Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 23/11/2020, 09:56 WIB
|

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com – Pasangan calon wali kota dan wakil wali kota nomor urut satu, MuhamadRahayu Saraswati Djojohadikusumo menyampaikan visi misi dan sejumlah janji kampanye dalam debat perdana kandidat Pilkada Tangerang Selatan 2020.

Tak hanya itu, pasangan mantan sekretaris daerah Kota Tangerang Selatan dan keponakan Prabowo Subianto ini menyinggung sejumlah permasalahan, mulai dari birokarasi pelayanan di pemerintahan hingga lingkungan hidup yang ada di Tangerang Selatan.

Berikut poin-poin yang disampaikan Muhamad–Sara dalam debat kandidat bertema “Mewujudkan Masyarakat Tangsel yang Sehat, Berkarakter, Maju dan Sejahtera” yang berlangsung pada Minggu (22/11/2020).

1. Bangun lapangan bola per kelurahan untuk olahraga hingga hajatan

Muhamad mengaku bahwa dia dan Sara berencana untuk membangun satu lapangan sepak bola berstandar nasional di setiap kelurahan yang ada di Tangerang Selatan jika terpilih menjadi Wali Kota dan Wakil Wali Kota.

Tujuannya adalah untuk meningkatkan kreativitas dan juga kesehatan generasi muda yang ada di Tangerang Selatan dan sekitarnya.

Baca juga: Debat Pilkada Tangsel, Muhamad Janji Bangun Satu Lapangan Bola Berstandar Nasional di Tiap Kelurahan

"Kami akan membangun satu lapangan sepak bola, satu kelurahan. Artinya kami di sini bagaimana kesehatan masyarakat kita jaga dan anak muda kita turut beraktivitas," kata Muhamad dalam debat publik perdana yang digelar KPU Kota Tangerang Selatan, Minggu.

Muhamad mengatakan, pihaknya akan menjalin kerja sama dengan pengembang dalam hal penyediaan lahan untuk pembangunan lapangan sepak bola yang rencananya dibangun di setiap keluarahan yang ada di Tangerang Selatan.

"Mengingat di Tangsel ada uang, lahannya tidak ada," lanjutnya.

Untuk wilayah kelurahan yang telah memiliki lapangan sepak bola, maka Pemerintah Kota dibawah kepemimpinan Muhamad-Sara bakal merevitalisasi agar sesuai standar nasional.

"Yang sudah ada kita akan perbaiki, kita akan bangun sesuai standar dan memenuhi standar. Bila tidak memungkinkan lapangan sepak bola, kami akan membangun lapangan sepak bola mini soccer artinya tidak harus lapangan sepak bola standar nasional," ujar Muhamad.

Di samping itu, lanjut Muhamad, lapangan sepak bola yang akan dibangun juga bisa dimanfaatkan warga yang ingin menggelar acara seperti resepsi pernikahan atau hajatan dan acara kreativitas lainnya.

"Bukan sepak bola saja, lapangan bola di Tangsel bisa digunakan untuk (hal lain), karena lahan sudah sangat susah, bapak ibu untuk hajatan," ujarnya.

2. Prioritaskan akses permodalan untuk "single mother" dan pembangunan SLB

Sementara itu, calon wakil wali kota Tangerang Selatan Sara menyebut memiliki program yang memprioritaskan para para single mother atau perempuan yang menjadi tulang punggung keluarga untuk bisa lebih mudah mendapatkan akses permodalan.

Baca juga: Debat Pilkada Tangsel, Sara Janji Prioritaskan Single Mother dalam Askes Permodalan

Sara mengatakan, pemberian akses permodalan itu perlu dilakukan karena pentingnya partisipasi perempuan, khususnya para ibu yang harus menghidupi keluarganya.

"Memberikan ruang untuk berpartisipasi dalam pembangunan, maka dalam pemberian akses permodalan akan diberikan prioritas untuk single mother atau perempuan yang menjadi mencari nafkah utama," ujar Sara dalam debat Pilkada Tangsel yang disiarkan KompasTV, Minggu.

Selain itu, isu pembangunan dan kesetaraan yang disorotinya juga menyasar pada orang-orang berkebutuhan khusus atau penyandang disabilitas.

Keponakan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto itu mengatakan, Kota Tangerang Selatan saat ini merupakan satu-satunya kota di Provinsi Banten yang tidak memiliki sekolah disabilitas.

"Tangsel menjadi satu-satunya kota kabupaten dalam Banten yang belum memiliki sekolah anak berkebutuhan khusus," kata dia.

Sara pun berjanji akan memberikan prioritas untuk pembangunan sekolah luar biasa untuk para disabilitas apabila tepilih sebagai wakil wali kota Tangerang Selatan.

"Ini harus jadi prioritas," ujar Sara.

3. Singgung keberagaman ras, suku dan agama

Selain menyoroti masalah kesetaraan, pasangan Muhamad–Sara juga menyinggung keberagaman ras, suku dan agama yang ada di Tangerang Selatan. Pasangan calon tersebut menyebut bahwa Tangerang selatan merupakan miniatur Indonesia.

