Tak Sanggup Tertibkan Spanduk Rizieq Shihab, Satpol PP DKI Disebut Perlu Dibenahi

Kompas.com - 20/11/2020, 19:58 WIB
Satpol PP DKI Jakarta menggelar razia PSBB di kawasan Danau Sunter, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (1/6/2020). TRIBUNJAKARTA.COM/GERALD LEONARDO AGUSTINOSatpol PP DKI Jakarta menggelar razia PSBB di kawasan Danau Sunter, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (1/6/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Komisi A DPRD DKI Jakarta, Mujiyono, meminta Pemprov DKI membenahi Satuan Polisi ( Satpol) Pamong Praja ( PP). Pasalnya, Satpol PP tak mampu menurunkan spanduk-spanduk yang dipasang sembarangan oleh para simpatisan pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab di tempat-tempat umum di Ibu Kota.

"Ke depan Pol PP harus dibenahi," kata Mujiyono saat dihubungi melalui telepon, Jumat (20/11/2020).

Mujiyono mengatakan, pembenahan utama yang harus dilakukan di Satpol PP adalah sumber daya manusia (SDM) yang dinilai sering melakukan pendekatan dengan cara represif.

"Banyak hal (yang harus dibenahi) salah satunya karakter manusianya," ujar Mujiyono.

Baca juga: TNI Turun Tangan Tertibkan Baliho Rizieq, DPRD DKI: Kalau Dicopot Satpol PP, Akan Ada Perlawanan

Menurut dia, banyak anggota Satpol PP yang berstatus Pegawai Tidak Tetap (PTT) sehingga pembinaan karakter petugas Satpol PP sering tidak tersampaikan.

Komisi A di DPRD DKI sebagai mitra kerja Satpol PP menginginkan transformasi Satpol PP menjadi lebih humanis dan bisa menyelesaikan masalah di masyarkat dengan cara negosiasi.

Salah satu penyebab gagalnya Satpol PP menertibkan spanduk, menurut Mujiyono, karena di masa lalu Satpol PP diberikan peralatan anti huru-hara dan diarahkan untuk menegakkan aturan secara keras.

"Beberapa kegiatan yang keras waktu dulu, waktu Pol PP dikasi perlengkapan huru hara, kami sudah larang agar bersikap humanis, pada akhirnya seperti ini," kata dia.

"Pada akhirnya pilihannya seperti ini, mau gimana lagi? Kalau yang turun Pol PP sudah pasti ribut. Jadi kalau yang sekarang mau ngurus spanduk, nggak akan bisa," tambah Mujiyono.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KawalCovid19: Tingkat Kematian Pasien di DKI Meningkat hingga 2,8 Persen

KawalCovid19: Tingkat Kematian Pasien di DKI Meningkat hingga 2,8 Persen

Megapolitan
Wagub DKI: Pembebasan Lahan untuk Normalisasi Ciliwung Butuh Rp 5 Triliun

Wagub DKI: Pembebasan Lahan untuk Normalisasi Ciliwung Butuh Rp 5 Triliun

Megapolitan
Pemkot Bogor Tiadakan Kebijakan Ganjil Genap untuk Akhir Pekan Ini

Pemkot Bogor Tiadakan Kebijakan Ganjil Genap untuk Akhir Pekan Ini

Megapolitan
Sempat Bertemu Pembunuh Anaknya, Ibu Ade Sara: Assyifa, kalau Memang Kamu Pelakunya, Tante Maafkan Kamu

Sempat Bertemu Pembunuh Anaknya, Ibu Ade Sara: Assyifa, kalau Memang Kamu Pelakunya, Tante Maafkan Kamu

Megapolitan
Wagub: 7,6 Kilometer Lahan di Bantaran Ciliwung Bisa Dinormalisasi

Wagub: 7,6 Kilometer Lahan di Bantaran Ciliwung Bisa Dinormalisasi

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Hujan

Megapolitan
Virus Corona B.1.1.7 Sudah Menyebar di Jakarta Tanpa Terdeteksi?

Virus Corona B.1.1.7 Sudah Menyebar di Jakarta Tanpa Terdeteksi?

Megapolitan
Penyalahgunaan Jatah Vaksin di Pasar Tanah Abang: Dipakai ART hingga Kenalan Pedagang

Penyalahgunaan Jatah Vaksin di Pasar Tanah Abang: Dipakai ART hingga Kenalan Pedagang

Megapolitan
Ikappi Ingatkan PD Pasar Jaya Tak Menyepelekan Pendataan Pedagang untuk Vaksinasi Covid-19

Ikappi Ingatkan PD Pasar Jaya Tak Menyepelekan Pendataan Pedagang untuk Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
Isi Pleidoi Pembunuh Ade Sara, Assyifa: Mohon Putusan Ringan agar Saya Bisa Melanjutkan Pendidikan...

Isi Pleidoi Pembunuh Ade Sara, Assyifa: Mohon Putusan Ringan agar Saya Bisa Melanjutkan Pendidikan...

Megapolitan
Pengamat Dorong Pemprov DKI Percepat Normalisasi 4 Sungai Utama

Pengamat Dorong Pemprov DKI Percepat Normalisasi 4 Sungai Utama

Megapolitan
UPDATE 5 Maret: Tambah 35 Kasus di Kota Tangerang, 303 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 5 Maret: Tambah 35 Kasus di Kota Tangerang, 303 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Gerebek Lumpur hingga Sumur Resapan Dinilai Upaya Minor Atasi Banjir Jakarta

Gerebek Lumpur hingga Sumur Resapan Dinilai Upaya Minor Atasi Banjir Jakarta

Megapolitan
Kenalan hingga ART Ikut Divaksin di Pasar Tanah Abang, Ikappi: Merugikan Pedagang

Kenalan hingga ART Ikut Divaksin di Pasar Tanah Abang, Ikappi: Merugikan Pedagang

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Sebut Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Tergantung Dinamika Kasus Covid-19

Wali Kota Tangerang Sebut Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Tergantung Dinamika Kasus Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X