Pilkada 2020 Digelar, Siapa Saja Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Depok?

Kompas.com - 09/12/2020, 09:19 WIB
Dua pasang kandidat di Pilkada Depok 2020, Mohammad Idris-Imam Budi Hartono (kanan) dan Pradi Supriatna-Afifah Alia usai pengundian dan penetapan nomor urut di Aula Raffles Hills, Depok, Kamis (24/9/2020) pagi. DOK. POLRES METRO DEPOKDua pasang kandidat di Pilkada Depok 2020, Mohammad Idris-Imam Budi Hartono (kanan) dan Pradi Supriatna-Afifah Alia usai pengundian dan penetapan nomor urut di Aula Raffles Hills, Depok, Kamis (24/9/2020) pagi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Hari ini, Kota Depok di Provinsi Jawa Barat tengah "berpesta". Pasalnya, Depok menjadi salah satu wilayah yang menggelar Pilkada Serentak 2020.

Pertarungan mencari orang nomor satu dan dua di Depok membuat dua petahana yakni Wali Kota Depok Mohammad Idris dan Wakil Wali Kota Depok Pradi Supriatna harus pecah kongsi. Keduanya memilih bertarung memperebutkan kursi nomor satu Kota Depok.

Wali Kota Depok Mohammad Idris maju didampingi kader PKS, Imam Budi Hartono. Idris-Imam diusung 17 kursi di parlemen, yakni melalui PKS, Demokrat, dan PPP.

Baca juga: Pertarungan Dua Matahari di Pilkada Depok 2020

Sementara itu, Pradi Supriatna memilih berpasangan dengan Afifah Alia, kader perempuan PDI-P yang gagal lolos ke Senayan pada Pileg 2019 lalu.

Pradi-Afifah diusung koalisi gemuk terdiri dari 33 partai di DPRD Kota Depok, yakni Gerindra, PDI-P, Golkar, PAN, PKB, dan PSI.

Paslon nomor urut 2 Mohammad Idris dan Imam Budi Hartono dalam debat publik perdana Pilkada Depok, Minggu (22/11/2020).Tangkapan layar dari INews TV Paslon nomor urut 2 Mohammad Idris dan Imam Budi Hartono dalam debat publik perdana Pilkada Depok, Minggu (22/11/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 

Latar Belakang Idris dan Imam

Idris berasal dari kalangan nonpartai. Dia dikenal dengan citra pendakwah dan berhubungan dengan PKS. Namun, ia bukan orang di dunia pemerintahan.

Pria kelahiran Jakart, 25 Juli 1961 ini pernah menjabat sebagai Wakil Wali Kota Depok periode 2010 hingga 2015 mendampingi Nur Mahmudi.

Kemudian, pada Pilkada Depok 2015, Idris berani maju menjadi calon wali kota didampingi Pradi.

Baca juga: Calon Wali Kota Depok Mohammad Idris Sudah Negatif Covid-19

Sebelum menjabat sebagai wakil wali kota Depok, Idris pernah menjadi dosen di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah sejak 1998 hingga 2010.

Di bidang organisasi, lulusan S3 Syariah Tsaqotah Islamiyah dari Universitas Imam Muhammad Ibnu Daud bin Gassim di Arab Saudi ini pernah memjabat sebagai sekjen Ikatan Da'i Indonesia (IKADI) Jakarta periode 2000-2005.

Dalam waktu yang sama Idris juga menjabat sebagai Sekum MUI Kota Depok periode 1998-2010.

Baca juga: Calon Wakil Walkot Depok Afifah Alia Merasa Dilecehkan, Imam Budi Merasa Tak Bersalah

Sementara itu, pendamping Idris, Imam Budi Hartono juga berpengalaman di dunia pemerintahan. Pria kelahiran Jakarta, 8 Agustus 1968 ini kini menjabat sebagai ketua komisi IV DPRD Provinsi Jawa Barat periode 2019-2024.

Sebelumnya, Imam pernah menjabat sebagai ketua fraksi PKS DPRD Kota Depok periode 1999-2004, sekretaris komisi IV DPRD Kota Depok periode 2004-2009, ketua fraksi PKS DPRD Provinsi Jawa Barat periode 2009-2014, dan wakil ketua fraksi DPRD Provinsi Jawa Barat periode 2018-2019.

Di bidang organisasi, tamatan S1 Teknik Gas dan Petrokimia Universitas Indonesia ini pernah menjabat sebagai kabid humas DPW PKS Jawa Barat periode 2018-2020 dan pembina bank sampah Kota Depok periode 2018-2023.

