Kompas.com - 31/12/2020, 15:33 WIB
Polsek Cipondoh mengungkap kasus peredaran minuman keras ilegal dalam jumpa pers di Mapolsek Cipondoh, Kamis (31/12/2020) siang. KOMPAS.com/MUHAMMAD NAUFALPolsek Cipondoh mengungkap kasus peredaran minuman keras ilegal dalam jumpa pers di Mapolsek Cipondoh, Kamis (31/12/2020) siang.

TANGERANG, KOMPAS.com - Polsek Cipondoh mengamankan 151 botol miras yang didatangkan secara ilegal dari luar negeri dan dijual melalui daring atau luring di Indonesia.

Polsek Cipondoh mengamankan ratusan botol miras ilegal tersebut dari tangan HK dan CI pada Senin (14/12/2020) lalu.

"Sudah kami amankan tersangka dua orang (AK dan CI)," kata Kapolsek Cipondoh AKP Maulana Mukarom saat melakukan jumpa pers di Mapolsek Cipondoh, Kota Tangerang, Kamis (31/12/2020) siang.

Maulana mengungkapkan bahwa kedua pelaku mendapatkan miras ilegal dengan mengimpornya.

Baca juga: Polsek Cipondoh Amankan 151 Botol Miras yang Akan Disebar saat Tahun Baru

Walau demikian, Maulana menyebut polisi masih melakukan penyelidikan lebih lanjut bagaimana pelaku mendapatkan miras itu dan mengungkap dari mana negara asalnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, pelaku diketahui menjual miras ilegalnya melalui daring serta luring.

"Kalau untuk pesanan, ada online (daring). Ada juga langsung, bahasanya COD (cash on delivery). Ini sedang kami dalami lagi," kata Maulana.

Adapun beberapa miras ilegal yang diimpor oleh pelaku adalah Bailey's, Chivas Regal, Jim Beam, Red Label, dan lainnya.

Menurut Maulana, kedua pelaku hendak menjual seluruh miras ilegal tersebut ketika momen malam tahun baru.

Alhasil, niat buruk kedua pelaku terhenti usai dilakukan penangkapan serta pengamanan barang bukti oleh aparat Polsek Cipondoh.

Oleh karena tindakan pelaku, keduanya diancam Pasal 62 ayat 1 jo Pasal 8 ayat 1 huruf a dan i UU RI No 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen subs Pasal 142 jo Pasal 91 ayat 1 UU RI No 8 Tahun 2012 Tentang Pangan dengan ancaman pidana penjara 5 tahun.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Megapolitan
Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Megapolitan
Tak Ada Izin, Tower BTS di Jatibening Disegel

Tak Ada Izin, Tower BTS di Jatibening Disegel

Megapolitan
Pemprov DKI Surati Kemendikbud Minta Penjelasan Data Klaster Sekolah Tatap Muka

Pemprov DKI Surati Kemendikbud Minta Penjelasan Data Klaster Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
Pemkot Bekasi Minta Pemprov DKI Olah Sampah Bantargebang Jadi Energi Terbarukan

Pemkot Bekasi Minta Pemprov DKI Olah Sampah Bantargebang Jadi Energi Terbarukan

Megapolitan
Polisi Siap Mediasi Atta Halilintar dengan Savas Fresh

Polisi Siap Mediasi Atta Halilintar dengan Savas Fresh

Megapolitan
73,4 Persen Warga Lansia di Kota Tangerang Telah Divaksin Covid-19 Dosis Pertama

73,4 Persen Warga Lansia di Kota Tangerang Telah Divaksin Covid-19 Dosis Pertama

Megapolitan
Dinkes Klaim Tak Ada Klaster Covid-19 Sekolah Tatap Muka di Kota Tangerang

Dinkes Klaim Tak Ada Klaster Covid-19 Sekolah Tatap Muka di Kota Tangerang

Megapolitan
Belum Ada Upaya Damai, Kasus Dugaan Pencemaran Nama Baik Atta Halilintar Berlanjut

Belum Ada Upaya Damai, Kasus Dugaan Pencemaran Nama Baik Atta Halilintar Berlanjut

Megapolitan
Soal Penonaktifan 3 Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang, Kemenkumham: Kalapas yang Pertimbangkan

Soal Penonaktifan 3 Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang, Kemenkumham: Kalapas yang Pertimbangkan

Megapolitan
Polisi Cari Unsur Pidana di Balik Kebakaran Cahaya Swalayan

Polisi Cari Unsur Pidana di Balik Kebakaran Cahaya Swalayan

Megapolitan
Tidak Ada Laporan Temuan Klaster Covid-19 dari PTM di Jakarta Pusat

Tidak Ada Laporan Temuan Klaster Covid-19 dari PTM di Jakarta Pusat

Megapolitan
Instruksi Anies, Banjir Jakarta Surut Kurang dari 6 Jam

Instruksi Anies, Banjir Jakarta Surut Kurang dari 6 Jam

Megapolitan
Pengelola TPS Ilegal di Kota Tangerang: Kalau Ditutup, Saya Ikut Pemerintah

Pengelola TPS Ilegal di Kota Tangerang: Kalau Ditutup, Saya Ikut Pemerintah

Megapolitan
Data Vaksinasi Depok Cantumkan 14 Orang Selain Nakes Terima Dosis 3, Ini Penjelasan Dinkes

Data Vaksinasi Depok Cantumkan 14 Orang Selain Nakes Terima Dosis 3, Ini Penjelasan Dinkes

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.