Kompas.com - 16/12/2020, 10:11 WIB
Petugas memindahkan kantong-kantong berisi limbah masker masyarakat dari truk milik Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI Jakarta ke truk milik PT Wastec Internasional di Dipo Sampah Ancol, Jakarta, Rabu (15/7/2020). DLH DKI Jakarta bekerja sama dengan PT Wastec sebagai pihak ketiga untuk memusnahkan sampah masker dari masyarakat yang berpotensi masuk dalam kategori limbah bahan beracun berbahaya (limbah B3) sebagai upaya mencegah penyebaran COVID-19. ANTARA FOTO/ADITYA PRADANA PUTRAPetugas memindahkan kantong-kantong berisi limbah masker masyarakat dari truk milik Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI Jakarta ke truk milik PT Wastec Internasional di Dipo Sampah Ancol, Jakarta, Rabu (15/7/2020). DLH DKI Jakarta bekerja sama dengan PT Wastec sebagai pihak ketiga untuk memusnahkan sampah masker dari masyarakat yang berpotensi masuk dalam kategori limbah bahan beracun berbahaya (limbah B3) sebagai upaya mencegah penyebaran COVID-19.

JAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Lingkungan Hidup (LH) Provinsi DKI Jakarta telah memusnahkan 1.231 kilogram (1,2 ton) limbah masker bekas selama pandemi Covid-19.

Data tersebut terhitung sejak April hingga pertengahan Desember 2020.

Kepala Seksi Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Rosa Ambarsari menuturkan, limbah tersebut dikumpulkan oleh petugas kebersihan dari sampah rumah tangga.

Limbah infeksius yang terkumpul selanjutnya akan dimusnahkan oleh Dinas LH bersama dengan pihak pengolah limbah B3 yang berizin.

"Masker bekas tergolong limbah infeksius, Dinas Lingkungan Hidup bekerja sama dengan pihak pengolah limbah B3 untuk pemusnahannya, dengan cara diinsinerasi," kata Rosa melalui keterangan tertulis, Rabu (16/12/2020).

Baca juga: UPDATE 15 Desember: Bertambah 1.057 Kasus Covid-19 di Jakarta

Rosa berharap masyarakat, khususnya ibu rumah tangga, mulai sadar untuk memilah sampah.

Dia mengingatkan masyarakat mulai memilah sampah medis dari sampah rumah tangga lainnya.

Sampah medis yang telah terkumpul kemudian disemprot disinfektan, lalu dikemas secara khusus. Hal ini dilakukan untuk mengurangi potensi penularan Covid-19.

"Setelah itu, tanggung jawab kami untuk penanganan lebih lanjut,” tutur Rosa.

Kasus Covid-19 di Jakarta meningkat

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan DKI Jakarta Dwi Oktavia mengatakan, ada peningkatan 1.057 kasus baru Covid-19 di Ibu Kota pada Selasa (15/12/2020).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X