Dinkes DKI Sebut Belum Ada Laporan Kasus Positif Covid-19 akibat Kerumunan di Acara Rizieq Shihab

Kompas.com - 17/11/2020, 18:54 WIB
Iring-iringan kendaraan yang membawa pimpinan Front Pembela Islam Rizieq Shihab tiba di Jalan KS Tubun, Petamburan, Jakarta Pusat.   Pantauan kompas.com, Iring-iringan kendaraan telah tiba di Jalan KS Tubun  pukul 12.30 WIB, Selasa (10/11/2020) siang KOMPAS.com/IhsanuddinIring-iringan kendaraan yang membawa pimpinan Front Pembela Islam Rizieq Shihab tiba di Jalan KS Tubun, Petamburan, Jakarta Pusat. Pantauan kompas.com, Iring-iringan kendaraan telah tiba di Jalan KS Tubun pukul 12.30 WIB, Selasa (10/11/2020) siang
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Dwi Oktavia mengatakan belum ada laporan kasus positif Covid-19 atau penularan yang terjadi dari peristiwa kerumunan di acara pernikahan putri Rizieq Shihab di Petamburan, Sabtu (14/11/2020) lalu.

Dwi mengatakan Dinkes DKI Jakarta akan terus memantau perkembangan apakah dalam masa inkubasi virus terdapat orang yang mengalami gejala terpapar Covid-19.

"Apakah terjadi tambahan kasus berkaitan dengan kegiatan pascakegiatan tertentu, yang pasti akan dipantau," tutur Dwi saat dihubungi melalui telepon, Selasa (17/11/2020).

Dia mengatakan masa inkubasi virus Covid-19 terhitung dua hari sampai dengan dua minggu pascapenularan terjadi.

Baca juga: Reuni 212 Ditunda, FPI Minta Pemerintah Tindak Kerumunan Pilkada

Kemungkinan jumlah penularan akan terlihat dua minggu sesudah peristiwa tersebut terjadi.

"Jadi kalau baru satu dua hari belum akan menunjukan adanya gambaran penularan," tutur dia.

Adapun inkubasi tercepat terjadi dalam waktu dua hari. Sedangkan inkubasi paling lambat terjadi dalam dua minggu.

Dia mengatakan jika sudah ada orang yang bergejala karena peristiwa tersebut, Dinkes akan turun tangan untuk melakukan tracing kepada kontak erat dari pasien yang terpapar.

Pada prinsipnya, lanjut Dwi, pemeriksaan diprioritaskan bagi orang-orang yang memiliki gejala terpapar Covid-19.

"Orang yang punya gejala, itu harus mendapat akses. Kalau orang yang positif maka dilakukan tracing pada kontak eratnya," ujar dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X