Kompas.com - 05/02/2021, 21:04 WIB
|

TANGERANG, KOMPAS.com - Sebanyak 160 Pekerja Migran Indonesia berstatus ilegal tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Kota Tangerang, Banten, Jumat (5/2/2021) sekitar pukul 17.30 WIB.

Kepala UPT Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Kota Serang, Lismia Elita mengatakan, seluruh pekerja tersebut datang dari Taiwan menggunakan Batik Air.

"Mereka ini yang over stay atau yang ilegal. Hari ini, mereka dipulangkan oleh imigrasi Taiwan," ujar Lismia kepada wartawan, Jumat malam.

Baca juga: Kepolisian Tak Temukan Unsur Pidana Kasus Hasil Swab Antigen Negatif Sebelum Tes di Bandara

Ada pun 160 pekerja tersebut, sebut Lismia, dijemput di tempat mereka bekerja di Taiwan. Kemudian, mereka dikumpulkan dan dipulangkan ke Indonesia oleh Imigrasi Taiwan.

Rinciannya, 84 laki-laki dan 76 perempuan.

"Rata-rata, PMI perempuan bekerja di (bagian) rumah tangga. Kalau yang laki-laki, bekerja di perusahaan," ungkap Lismia.

Lismia berujar, alasan mereka melebihi batas waktu tinggal karena mereka terlanjur betah bekerja di sana.

Seharusnya, mereka kembali ke Indonesia usai tiga tahun masa kontrak kerja mereka berakhir.

"Ada yang di sana tiga sampai lima tahun. Jadi imigrasi Taiwan menjemput mereka," tutur dia.

Seluruh pekerja migran itu selanjutnya menjalani karantina selama lima hari di beberapa hotel yang telah disediakan.

Karantina untuk memastikan tidak adanya orang yang terinfeksi Covid-19.

Usai menjalani karantina, mereka dibiayai oleh BP2MI untuk kembali ke kota/kabupaten masing-masing.

"Ada yang (pulang) ke Jawa Timur, Jawa Tengah, dan NTB," ucap Lismia.

"Nanti ada periode kedua. Tapi belum tau tanggal berapa," katanya.

Lismia menekankan bahwa tidak ada sanksi yang diterima oleh seluruh pekerja yang over stay tersebut.

"Tidak ada sanksi. Cuma dipulangkan saja mereka yang over stay," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Pemprov Rangkul Disabilitas, Salurkan Bansos dan Serap Tenaga Kerja Difabel

Cara Pemprov Rangkul Disabilitas, Salurkan Bansos dan Serap Tenaga Kerja Difabel

Megapolitan
Heru Budi Imbau BUMD DKI dan Perusahaan Swasta Rekrut Pekerja Penyandang Disabilitas

Heru Budi Imbau BUMD DKI dan Perusahaan Swasta Rekrut Pekerja Penyandang Disabilitas

Megapolitan
Update Gempa Cianjur: Korban Meninggal 334 Jiwa, 8 Orang Masih Hilang

Update Gempa Cianjur: Korban Meninggal 334 Jiwa, 8 Orang Masih Hilang

Megapolitan
Gempa Magnitudo 6,4 di Garut Terasa hingga Jabodetabek

Gempa Magnitudo 6,4 di Garut Terasa hingga Jabodetabek

Megapolitan
Sepak Terjang Marullah Matali di Pemprov DKI hingga Diangkat Jadi Deputi Gubernur oleh Heru Budi..

Sepak Terjang Marullah Matali di Pemprov DKI hingga Diangkat Jadi Deputi Gubernur oleh Heru Budi..

Megapolitan
1.000 Personel Polisi Amankan Ibadah Natal Gereja Tiberias di GBK Hari Ini

1.000 Personel Polisi Amankan Ibadah Natal Gereja Tiberias di GBK Hari Ini

Megapolitan
Saat Imam Masjid Dipukuli Jemaah di Bekasi, Pelaku Sudah Lansia...

Saat Imam Masjid Dipukuli Jemaah di Bekasi, Pelaku Sudah Lansia...

Megapolitan
Polisi Periksa Aparat yang Saksikan Pelemparan Batu ke  AKBP Saufi Saat Demo Tolak Otonomi Baru Papua

Polisi Periksa Aparat yang Saksikan Pelemparan Batu ke AKBP Saufi Saat Demo Tolak Otonomi Baru Papua

Megapolitan
Digerebek Polisi, Bandar dan Pengguna Narkoba di Kampung Bahari Kerap Kabur Lewat Genting Atap

Digerebek Polisi, Bandar dan Pengguna Narkoba di Kampung Bahari Kerap Kabur Lewat Genting Atap

Megapolitan
Polisi Buru Pelempar Batu ke Kabag Ops Polres Jakpus Saat Kawal Demo Tolak Otonomi Papua

Polisi Buru Pelempar Batu ke Kabag Ops Polres Jakpus Saat Kawal Demo Tolak Otonomi Papua

Megapolitan
Mayat Bayi Perempuan Terbungkus Kain Sarung Ditemukan Mengapung di Kali Krukut

Mayat Bayi Perempuan Terbungkus Kain Sarung Ditemukan Mengapung di Kali Krukut

Megapolitan
Senin, LPSK Putuskan Pengajuan 'Justice Collaborator' AKBP Dody Cs dalam Kasus Narkoba

Senin, LPSK Putuskan Pengajuan "Justice Collaborator" AKBP Dody Cs dalam Kasus Narkoba

Megapolitan
Heru Budi Sebut Pemprov DKI Bakal Punya Sekda Definitif Akhir Januari 2023

Heru Budi Sebut Pemprov DKI Bakal Punya Sekda Definitif Akhir Januari 2023

Megapolitan
Pemprov DKI Buka Lelang Jabatan Sekda DKI untuk Gantikan Marullah Matali

Pemprov DKI Buka Lelang Jabatan Sekda DKI untuk Gantikan Marullah Matali

Megapolitan
Rasa Bangga Orangtua Lihat Karya Anak Disabilitas Terpampang di Badan Bus Transjakarta...

Rasa Bangga Orangtua Lihat Karya Anak Disabilitas Terpampang di Badan Bus Transjakarta...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.