Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 11/12/2020, 20:13 WIB
Walda Marison,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

BEKASI, KOMPAS.com - Pengelola Asrama Haji Bekasi memastikan tak akan menjadikan karyawannya sebagai tenaga medis atau relawan di Rumah Sakit Darurat (RSD) Covid-19.

Sebab, pihak yang akan bertugas di RSD Asrama Haji adalah para tenaga medis yang sudah terlatih menangani pasien Covid-19.

Saat ini diketahui ada 80 tenaga honorer dan 7 pegawai negeri sipil (PNS) yang bertugas di Asrama Haji.

Baca juga: Pemerintah Akan Ubah Asrama Haji Bekasi Jadi RSD Covid-19

"Karyawan kita tidak ada yang menangani untuk Pasien Covid-19. Tidak akan ada yang dilatih untuk tangani pasien. Karena memang mekanisme seperti itu," kata Kepala UPT Asrama Haji Bekasi Dede Saiful Uyun saat ditemui, Jumat (11/12/2020).

Pihak TNI beserta Pemprov Jawa Barat direncanakan akan mengirimkan tenaga medisnya untuk bertugas di RSD Covid-19 Asrama Haji Bekasi. Namun, berapa jumlah tenaga medis yang akan bertugas belum bisa dipastikan.

Sejauh ini, Dede hanya menyiapkan dua gedung di lingkungan Asrama Haji untuk para pasien Covid-19.

"Kita sudah siapkan dua gedung Mina D sebanyak 35 kamar, dan E 70 kamar. Total 105 kamar," kata Dede.

Baca juga: Dua Gedung di Asrama Haji Bekasi Siap Dijadikan RSD Covid-19, Ini Fasilitasnya...

Dua gedung tersebut dipilih karena memiliki fasilitas yang lengkap dan kapasitas paling besar di antara empat gedung lain.

Setiap kamar, lanjut Dede, terdapat empat kasur dengan fasilitas televisi, kamar mandi, dan AC. Namun, Dede belum bisa memastikan apakah seluruh kasur yang tersedia di kamar akan digunakan.

"Nanti apakah diisi dua atau empat orang dalam satu kamar sepenuhnya menjadi kebijakan mereka (Pemprov Jabar), Kita hanya menyiapkan fasilitas saja," kata Dede.

Hingga saat ini, Dede masih menunggu instruksi dari Gubernur Jawa Barat dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Pusat untuk memastikan kapan rumah sakit tersebut akan dioperasikan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Adu Orasi di Gedung DPR: Relawan Anies Dukung Hak Angket, Mahasiswa Menolak

Adu Orasi di Gedung DPR: Relawan Anies Dukung Hak Angket, Mahasiswa Menolak

Megapolitan
Harga Beras di Bekasi Masih Terasa Mahal, Pedagang: Cuma Turun Sedikit...

Harga Beras di Bekasi Masih Terasa Mahal, Pedagang: Cuma Turun Sedikit...

Megapolitan
Pro Kontra Program Makan Gratis Prabowo-Gibran di Masyarakat

Pro Kontra Program Makan Gratis Prabowo-Gibran di Masyarakat

Megapolitan
Ditanya Progres Kasus Firli, Kapolda Metro Jaya Lambaikan Tangan

Ditanya Progres Kasus Firli, Kapolda Metro Jaya Lambaikan Tangan

Megapolitan
Setelah Beras, Harga Telur di Jakarta Ikut Melonjak

Setelah Beras, Harga Telur di Jakarta Ikut Melonjak

Megapolitan
Harga Beras Mahal, Omzet Pedagang di Bekasi Turun 50 Persen

Harga Beras Mahal, Omzet Pedagang di Bekasi Turun 50 Persen

Megapolitan
Jalan Gatot Subroto Ditutup Imbas Demo Pemakzulan Jokowi di Depan Gedung DPR

Jalan Gatot Subroto Ditutup Imbas Demo Pemakzulan Jokowi di Depan Gedung DPR

Megapolitan
Soal Program Makan Gratis Rp 15.000, Orangtua: Mending Fokus ke yang Kurang Mampu

Soal Program Makan Gratis Rp 15.000, Orangtua: Mending Fokus ke yang Kurang Mampu

Megapolitan
Golkar Ingin Ridwan Kamil dan Ahmed Zaki Bersaing Sehat Menuju Pilkada DKI

Golkar Ingin Ridwan Kamil dan Ahmed Zaki Bersaing Sehat Menuju Pilkada DKI

Megapolitan
Terowongan Tugu Kujang Bogor Kumuh dan Penuh Coretan, Warga Jadi Takut Lewat

Terowongan Tugu Kujang Bogor Kumuh dan Penuh Coretan, Warga Jadi Takut Lewat

Megapolitan
Ahmed Zaki atau Ridwan Kamil untuk Cagub DKI, Golkar Tunggu Keputusan DPP

Ahmed Zaki atau Ridwan Kamil untuk Cagub DKI, Golkar Tunggu Keputusan DPP

Megapolitan
Kemen PPA Upayakan Diversi untuk Pelaku Perundungan SMA Swasta di Serpong

Kemen PPA Upayakan Diversi untuk Pelaku Perundungan SMA Swasta di Serpong

Megapolitan
Polisi Siapkan Kantong Parkir Saat Konser Ed Sheeran Besok di JIS

Polisi Siapkan Kantong Parkir Saat Konser Ed Sheeran Besok di JIS

Megapolitan
Cegah Perundungan, Zita Anjani Tekankan Pentingnya 'Positive Education' ala Finlandia

Cegah Perundungan, Zita Anjani Tekankan Pentingnya "Positive Education" ala Finlandia

Megapolitan
Ada Demo di Depan DPR, Polda Metro Siapkan Rencana Pengalihan Arus Lalu Lintas

Ada Demo di Depan DPR, Polda Metro Siapkan Rencana Pengalihan Arus Lalu Lintas

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com