25 Hari Isolasi karena Positif Covid-19, Wakil Wali Kota Depok Pulang ke Rumah

Kompas.com - 17/02/2021, 11:18 WIB
Wakil Wali Kota Depok Pradi Supriatna (tengah) disuntik vaksin CoronaVac dalam peluncuran vaksinasi Covid-19 tahap 1 di RS Universitas Indonesia, Kamis (14/1/2021). Dia menjadi representasi kepala daerah dalam vaksinasi ini karena Wali Kota Depok Mohammad Idris (kiri) pernah positif Covid-19 sehingga tak dapat disuntik vaksin. Dok. Pemerintah Kota DepokWakil Wali Kota Depok Pradi Supriatna (tengah) disuntik vaksin CoronaVac dalam peluncuran vaksinasi Covid-19 tahap 1 di RS Universitas Indonesia, Kamis (14/1/2021). Dia menjadi representasi kepala daerah dalam vaksinasi ini karena Wali Kota Depok Mohammad Idris (kiri) pernah positif Covid-19 sehingga tak dapat disuntik vaksin.


DEPOK, KOMPAS.com - Wakil Wali Kota Depok Pradi Supriatna telah kembali ke rumah setelah 25 hari menjalani isolasi akibat positif Covid-19 bergejala.

Mulanya ia isolasi mandiri sekitar 5 hari di rumah sebelum akhirnya dirawat di RSUD Kota Depok selama 13 hari. Ia sempat menderita batuk dan demam.

"Lalu isolasi mandiri 7 hari. Sudah 1 minggu isolasi mandiri di rumah adik di Cipayung. Tadi malam kembali ke rumah di Kukusan," kata Pradi melalui keterangan tertulis kepada wartawan, Rabu (17/2/2021).

"Rasa rindu luar biasa dengan keluarga," tambahnya.

Baca juga: Positif Covid-19, Wakil Wali Kota Depok Mengaku Sempat Menunggu Kamar Kosong di RSUD Saat Dirawat

Pradi mengaku, sejak sepekan lalu ia telah dinyatakan sehat oleh rumah sakit dan sejak itu diizinkan bisa mulai isolasi mandiri.

"Karena saat itu saturasinya sangat baik, di angka 96-97," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kemudian imunnya di angka 38, minimal 31. