Kompas.com - 06/11/2020, 16:41 WIB
Tangga turun masuk ke Blok M Mall dari sisi Taman Martha Tiahahu. Blok M Mall disebut pedagang sudah mati dan tak sejaya era 1990-2000an. KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOTangga turun masuk ke Blok M Mall dari sisi Taman Martha Tiahahu. Blok M Mall disebut pedagang sudah mati dan tak sejaya era 1990-2000an.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sikut bertemu sikut, keringatan, dan kuping pengang. Begitulah gambaran lorong Blok M Mall di era 1990 hingga 2000-an. Desak-desakan di lorong Blok M Mall adalah hal yang biasa bagi generasi 90-an.

Suara teriakan para penjual di lorong berdampingan dengan lagu-lagu house music, ada juga lagu Dewa 19. Masing-masing kios berlomba adu kencang suara untuk menarik perhatian.

Keramaian di lorong Blok M Mall tak lepas dari peran Terminal Blok M yang menjadi pusat keluar masuk transportasi umum di Jakarta.

Rohman (55), satpam di Blok M Mall sejak 1992 bercerita bahwa dulu Blok M Mall menjadi tempat nongkrong anak muda sejak 1992 hingga 2008.

Baca juga: Blok M Mall Telah Mati, Dulu Tongkrongan Anak Muda, Kini seperti Kuburan

Keramaian Blok M Mall pada era kejayaannya disokong oleh Terminal Blok M, yang terintegrasi langsung dengan bangunan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rohman menyebutkan, masyarakat dari peron jalur-jalur Terminal Blok M langsung bisa mengakses Blok M Mall.

Terminal Blok M pada era 1990-2000-an menyediakan berbagai bus dengan aneka rute, mulai dari Jakarta hingga daerah penyangga seperti Depok, Tangerang, Bekasi, dan Bogor.

"Kalau dulu Blok M Mall ramai karena transitnya di Terminal Blok M. Kan dulu ada Metromini 610, 69, 79, 76, dan lainnya," ujarnya.

Masyarakat dari arah Melawai juga melewati lorong Blok M Mall sepanjang lebih dari 500 meter menuju Terminal Blok M. Lorong tersebut berada persisi di bawah Terminal Blok M.

Meski demikian, ada yang memilih naik dari pintu masuk dan pintu keluar Terminal Blok M. Kesemwratuan Terminal Blok M sudah jadi momok sejak awal berdiri. Orang-orang dan sopir bus saat itu terkadang semaunya menaikkan dan menurunkan penumpang.

Baca juga: [POPULER JABODETABEK] Blok M Mall Telah Mati | Produk Perancis di Indomaret Dibeli lalu Dibakar

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begal Motor Beraksi Dini Hari di Bintaro, Korban Alami Luka Bacok

Begal Motor Beraksi Dini Hari di Bintaro, Korban Alami Luka Bacok

Megapolitan
Anies Disuntik Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dosis Kedua

Anies Disuntik Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dosis Kedua

Megapolitan
3.362 Orang Kunjungi TMII, Taman Burung Paling Diminati

3.362 Orang Kunjungi TMII, Taman Burung Paling Diminati

Megapolitan
Kasus Aktif Covid-19 Jakarta Turun, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,3 Persen

Kasus Aktif Covid-19 Jakarta Turun, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,3 Persen

Megapolitan
Soal Penetapan Tersangka Korupsi Damkar Depok, Kejari Masih Lengkapi Alat Bukti

Soal Penetapan Tersangka Korupsi Damkar Depok, Kejari Masih Lengkapi Alat Bukti

Megapolitan
Viral Video Polisi Diduga Aniaya Pengendara Mobil, Kakorlantas: Pengendara dan Petugas Diperiksa

Viral Video Polisi Diduga Aniaya Pengendara Mobil, Kakorlantas: Pengendara dan Petugas Diperiksa

Megapolitan
Anies Pecat PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim

Anies Pecat PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim

Megapolitan
UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Tangsel Bertambah 19

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Tangsel Bertambah 19

Megapolitan
UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 19

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 19

Megapolitan
Hari Kedua Ganjil Genap di TMII, Masih Ada Kendaraan yang Diputar Balik

Hari Kedua Ganjil Genap di TMII, Masih Ada Kendaraan yang Diputar Balik

Megapolitan
Soal Penyebab Kecelakaan 'Adu Banteng' di Pinang, Polisi Masih Selidiki

Soal Penyebab Kecelakaan "Adu Banteng" di Pinang, Polisi Masih Selidiki

Megapolitan
Anies: Mari Kurangi Jejak Emisi Karbon dari Diri Kita Sendiri

Anies: Mari Kurangi Jejak Emisi Karbon dari Diri Kita Sendiri

Megapolitan
Motor 'Adu Banteng', Saksi Sebut Salah Satu Pengendara Menyalip di Tikungan

Motor "Adu Banteng", Saksi Sebut Salah Satu Pengendara Menyalip di Tikungan

Megapolitan
Terus Berkurang, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Sudah di Bawah 500 Orang

Terus Berkurang, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Sudah di Bawah 500 Orang

Megapolitan
Pemprov DKI Siapkan Sanksi bagi Toko yang Pajang Reklame Rokok

Pemprov DKI Siapkan Sanksi bagi Toko yang Pajang Reklame Rokok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.