Debat Pilkada Depok, Imam Budi Sendirian Hadapi Pradi-Afifah

Kompas.com - 30/11/2020, 19:24 WIB
Calon Wakil Wali Kota Depok nomor urut 2, Imam Budi Hartono sendirian tanpa calon wali kota Depok, Muhammad Idris lantaran positif Covid-19 dalam Debat Pilkada Depok di Kompas TV, Senin (30/11/2020). Dok. Kompas TVCalon Wakil Wali Kota Depok nomor urut 2, Imam Budi Hartono sendirian tanpa calon wali kota Depok, Muhammad Idris lantaran positif Covid-19 dalam Debat Pilkada Depok di Kompas TV, Senin (30/11/2020).

DEPOK, KOMPAS.com - Debat Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Depok dari pasangan calon wali kota dan wakil kota Depok nomor urut 2 hanya diikuti oleh Imam Budi Hartono. 

Imam Budi Hartono mengikuti Debat Pilkada Kota Depok menghadapi pasangan wali kota dan wakil wali kota, pasangan calon nomor urut 1, Pradi Supriatna-Afifah Alia.

Dalam Debat Pilkada Kota Depok yang ditayangkan Kompas TV, Imam hadir dengan menggunakan baju putih, celana hitam, peci hitam, dan syal warna merah.

"Debat publik Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Depok tidak dihadiri salah satu calon walikota karena sedang dalam isolasi Covid-19," kata moderator Debat Pilkada Kota Kota Depok Frisca Clarissa dalam pembukaan debat, Senin (30/11/2020) malam.

Baca juga: Pertarungan Dua Matahari di Pilkada Depok 2020

Imam mengatakan, ia meminta maaf hanya datang sendiri dalam Debat Pilkada Kota Depok karena Idris sedang sakit. Imam meminta warga Kota Depok agar berdoa agar Idris cepat sembuh.

Sementara itu, pasangan calon wali kota dan wakil wali Kota Depok dari nomor urut 1 hadir secara lengkap.

Sebelumnya, Ketua KPU Kota Depok Nana Shobarna memastikan bahwa dua agenda debat publik calon wali kota-wakil wali kota Depok 2021-2026 tetap berlangsung.

Hasil tes beberapa waktu lalu menunjukkan bahwa calon wali kota Mohammad Idris positif Covid-19.

Baca juga: Idris dalam Perawatan, Imam Budi Hartono Siap Tampil Solo dalam Debat Pilkada Depok

"Debat tetap berlangsung dihadiri oleh mereka yang tidak terkonfirmasi positif Covid-19. Jadi hanya Pak Idris yang mungkin tidak menghadiri. Minus Pak Idris, debat tetap berjalan," ungkap Nana kepada wartawan, Kamis (26/11/2020).

Nana menyampaikan, Imam tak bisa menyatakan keberatan terhadap hal ini. Menurut Nana, selain Kota Depok, debat Pilkada juga pernah dilakukan 2-1 yaitu Kalimantan dan Indramayu.

Komisi Pemilihan Umum KPU Kota Depok menggelar debat publik calon wali kota dan wali kota Depok 2021-2026 pada Senin (30/11/2020) malam.

Debat perdana mempertemukan pasangan calon nomor urut 1, Pradi Supriatna-Afifah Alia melawan pasangan calon nomor urut 2, Mohammad Idris-Imam Budi Hartono yang hanya dihadiri oleh Imam berlangsung pada pukul 19.00-21.00 WIB.

Baca juga: Idris Positif Covid-19, Debat Pilkada Depok Tetap Akan Digelar 2 Lawan 1

Debat ini disiarkan langsung di stasiun televisi Kompas TV dan dapat juga disaksikan melalui kanal resmi YouTube KPU Kota Depok. Debat publik perdana ini mengambil tema Kesehatan, Kesejahteraan dan Kesenjangan Di Kota Depok Dalam Era Kebiasaan Baru.

Sebagai informasi, Pilkada Depok 2020 menjadi ajang tempur 2 kandidat petahana.

Wali Kota Depok Mohammad Idris, kalangan nonpartai yang dekat dengan PKS, bakal berupaya menyongsong periode kedua kekuasaannya.

Idris aberduet dengan kader PKS, Imam Budi Hartono yang telah 2 periode duduk di DPRD Jawa Barat.

Idris-Imam diusung 17 kursi di parlemen, yakni melalui PKS, Demokrat, dan PPP serta Partai Berkarya di luar parlemen.

Sementara itu, Pradi Supriatna, wakil Idris saat ini di pemerintahan, akan berusaha mendepak mantan kompatriotnya itu lewat pilkada.

Ia akan berpasangan dengan Afifah Alia, kader perempuan PDI-P yang gagal lolos ke Senayan pada Pileg 2019 lalu.

Pradi-Afifah diusung koalisi gemuk terdiri dari 33 partai di DPRD Kota Depok, yakni Gerindra, PDI-P, Golkar, PAN, PKB, dan PSI, serta 7 partai lain di luar parlemen.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER JABODETABEK] Tunanetra Tabrak Truk di Trotoar | PSI Disebut Cari Panggung

[POPULER JABODETABEK] Tunanetra Tabrak Truk di Trotoar | PSI Disebut Cari Panggung

Megapolitan
Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Megapolitan
Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Megapolitan
Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Megapolitan
Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Megapolitan
UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

Megapolitan
Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Megapolitan
Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Megapolitan
Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Megapolitan
Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Megapolitan
Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Megapolitan
Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X