Baca juga: Muhamad-Saraswati dalam Debat Pilkada: Tangsel Bukan Hanya Miniatur Indonesia, tapi Juga Dunia

Muhamad mengatakan, dia dan pasangannya berjanji akan menjaga keberagaman masyarakat dan mencegah terjadinya konflik dalam menjalan pemerintah di kota Tangerang Selatan nantinya.

“Kami dalam melayani dan melaksanakan tidak akan membeda-bedakan antara warga dengan berbagai macam suku, agama, dan budaya,” ujar Muhamad

Muhamad juga berharap agar masyarakat bisa saling menghormati berbeda satu sama lain guna menghindari terjadi konflik.

"Tangsel untuk semua, tidak boleh ada konflik, di mana bumi berpijak di situ langit dijunjung. Tangsel bukan hanya miniatur Indonesia, tapi juga miniatur dunia, seluruh suku bangsa dan dunia ada di Tangsel," ungkapnya.

Untuk itu, kata Muhamad, pihaknya membawa slogan “Tangsel untuk Semua” demi menghadirkan rasa aman dan nyaman bagi masyarakat.

"Kami ingin mewujudkan Kota Tangsel yang aman dan nyaman dan sejahtera berdasarkan Pancasila dan UUD 1945 dan juga dibingkai oleh negara persatuan Indonesia dalam Tangsel untuk semua,” kata dia.

Sementara itu, calon wakil wali kota Sara mengatakan bahwa keberagaman di Tangsel sangat rentan dengan hadirnya ketimpangan sosial dan konflik.

Untuk itu, perlu adanya pemerintahan yang dapat menyatukan keberagam masyarakat di Tangsel. Caranya, dengan menghadirkan pemerintahan yang transparan, akuntabel dan berpihak pada msayarakat seperti yang akan dilakukan dia dan pasangannya.

“Kami yakin jika warga yang beragam ini dapat bersatu asal kita bisa mewujudkan Tangsel yang 'T' pemerintahannya yang transparan, accountable pemimpinnya, yang 'N' nyata pengabdiannya,” kata dia.

4. Kritik pelayanan perizinan yang berbelit

Dalam debat yang berlangsung kemarin, Muhamad menyinggung soal rumitnya birokrasi perizinan yang di Tangerang Selatan di bawah kepemimpinan Wali Kota Airin Rachmi Diany dan wakilnya Benyamin Davnie.

Muhamad mengatakan bahwa pelayanan perizinan yang seharusnya diatur atau difokuskan menjadi satu pintu justru terasa seperti di banyak pintu dan banyak atap.

Baca juga: Disindir Muhamad Urus Izin di Tangsel Banyak Pintu, Ini Reaksi Benyamin dalam Debat Pilkada

"Pelayanan satu pintu satu atap, tapi ternyata banyak pintu banyak atap dan ternyata banyak tempat-tempat yang lain yang tidak jelas pelayanannya," ujar Muhamad dalam debat Pilkada Tangsel disiarkan KompasTV, Minggu.

Tidak hanya itu, Mantan Sekda Tangerang Selatan ini menilai permasalahan pelayanan yang disorotinya terjadi karena Sumber Daya Manusia (SDM) yang dimiliki Pemerintah Kota kurang terdidik.

"SDM jadi satu hambatan, masih banyak yang belum kita didik, belum banyak kita berikan pelayanan yang sangat maksimal," kata dia.

Untuk itu, kata Muhamad, pasangan Muhamad-Sara akan menghadirkan pelayanan satu pintu di Tangerang Selatan sekaligus mengratiskan biaya untuk pelayanan perizinan.

Dia berharap dengan terwujudnya pelayanan satu pintu, akan ada banyak investor yang bisa datang dan berinvestasi di Kota Tangerang Selatan.

"Yang penting adalah cepat tepat dan maksimal kepada masyarakat sehingga investasi yang kami harapkan dapat ke tangsel karena kami sangat membutuhkan kerjasama yang akan datang ke tangsel tapi terkendala dengan perizinan yang sangat berbelit-belit," kata Muhamad.

5. Pertanyakan nasib TPA Cipeucang yang overload

Tak hanya soal pelayanan perizinan, Muhamad juga menyinggung permasalahan sampah di Tangerang Selatan yang tampaknya sulit diatasi oleh pemerintah kota.

Dia pun mempertanyakan nasib Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Cipeucang yang kini sudah melebihi kapasitas dan sudah tidak layak.

“Bagimana sekarang yang sampah yang ada di Cipeucang ini, mau bagaimana?” kata Muhamad ketika memberikan pertanyaan kepada Benyamin dalam debat kandidat.

Baca juga: Tanya ke Petahana dalam Debat, Muhamad: Sampah Overload di TPA Cipeucang Ini Mau Bagaimana?

