Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

6 Serbuan Karangan Bunga di Ibu Kota, Dukungan untuk Pangdam Jaya hingga Ahok-Djarot

Kompas.com - 24/11/2020, 16:40 WIB
Rindi Nuris Velarosdela,
Nursita Sari

Tim Redaksi

Seperti diketahui, Anies-Sandi menjadi pasangan terpilih pada Pilkada DKI tahun 2017.

Karangan bunga untuk Anies-Sandi di antaranya dikirimkan oleh mantan polisiti PDI-P Boy Sadikin, Ketua MPW Pemuda Pancasila DKI Thariq Mahmud, Ketua BPW KKSS DKI Jakarta Samsul Zakaria, dan beberapa bank.

Lalu, ada pula karangan bunga dari Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Direktur SDM & ADM Ancol Harianto Badjoeri, Wakil Ketua Komisi X DPR RI Abdul Fikri Faqih, Ketua Fraksi PKS MPR RI Tifatul Sembiring, PT Mitra Investindo, hingga PT Delta Jakarta.

"Selamat menjalankan tugas Bapak Anies Baswedan & Bapak Sandiaga Uno," isi tulisan di karangan bunga dari Boy Sadikin.

Baca juga: Karangan Bunga untuk Anies-Sandi Penuhi Balai Kota, dari Siapa Saja?

Tak hanya politisi, warga biasa juga turut mengirimkan karangan bunga untuk Anies-Sandi.

Isi tulisan di karangan bunga pun beragam mulai dari kata-kata 'nyeleneh' hingga menyinggung persentase jumlah suara yang diperoleh Anies-Sandi.

"Selamat menunaikan tugas baru kepada Pak Anies & Pak Sandy sebagai Gubernur DKI. Kami tunggu janji-janji Bapak saat kampanye yang diucapkan dengan manis," isi karangan bunga itu.

"Selamat kepada 58% penduduk Jakarta dengan gubernur yang baru membawa angin segar seperti :
1. DP rumah 0%
2. KJP plus & KJS plus
3. Mau bisnis dimodalin, disewakan tempat, dan dicarikan pembeli
4. Membuka lapangan kerja yang luas
5. Ojek terbang dll" bunyi ucapan di karangan bunga lainnya."

6. Karangan bunga banjiri Mabes Polri

Bersamaan dengan serbuan karangan bunga ke Balai Kota, Markas Besar Kepolisian Indonesia juga mendapatkan kiriman karangan bunga dari masyarakat.

Setidaknya ada 200 karangan bunga yang tampak berjajar memagari kompleks Mabes Polri, Jakarta Selatan, pada 3 Mei 2017.

Isi karangan bunga tersebut rata-rata berupa dukungan kepada Presiden, Polri, dan TNI serta ucapan terima kasih.

Salah satu karangan bunga yang dikirim Ibu-Ibu Pecinta NKRI bertuliskan "Kami mendukung Presiden, TNI, dan Polri menegakkan Pancasila di NKRI".

Baca juga: Demam Karangan Bunga Sampai ke Mabes Polri...

Kemudian, ada juga karangan bunga yang bertuliskan "Selamatkan NKRI Berantas Radikalisme!!! Bergerak cussssss!!!".

Kapolri yang kala itu dijabat Jenderal Pol Tito Karnavian mengungkapkan terima kasih kepada masyarakat yang mengirimkan karangan bunga ke Markas Besar Polri.

Tito menganggap kiriman tersebut sebagai bentuk dukungan kepada Polri dalam menjalankan tugasnya untuk menindak kelompok radikal dan anti-Pancasila yang meresahkan masyarakat.

