5 Bulan Berlalu, Keluarga Korban Pembunuhan di Pondok Aren Minta Pelaku Segera Ditangkap

Kompas.com - 09/02/2021, 20:45 WIB
Ilustrasi Pembunuhan KOMPAS.COM/HANDOUTIlustrasi Pembunuhan

JAKARTA, KOMPAS.com - Belum terungkap kasus dugaan pembunuhan yang dialami HY (31) di kawasan Kampung Kebantenan, Pondok Aren, Tangerang Selatan, menjadi penantian panjang bagi keluarganya.

Sudah hampir enam bulan berlalu atau sejak 25 Agustus 2020, terduga pelaku belum juga ditangkap.

Harapan pun terus membayangi orangtua dari korban dari hari ke hari agara polisi segera menangkap pelaku. 

"Sebagai orangtua (menyampaikan) itu pelaku secepatnya saja harus ditangkap. Kemudian diberikan hukuman yang setimpal. Hukuman mati," ujar Paman Korban, Ano saat dihubungi, Selasa (9/2/2021).

Baca juga: Polisi Diminta Segera Ungkap Pembunuhan Wanita Terbungkus Kain di Pondok Aren

Ano menceritakan, keluarga korban termasuk dirinya masih tak menyangka peristiwa pembunuhan dialami oleh putrinya.

Pasalnya, seorang pria yang terkahir bersama korban sebelum ditemukan tewas itu merupakan kekasih dari korban dan juga tak lain dari rekan kerja Ano.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau masalah itu (miliki hunungan dengan korban) tidak tahu juga saya. Tapi yang pelaku itu teman kerja saya juga. Saya juga tidak menyangka," kata Ano.

Namun Ano tak banyak mengetahui tentang pria yang menghilang setelah korban ditemukan tewas itu.

Baca juga: Pembunuh Berdarah Dingin Setiabudi 13 dan Teka-teki Jejak yang 40 Tahun Tak Terungkap

Hanya saja selama berkarja bersama, Ano mengetahui kalau pria tersebut asal Pemalang, Jawa Tengah.

"Asli Pemalang. Sudah disampaikan ke polisi. Itu juga pas kejadian itu katanya lansung melacak ke sana, cuma belum tertangkap katanya lari ke hutan dengar informasinya," katanya.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sulit Dapat Vaksin Dosis Kedua? Bisa Daftar lewat JAKI

Sulit Dapat Vaksin Dosis Kedua? Bisa Daftar lewat JAKI

Megapolitan
Diduga Hendak Ikut Aksi 'Jokowi End Game', Sejumlah Warga Diamankan Polisi

Diduga Hendak Ikut Aksi "Jokowi End Game", Sejumlah Warga Diamankan Polisi

Megapolitan
Dua Peristiwa Pesawat Terbang Rendah dan Sebabkan Suara Bising di Langit Tangerang

Dua Peristiwa Pesawat Terbang Rendah dan Sebabkan Suara Bising di Langit Tangerang

Megapolitan
77 Perusahaan di Jakarta Ditutup karena Langgar Aturan PPKM Darurat

77 Perusahaan di Jakarta Ditutup karena Langgar Aturan PPKM Darurat

Megapolitan
Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19, Bima Arya: Dinkes Mau Beli Barangnya Enggak Ada

Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19, Bima Arya: Dinkes Mau Beli Barangnya Enggak Ada

Megapolitan
Vaksinasi Massal Covid-19 di JCC 24-26 Juli, Simak Cara Daftarnya

Vaksinasi Massal Covid-19 di JCC 24-26 Juli, Simak Cara Daftarnya

Megapolitan
Ada Seruan Aksi 'Jokowi End Game', Tak Ada Penyekatan Tambahan di Jakarta

Ada Seruan Aksi "Jokowi End Game", Tak Ada Penyekatan Tambahan di Jakarta

Megapolitan
Pemalakan Sopir Truk Kembali Muncul, Sebulan Setelah Instruksi Jokowi Berantas Pungli

Pemalakan Sopir Truk Kembali Muncul, Sebulan Setelah Instruksi Jokowi Berantas Pungli

Megapolitan
Saat Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19 di Kota Bogor...

Saat Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19 di Kota Bogor...

Megapolitan
Sulit Dapat Akses, WNA Pertanyakan Kesetaraan Memperoleh Vaksin di Jakarta

Sulit Dapat Akses, WNA Pertanyakan Kesetaraan Memperoleh Vaksin di Jakarta

Megapolitan
Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk Anak 12-17 Tahun di Depok Periode Juli

Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk Anak 12-17 Tahun di Depok Periode Juli

Megapolitan
Warga Kesulitan Cari Oksigen, Yayasan RHC Suplai 100 Tabung Gratis

Warga Kesulitan Cari Oksigen, Yayasan RHC Suplai 100 Tabung Gratis

Megapolitan
Heboh soal Pesawat Terbang Rendah Bolak-balik di Langit Tangerang, Ini Penjelasan Airnav

Heboh soal Pesawat Terbang Rendah Bolak-balik di Langit Tangerang, Ini Penjelasan Airnav

Megapolitan
Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X