Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Stephanie, Penyintas Covid-19 dari Klaster Keluarga yang Sempat Alami False Negative Hasil Swab

Kompas.com - 29/01/2021, 18:20 WIB
Theresia Ruth Simanjuntak

Penulis

BEKASI, KOMPAS.com - Hasil negatif dari tes swab yang masyarakat lakukan bukan jaminan bahwa orang tersebut tidak terpapar Covid-19.

Hal itu menjadi pengalaman dari keluarga Stephanie Rebecca, warga Bekasi, Jawa Barat, yang baru saja pulih dari Covid-19.

Stephanie terpapar Covid-19 dari klaster keluarga. Dia tertular dari asisten rumah tangga (ART) yang pergi mudik di akhir tahun 2020.

Baca juga: Cerita Arif Yahya Pasien Klaster Liburan: Saya Dulu Tidak Percaya Covid-19 Ada

Sang ART, kata Stephanie, dinyatakan positif Covid-19 setelah menjalani swab antigen.

"Saya dan keluarga tes swab PCR pada 11 Januari atau empat hari setelah ART di rumah dinyatakan positif. Kami sekeluarga sengaja baru melakukan tes empat hari kemudian karena, menurut literasi yang kami baca, memang sebaiknya diberi jeda waktu untuk PCR swab karena virus juga perlu waktu untuk inkubasi," kata Stephanie kepada Kompas.com, Jumat (29/1/2021).

Stephanie kemudian dinyatakan positif dua hari setelah menjalani tes swab. Tak hanya dirinya, anak ketiganya yang masih berusia 2,5 tahun juga terpapar virus SARS-COV-2 di waktu yang sama.

"Saya dan anak saya yang paling kecil dinyatakan positif Covid-19 pada 13 Januari. Dua anak tertua saya negatif," lanjut ibu dari tiga anak tersebut.

Diakui Stephanie, sementara anaknya tidak mengalami gejala, dirinya menderita sejumlah gejala sehingga kondisinya menurun dan harus diopname di rumah sakit.

"Awalnya kami putuskan isolasi mandiri di rumah. Tapi, tanggal 13 Januari malam, badan saya semakin drop. Muntah-muntah juga. Saturasi oksigen semakin turun. Akhirnya, malam itu juga dibawa ke RS Hermina, Bekasi, masuk ke IGD (Instalasi Gawat Darurat) dan diputuskan harus dirawat," ceritanya.

Suami alami hasil false negative

Tak cukup Stephanie dan anaknya, sang suami kemudian juga dinyatakan positif Covid-19.

Akan tetapi, menurut Stephanie, suaminya sempat dinyatakan negatif Covid-19.

"Setelah ART saya dinyatakan positif pada 7 Januari, suami saya yang otomatis menyandang gelar 'kontak erat' kemudian tes swab pada 8 Januari sesuai protap dari kantornya. Sebenarnya kan belum 24 jam. Hasilnya keluar tiga hari kemudian yang adalah negatif," papar Stephanie.

"Senang dong kita semua. Setidaknya ada satu orang aman nih di rumah. Tapi, saya kemudian curiga karena dia ngeluh ada pusing walau tidak demam. Saya minta suami tes antigen tanggal 13 Januari sore. Hasilnya? Negatif lagi," katanya.

Baca juga: Kegundahan Amelia, Dokter yang Terpaksa Memilih Pasien karena Ruang ICU Khusus Covid-19 Penuh

Ketika Stephanie telah diopname, ia mengetahui sang suami mulai demam dan flu pada 14 Januari.

"Saya kemudian minta suami untuk tes PCR lagi pada 15 Januari. Ternyata, hasilnya positif," ucapnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Gibran Janji Dorong Pemerataan Pembangunan di Seluruh Indonesia

Gibran Janji Dorong Pemerataan Pembangunan di Seluruh Indonesia

Megapolitan
Kondisi Rumah Galihloss Mendadak Sepi Setelah Dugaan Penistaan Agama Mencuat, Tetangga: Mereka Sudah Pergi

Kondisi Rumah Galihloss Mendadak Sepi Setelah Dugaan Penistaan Agama Mencuat, Tetangga: Mereka Sudah Pergi

Megapolitan
Polisi Temukan 'Tisu Magic' hingga Lintah Papua di Kamar Kos Perempuan yang Tewas di Pulau Pari

Polisi Temukan "Tisu Magic" hingga Lintah Papua di Kamar Kos Perempuan yang Tewas di Pulau Pari

Megapolitan
Video Pencurian Mesin 'Cup Sealer' di Depok Viral di Media Sosial

Video Pencurian Mesin "Cup Sealer" di Depok Viral di Media Sosial

Megapolitan
Posko Aduan Penonaktifan NIK di Petamburan Beri Sosialisasi Warga

Posko Aduan Penonaktifan NIK di Petamburan Beri Sosialisasi Warga

Megapolitan
Ketua RW Syok Galihloss Ditangkap Polisi Terkait Kasus Penistaan Agama

Ketua RW Syok Galihloss Ditangkap Polisi Terkait Kasus Penistaan Agama

Megapolitan
Selain Sepi Pembeli, Alasan Pedagang di Pasar Induk Kramatjati Buang Pepaya karena Pasokan Berlimpah

Selain Sepi Pembeli, Alasan Pedagang di Pasar Induk Kramatjati Buang Pepaya karena Pasokan Berlimpah

Megapolitan
SDA DKI Bangun 5 Polder Baru dan Revitalisasi 2 Pompa 'Stasioner' untuk Tanggulangi Banjir

SDA DKI Bangun 5 Polder Baru dan Revitalisasi 2 Pompa "Stasioner" untuk Tanggulangi Banjir

Megapolitan
Gibran Kunjungi Rusun Muara Baru, Warga: Semoga Bisa Teruskan Kinerja Jokowi

Gibran Kunjungi Rusun Muara Baru, Warga: Semoga Bisa Teruskan Kinerja Jokowi

Megapolitan
Kunjungi Rusun Muara Baru, Gibran: Banyak Permasalahan di Sini

Kunjungi Rusun Muara Baru, Gibran: Banyak Permasalahan di Sini

Megapolitan
Sebelum Ditemukan Tewas Dibunuh Tantenya, Bocah 7 Tahun di Tangerang Sempat Hilang

Sebelum Ditemukan Tewas Dibunuh Tantenya, Bocah 7 Tahun di Tangerang Sempat Hilang

Megapolitan
ODGJ Diamankan Usai Mengamuk dan Hampir Tusuk Kakaknya di Cengkareng

ODGJ Diamankan Usai Mengamuk dan Hampir Tusuk Kakaknya di Cengkareng

Megapolitan
Pendaftaran PPK Pilkada Depok 2024 Dibuka, Berikut Syarat dan Ketentuannya

Pendaftaran PPK Pilkada Depok 2024 Dibuka, Berikut Syarat dan Ketentuannya

Megapolitan
Gibran Sambangi Rusun Muara Baru Usai Jadi Wapres Terpilih, Warga: Ganteng Banget!

Gibran Sambangi Rusun Muara Baru Usai Jadi Wapres Terpilih, Warga: Ganteng Banget!

Megapolitan
Sespri Iriana Jokowi hingga Farhat Abbas Daftar Penjaringan Cawalkot Bogor dari Partai Gerindra

Sespri Iriana Jokowi hingga Farhat Abbas Daftar Penjaringan Cawalkot Bogor dari Partai Gerindra

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com