"Dukungan kepada Polri untuk melakukan tindakan yang tegas kepada kelompok-kelompok yang intoleran, kelompok-kelompok yang kira-kira dapat mengganggu NKRI," ujar Tito di kompleks Mabes Polri, Jakarta, 3 Mei 2017.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Curhat Seniman Grafiti Diremehkan karena Tak Banyak Uang, Janji Akan Terus BerkaryaCurhat Seniman Grafiti Diremehkan karena Tak Banyak Uang, Janji Akan Terus Berkarya

Curhat Seniman Grafiti Diremehkan karena Tak Banyak Uang, Janji Akan Terus BerkaryaCurhat Seniman Grafiti Diremehkan karena Tak Banyak Uang, Janji Akan Terus Berkarya

Megapolitan
Rancang dan Perjuangkan Sendiri, Kios Seni di GKJ Jadi Karya Terbesar Suwito Si Pelukis

Rancang dan Perjuangkan Sendiri, Kios Seni di GKJ Jadi Karya Terbesar Suwito Si Pelukis

Megapolitan
Kerap Dipandang Sebelah Mata Jadi Pelukis Jalanan, Atu: Bagi Saya Tidak Masalah

Kerap Dipandang Sebelah Mata Jadi Pelukis Jalanan, Atu: Bagi Saya Tidak Masalah

Megapolitan
Ini Biang Kerok Eskalator 'Skybridge' Stasiun Bojonggede Rusak Berminggu-minggu

Ini Biang Kerok Eskalator "Skybridge" Stasiun Bojonggede Rusak Berminggu-minggu

Megapolitan
Sistem Imigrasi 'Down', Penumpang di Bandara Soekarno Hatta Sebut Tak Ada Lagi Antrean Panjang

Sistem Imigrasi "Down", Penumpang di Bandara Soekarno Hatta Sebut Tak Ada Lagi Antrean Panjang

Megapolitan
Warga Dorong Polisi Selidiki Kasus Penjarahan Aset Rusunawa Marunda

Warga Dorong Polisi Selidiki Kasus Penjarahan Aset Rusunawa Marunda

Megapolitan
Jauh-jauh dari Depok, Tiga Pemuda Datang ke PRJ Demi Coba Mie Goreng Viral

Jauh-jauh dari Depok, Tiga Pemuda Datang ke PRJ Demi Coba Mie Goreng Viral

Megapolitan
Mumet Ujian dan Sekolah, Salwa ke PRJ Demi 'Ketemu' Grup Kpop Seventeen

Mumet Ujian dan Sekolah, Salwa ke PRJ Demi "Ketemu" Grup Kpop Seventeen

Megapolitan
Warga Teriak Lihat Anies Keliling PRJ: Pak, Jadi Gubernur Lagi Ya...

Warga Teriak Lihat Anies Keliling PRJ: Pak, Jadi Gubernur Lagi Ya...

Megapolitan
Wakili Heru Budi, Wali Kota Jakpus Buka Perayaan HUT DKI di PRJ Bareng Anies

Wakili Heru Budi, Wali Kota Jakpus Buka Perayaan HUT DKI di PRJ Bareng Anies

Megapolitan
Jajan Kerak Telor di PRJ, Anies: Kangen, Sudah Dua Tahun Enggak Makan Ini

Jajan Kerak Telor di PRJ, Anies: Kangen, Sudah Dua Tahun Enggak Makan Ini

Megapolitan
Anies Baswedan Kunjungi PRJ, Pandu Pesta Kembang Api dari Atas Panggung

Anies Baswedan Kunjungi PRJ, Pandu Pesta Kembang Api dari Atas Panggung

Megapolitan
Beli Uang Palsu Rp 22 Miliar, Pelaku Bakal Tukar dengan Duit Asli yang Akan Dimusnahkan BI

Beli Uang Palsu Rp 22 Miliar, Pelaku Bakal Tukar dengan Duit Asli yang Akan Dimusnahkan BI

Megapolitan
Awalnya Pembeli, Pria di Depok Dimodali Bandar Buat Jadi Peracik dan Pengedar Tembakau Sintetis

Awalnya Pembeli, Pria di Depok Dimodali Bandar Buat Jadi Peracik dan Pengedar Tembakau Sintetis

Megapolitan
Keluarga Berharap Virgoun Bisa Direhabilitasi

Keluarga Berharap Virgoun Bisa Direhabilitasi

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com