Paslon wali kota dan wakil wali kota Depok nomor urut 1, Pradi-Afifah, dalam debat publik Pilkada Depok yang ditayangkan di INews TV, Minggu (22/11/2020). Tangkapan layar dari INews TV Paslon wali kota dan wakil wali kota Depok nomor urut 1, Pradi-Afifah, dalam debat publik Pilkada Depok yang ditayangkan di INews TV, Minggu (22/11/2020).

Latar Belakang Pradi-Afifah

Pradi merupakan putra asli Depok. Ia lahir 9 Oktober 1970 dan menamatkan pendidikan sarjana di Universitas Paramadina. Pengalamannya di bidang pemerintahan memang tak sebanyak Idris.

Di luar bidang pemerintahan, Pradi pernah menjabat sebagai komisaris harian monitor Depok dan komisaris CV Margonda Enterprise.

Baca juga: Debat Pilkada Depok, Imam dan Pradi Malah Saling Tuduh soal Singkatan

Sementara itu, dia mulai masuk dunia pemerintahan sejak 2016 ketika mendampingi Idris sebagai wakil wali Kota Depok serta menjabat sebagai ketua DPC Gerindra Kota Depok.

Sedangkan, Afifah pernah berlaga untuk menjadi anggota Dewan Senayan pada Pileg 2019 lalu. Namun, dia tidak lolos.

Perempuan kelahiran Jakarta, 16 November 1975 ini kini menjabat sebagai direktur PT Bafiah Brother sejak 2017. Sebelumnya, dia menjabat sebagai ketua Baitul Muslimin Indonesia Kota Depok dan direktur PT Perdana Satya Bhakti periode 2004-2016.



Video Rekomendasi

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes DKI: 15 Persen Remaja Belum Vaksin Covid-19 karena Terhalang Izin Orangtua

Dinkes DKI: 15 Persen Remaja Belum Vaksin Covid-19 karena Terhalang Izin Orangtua

Megapolitan
BPBD: Waspada Cuaca Ekstrem di Jakarta pada 26-27 September

BPBD: Waspada Cuaca Ekstrem di Jakarta pada 26-27 September

Megapolitan
BPBD DKI Gunakan Karakter dan Alur Cerita Mirip Anime Tokyo Revengers untuk Konten Medsos

BPBD DKI Gunakan Karakter dan Alur Cerita Mirip Anime Tokyo Revengers untuk Konten Medsos

Megapolitan
Begini Progres Pembangunan 4 Rusunawa di Jakarta, Sudah Setengah Jadi

Begini Progres Pembangunan 4 Rusunawa di Jakarta, Sudah Setengah Jadi

Megapolitan
UPDATE 25 September: Ada 100 Pasien Covid-19 yang Masih Dirawat di Kota Tangerang

UPDATE 25 September: Ada 100 Pasien Covid-19 yang Masih Dirawat di Kota Tangerang

Megapolitan
Masih Ada 605 Kasus Aktif Covid-19 di Depok Saat Ini

Masih Ada 605 Kasus Aktif Covid-19 di Depok Saat Ini

Megapolitan
[Hak Jawab] Alvin Lim Klarifikasi Tuduhan Penculikan Anak dan Pencurian Ponsel

[Hak Jawab] Alvin Lim Klarifikasi Tuduhan Penculikan Anak dan Pencurian Ponsel

Megapolitan
2 Mayat Ditemukan dalam Rumah di Sukmajaya Depok, Polisi Sebut Nihil Tanda Kekerasan

2 Mayat Ditemukan dalam Rumah di Sukmajaya Depok, Polisi Sebut Nihil Tanda Kekerasan

Megapolitan
Ganjil-genap Margonda Depok, Dishub Berencana Sekat Kendaraan di 3 Titik Ini

Ganjil-genap Margonda Depok, Dishub Berencana Sekat Kendaraan di 3 Titik Ini

Megapolitan
Polisi Selidiki Dugaan Pungli terhadap PKL di Puri Beta Ciledug

Polisi Selidiki Dugaan Pungli terhadap PKL di Puri Beta Ciledug

Megapolitan
PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim Tolak Disebut Dipecat, Pengacara: Yang Benar Diberhentikan Tak Hormat

PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim Tolak Disebut Dipecat, Pengacara: Yang Benar Diberhentikan Tak Hormat

Megapolitan
Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Megapolitan
266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

Megapolitan
Dishub Akui Ganjil Genap Margonda Dapat Bebani Area Lain di Depok hingga 30 Persen

Dishub Akui Ganjil Genap Margonda Dapat Bebani Area Lain di Depok hingga 30 Persen

Megapolitan
Pemkot Depok Gelar Sekolah Tatap Muka Mulai 4 Oktober, Akan Swab Rutin secara Acak

Pemkot Depok Gelar Sekolah Tatap Muka Mulai 4 Oktober, Akan Swab Rutin secara Acak

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.