Update Identifikasi Korban Sriwijaya Air SJ 182, 2 Teridentifikasi, Totalnya Jadi 6 Orang

Kompas.com - 14/01/2021, 08:46 WIB
Tim DVI Rumah Sakit Polri Kramat Jati menunjukkan sidik jari korban atas nama Indah Halimah Putri dan Agus Minarni, dua korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak di Rumah Sakit Kramat Jati, Jakarta Timur pada Rabu (13/1/2021). KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOTim DVI Rumah Sakit Polri Kramat Jati menunjukkan sidik jari korban atas nama Indah Halimah Putri dan Agus Minarni, dua korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak di Rumah Sakit Kramat Jati, Jakarta Timur pada Rabu (13/1/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kegiatan identifikasi korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute penerbangan Jakarta-Pontianak di Rumah Sakit (RS) Polri, Kramatjati, Jakarta Timur, terus dilakukan.

Tim Disaster Victim Identification (DVI) Polri mengumpulkan data postmortem dan antemortem.

Selain itu, tim DVI Polri juga mengidentifikasi DNA dari bagian tubuh korban dan keluarganya.

Baca juga: Total 141 Kantong Jenazah Korban Sriwijaya Air Dievakuasi pada Pencarian Hari ke-5

Berikut rangkuman terkait perkembangan identifikasi korban Sriwijaya Air SJ 182 oleh tim DVI Polri pada Rabu (13/1/2021).

Sampel DNA dan kantong jenazah

Tim DVI Polri telah menerima 136 kantong jenazah korban.

Selain itu, tim DVI juga telah menerima sampel DNA dari keluarga korban serta kantong properti.

“Tim telah menerima sampel DNA sebanyak 112. Kemudian juga tim telah menerima 136 kantong jenazah, dan juga telah menerima 35 kantong properti,” ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas (Karopenmas Divhumas) Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono.

Identifikasi sampel DNA butuh waktu

Kepala Laboratorium DNA Pusat Kedokteran Kesehatan (Pusdokkes) Polri, Kombes dr Ratna mengatakan, hingga saat ini, sampel DNA tersebut belum teridentifikasi lantaran tim forensik membutuhkan data antemortem dan postmortem.

“Data antemortem-nya sendiri untuk teridentifikasi kami harus ada data primer dan sekunder. Data primer salah satunya adalah sidik jari DNA, rekam gigi, atau medical dental record,” ujar Ratna saat jumpa pers di RS Polri, Rabu.

Baca juga: Polri: 9 Keluarga Korban Sriwijaya Air Belum Berikan Sampel DNA

Menurut dia, identifikasi menggunakan DNA melalui suatu proses panjang.

Ratna memberikan contoh, identifikasi DNA tidak seperti pengecekan kadar kolesterol lewat sampel darah.

Belum ada penyerahan jenazah

Mengapa jenazah korban yang telah teridentifikasi belum diserahkan kepada pihak keluarga?

“Ingin kami jelaskan, pada prinsipnya tim untuk siap menyerahkan itu semua, tetapi posisi lain ada keinginan dari keluarga ini, tentunya tim menghormati dan menghargai itu,” kata Rusdi.

Menurut Rusdi, pihak keluarga korban menginginkan bagian-bagian jenazah korban dikumpulkan dan disimpan terlebih dahulu selama proses identifikasi.

Baca juga: Sosok Okky Bisma, Korban Sriwijaya Air SJ 182 Itu di Mata Ayahnya

Sebab, bagian tubuh korban teridentifikasi yang ditemukan kemungkinan bisa bertambah.

“Sehingga keluarga menginginkan yang sudah ditemukan, disimpan dulu mungkin apabila ada penambahan, menjadi bagian yang ditambahkan, sehingga tim menghormati dan menghargai daripada keinginan keluarga,” tambah Rusdi.

Jenazah Okky Bisma diambil dan dimakamkan hari ini

Jenazah korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182 yang telah teridentifikasi atas nama Okky Bisma akan diambil pihak keluarga pada Kamis (14/1/2021) pukul 10.00 WIB.

