Mudik Lokal Jabodetabek

Megapolitan
Kebakaran di Kapuk Muara Diduga Akibat Korsleting Listrik, 65 Rumah Terbakar

Kebakaran di Kapuk Muara Diduga Akibat Korsleting Listrik, 65 Rumah Terbakar

Megapolitan
Kodam Jaya Kecam Upaya Perampasan Mobil yang Dibawa Anggota Babinsa Ketika Antar Orang Sakit

Kodam Jaya Kecam Upaya Perampasan Mobil yang Dibawa Anggota Babinsa Ketika Antar Orang Sakit

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X