90 Persen Orangtua Murid di Bekasi Disebut Setuju Simulasi KBM Tatap Muka Digelar

Kompas.com - 14/11/2020, 18:04 WIB
Murid SMPN 02 Bekasi saat istirahat dalam pembelajaran tatap muka, Senin (3/8/2020). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVAMurid SMPN 02 Bekasi saat istirahat dalam pembelajaran tatap muka, Senin (3/8/2020).
|


BEKASI, KOMPAS.com - Ketua Dewan Pendidikan Kota Bekasi Ali Fauzie menyebutkan, hampir 90 persen orangtua murid di Kota Bekasi setuju dengan digelarnya simulasi kegiatan belajar mengajar (KBM) tatap muka.

Angka tersebut berdasarkan hasil diskusi, survei, dan aduan komite orangtua murid yang ditampung Dewan Pendidikan Kota Bekasi. Survei tersebut dilakukan secara online selama masa pandemi Covid-19 berlangsung.

“Orangtua hampir 90 persen lebih itu kepengin anaknya belajar tatap muka. Lalu bagaimana dengan kondisi Covid-19? Mereka justru menyerahkan kepada pemerintah,” kata Ali saat dihubungi, Sabtu (14/11/2020)

Menurut Ali, mayoritas orangtua murid mengeluhkan sistem belajar online yang dianggap kurang evektif. Banyak materi pelajaran yang kurang diserap anak lantaran kondisi belajar yang tidak kondusif.

Baca juga: Suara Guru, Orangtua dan Murid yang Ingin Sekolah Tatap Muka Digelar di Kota Bekasi

Terbatasnya fasilitas elektronik yang dimiliki setiap orangtua murid juga jadi kendala diberlakukannya belajar via online.

Terkait penanganan Covid-19 selama kegiatan belajar mengajar, orangtua murid menyerahkan seluruhnya kepada pemerintah. Mereka, menurut Ali, sudah setuju untuk mengikuti ketentuan protokol kesehatan yang berlaku di sekolah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Karena penentu kondisi Covid-19 ada di ketua Gugus Tugas yang dipimpin kepala daerah. Kalau kepala daerah menilai penyebaran Covid-19 sudah terkendali dan aman menggela KBM, ya masyarakat akan mengikuti,” kata dia.

Namun, jika penyebaran Covid-19 di daerah tersebut masih terbilang tinggi, maka pemerintah bisa menginstruksikan sekolah–sekolah untuk tidak menggelar KBM tatap muka.

“Tentu pihak sekolah akan mengundang komite yang terdiri dari orangtua untuk rapat. Tentu rapat ini untuk menjelaskan kondisi sekolah layak atau tidak menggelar belajar tatap muka,” kata dia.

Baca juga: Dorong KBM Tatap Muka, Kemendikbud: Kasihan Anak Terlalu Lama di Rumah

Sejauh ini, pihak Dewan Pendidikan Kota Bekasi belum berdiskusi dengan Dinas Pendidikan Kota Bekasi terkait regulasi KBM tatap muka. Ali yakin, dalam waktu dekat pihaknya akan bertemu dengan Dinas Pendidikan untuk membahas regulasi KBM tatap muka.

“Kita belum diundang (diskusi). Mereka (Dinas Pendidikan ) memang masih merencanakan. Kita yakin mereka akan bahas ini bersama seperti saat simulasi mandiri yang sebelumnya sempat digelar,” jelas Ali.

Sebelumnya, Pemkot Bekasi berencana menggelar KBM tatap muka pada Desember 2020 mendatang. Rencana itu pun mendapat dukungan dari beberapa orang tua dan guru yang berdomisili di kota Bekasi.

Pertimbangan Pemkot Bekasi menggelar KBM tatap muka karena angka penyebaran Covid-19 yang mulai menurun. Sedangan jika dibandingkan dengan jumlah yang positif, angka kesembuhan warga dari Covid-19 jauh lebih besar.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Minta Pasien Covid-19 Isoman di Rumah Pindah ke Tempat Isolasi Terkendali

Pemprov DKI Minta Pasien Covid-19 Isoman di Rumah Pindah ke Tempat Isolasi Terkendali

Megapolitan
Cara Lurah di Jakpus Paksa Warga Vaksinasi: Jemput ke Rumah hingga Tak Beri Bansos

Cara Lurah di Jakpus Paksa Warga Vaksinasi: Jemput ke Rumah hingga Tak Beri Bansos

Megapolitan
Wagub DKI: Sekalipun Diperkenankan di Warung, Sebaiknya Makan di Rumah

Wagub DKI: Sekalipun Diperkenankan di Warung, Sebaiknya Makan di Rumah

Megapolitan
Fakta Tersebarnya Foto Vaksinasi Dosis Ketiga di DPRD DKI Jakarta

Fakta Tersebarnya Foto Vaksinasi Dosis Ketiga di DPRD DKI Jakarta

Megapolitan
Dari Pungli hingga Salah Sasaran Penerima, Ini Ragam Masalah Bansos di Jabodetabek

Dari Pungli hingga Salah Sasaran Penerima, Ini Ragam Masalah Bansos di Jabodetabek

Megapolitan
4 Fakta Satpol PP Gadungan Tipu 9 Orang dan Bibinya dengan Modus Rekrutmen Ilegal

4 Fakta Satpol PP Gadungan Tipu 9 Orang dan Bibinya dengan Modus Rekrutmen Ilegal

Megapolitan
UPDATE 29 Juli: Tambah 409 Kasus di Kota Tangerang, 6.809 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 29 Juli: Tambah 409 Kasus di Kota Tangerang, 6.809 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Fakta Kasus Pasien Covid-19 Jajan Bakso Keliling: Pedagang Tak Tahu, Hotel Akui Lalai

Fakta Kasus Pasien Covid-19 Jajan Bakso Keliling: Pedagang Tak Tahu, Hotel Akui Lalai

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Uang Bansos Dipotong Ketua RW di Depok | Seleb TikTok Didenda Rp 12 Juta

[POPULER JABODETABEK] Uang Bansos Dipotong Ketua RW di Depok | Seleb TikTok Didenda Rp 12 Juta

Megapolitan
Insiden Pungutan Bansos Tunai di Depok, Penyaluran Diduga Tidak Door To Door

Insiden Pungutan Bansos Tunai di Depok, Penyaluran Diduga Tidak Door To Door

Megapolitan
UPDATE 29 Juli: Depok Catat 1.233 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi Kedua Selama Pandemi

UPDATE 29 Juli: Depok Catat 1.233 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi Kedua Selama Pandemi

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Jakarta Terik, Bogor Mendung Malam Nanti

Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Jakarta Terik, Bogor Mendung Malam Nanti

Megapolitan
Sebagian Lampu PJU di Kota Tangerang Mulai Dinyalakan

Sebagian Lampu PJU di Kota Tangerang Mulai Dinyalakan

Megapolitan
Korban Pungli Bansos di Kota Tangerang Dapat Layangkan Pengaduan ke Nomor 08111500293

Korban Pungli Bansos di Kota Tangerang Dapat Layangkan Pengaduan ke Nomor 08111500293

Megapolitan
Wagub DKI Minta Warga Berdiam di Rumah demi Cegah Penularan Virus Corona Varian Delta Plus

Wagub DKI Minta Warga Berdiam di Rumah demi Cegah Penularan Virus Corona Varian Delta Plus

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X