Ayah kandung Okky Bisma, Supeno Hendi Kuswanto, mengatakan, jenazah Okky diambil setelah mengonfirmasi kepada pihak tim DVI Polri.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Operasi Pencarian Korban Sriwijaya Air SJ 182 Diperpanjang Lagi karena Alasan Kemanusiaan

Operasi Pencarian Korban Sriwijaya Air SJ 182 Diperpanjang Lagi karena Alasan Kemanusiaan

Megapolitan
Kurir Narkoba Ditangkap, 46 Kilogram Sabu-sabu Disita

Kurir Narkoba Ditangkap, 46 Kilogram Sabu-sabu Disita

Megapolitan
Operasi SAR Sriwijaya Air SJ 182 Kembali Diperpanjang 3 Hari

Operasi SAR Sriwijaya Air SJ 182 Kembali Diperpanjang 3 Hari

Megapolitan
Pemuda Mabuk di Depok Ancam Warga dengan Magasin dan Pisau

Pemuda Mabuk di Depok Ancam Warga dengan Magasin dan Pisau

Megapolitan
Polisi Akan Panggil Pembeli Surat Hasil Tes Covid-19 Palsu

Polisi Akan Panggil Pembeli Surat Hasil Tes Covid-19 Palsu

Megapolitan
Curhat Tetangga Isa Bajaj yang Juga Jadi Korban Pelecehan Seksual di Duren Sawit: Payudara Saya Dibegal

Curhat Tetangga Isa Bajaj yang Juga Jadi Korban Pelecehan Seksual di Duren Sawit: Payudara Saya Dibegal

Megapolitan
Angka Kematian Tinggi, Petugas TPU Jombang Makamkan 6-7 Jenazah Pasien Covid-19 Per Hari

Angka Kematian Tinggi, Petugas TPU Jombang Makamkan 6-7 Jenazah Pasien Covid-19 Per Hari

Megapolitan
Ini yang Harus Dilakukan jika Bergejala Covid-19 Saat Faskes di Jakarta Hampir Penuh

Ini yang Harus Dilakukan jika Bergejala Covid-19 Saat Faskes di Jakarta Hampir Penuh

Megapolitan
Labkesda Bakal Periksa Spesimen Tiap Hari, Depok Terus Genjot Tes PCR Covid-19

Labkesda Bakal Periksa Spesimen Tiap Hari, Depok Terus Genjot Tes PCR Covid-19

Megapolitan
Cuaca Buruk, Temuan Hasil Operasi SAR Sriwijaya Air Hari Ini Hanya Sedikit

Cuaca Buruk, Temuan Hasil Operasi SAR Sriwijaya Air Hari Ini Hanya Sedikit

Megapolitan
Ada Pegawai Positif Covid-19, Kantor Kelurahan Cipinang Melayu Ditutup Sementara

Ada Pegawai Positif Covid-19, Kantor Kelurahan Cipinang Melayu Ditutup Sementara

Megapolitan
Klaster Keluarga Dominasi Kasus Covid-19 di Depok

Klaster Keluarga Dominasi Kasus Covid-19 di Depok

Megapolitan
Terowongan Istiqlal-Katedral Mulai Dibangun 20 Januari Ini

Terowongan Istiqlal-Katedral Mulai Dibangun 20 Januari Ini

Megapolitan
Perjalanan Terpilihnya Marullah Matali sebagai Sekda DKI Jakarta, Berawal dari Lelang Jabatan oleh Anies

Perjalanan Terpilihnya Marullah Matali sebagai Sekda DKI Jakarta, Berawal dari Lelang Jabatan oleh Anies

Megapolitan
Raffi Ahmad Pesta Usai Disuntik Vaksin, Polisi: Tak Ada Unsur Pelanggaran

Raffi Ahmad Pesta Usai Disuntik Vaksin, Polisi: Tak Ada Unsur Pelanggaran

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X