Sementara itu, Sara mengaku bahwa pihaknya sudah memiliki investor untuk membangun dua pabrik pengolahan limbah.

Pabrik limbah tersebut diharapkan bisa mengatasi permasalahan sampah termasuk juga polusi udara di Tangerang Selatan yang dinilai Sara lebih buruk dari DKI Jakarta.

"Masalah sampah ini luar biasa di Tangsel. Tingkat polusi udara di Tangsel juga lebih tinggi dari DKI Jakarta. Kita juga akan menghadirkan, bukan hanya satu, tapi dua pabrik pengolahan limbah," kata Sara.

Sara menegaskan bahwa biaya pembangunan pabrik pengolahan tersebut akan dikeluarkan oleh investor dan tidak akan menggunakan APBD Kota Tangerang Selatan.

"Kami juga dengan investor yang tidak membutuhkan Rp 1 pun dari APBD. Mereka siap mendirikan pengolahan limbah sampai dengan mau itu dijadikan produk bangunan atau jalan sebagai alternatif aspal di Tangsel," ujar Sara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangan Digenggam Paksa, Anak SD di Pondok Kelapa Hampir Jadi Korban Penculikan

Tangan Digenggam Paksa, Anak SD di Pondok Kelapa Hampir Jadi Korban Penculikan

Megapolitan
Dua Pembacok Remaja hingga Tewas di Cibitung Ditangkap Polisi

Dua Pembacok Remaja hingga Tewas di Cibitung Ditangkap Polisi

Megapolitan
AKBP (Purn) Eko Setia Budi Ganti Warna Mobil Menjadi Putih, Psikolog Forensik: Jangan Disepelekan!

AKBP (Purn) Eko Setia Budi Ganti Warna Mobil Menjadi Putih, Psikolog Forensik: Jangan Disepelekan!

Megapolitan
Kapolres Jaksel: Ketahanan Keluarga Pengaruhi Aktivitas Tawuran di Manggarai

Kapolres Jaksel: Ketahanan Keluarga Pengaruhi Aktivitas Tawuran di Manggarai

Megapolitan
Tahan Tangis, Bripka Madih: Mohon Maaf Bapak Kapolri, Saya Masih Cinta Polisi

Tahan Tangis, Bripka Madih: Mohon Maaf Bapak Kapolri, Saya Masih Cinta Polisi

Megapolitan
Tukang Pijat di Cikarang Ditemukan Tewas Tertelungkup di Kontrakannya

Tukang Pijat di Cikarang Ditemukan Tewas Tertelungkup di Kontrakannya

Megapolitan
Bripka Madih disebut Sering Meneror Warga, Ketua RW: Kami Tak Bisa Lawan karena Dia Polisi

Bripka Madih disebut Sering Meneror Warga, Ketua RW: Kami Tak Bisa Lawan karena Dia Polisi

Megapolitan
Polisi Klaim Tak Ada Lagi Tawuran di Manggarai Usai Satgas Anti-Tawuran Dibentuk

Polisi Klaim Tak Ada Lagi Tawuran di Manggarai Usai Satgas Anti-Tawuran Dibentuk

Megapolitan
Pawai Cap Go Meh Berlangsung Meriah, Kelenteng Hok Lay Kiong: Ini Pesta Rakyat

Pawai Cap Go Meh Berlangsung Meriah, Kelenteng Hok Lay Kiong: Ini Pesta Rakyat

Megapolitan
Kapolres Jaksel Sebut Warga tetap Bisa Melapor Meski Pos Polisi Kosong, Begini Caranya

Kapolres Jaksel Sebut Warga tetap Bisa Melapor Meski Pos Polisi Kosong, Begini Caranya

Megapolitan
Ratusan Kasus Kejahatan di Jaksel Sepanjang 2022, dari Curanmor hingga Tawuran

Ratusan Kasus Kejahatan di Jaksel Sepanjang 2022, dari Curanmor hingga Tawuran

Megapolitan
Ketua RW Ungkap Sosok Bripka Madih yang Ngaku Diperas Polisi: Dia Suka Bikin Onar

Ketua RW Ungkap Sosok Bripka Madih yang Ngaku Diperas Polisi: Dia Suka Bikin Onar

Megapolitan
Periksa Bripka Madih yang Ngaku Diperas Penyidik, Polda Metro: Keterangannya Tak Konsisten

Periksa Bripka Madih yang Ngaku Diperas Penyidik, Polda Metro: Keterangannya Tak Konsisten

Megapolitan
Bripka Madih, Polisi yang Diperas Polisi, Ajukan Pengunduran Diri dari Polri

Bripka Madih, Polisi yang Diperas Polisi, Ajukan Pengunduran Diri dari Polri

Megapolitan
Perayaan Cap Go Meh di Kota Bekasi, Ribuan Orang Tumpah ke Jalan

Perayaan Cap Go Meh di Kota Bekasi, Ribuan Orang Tumpah ke Jalan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.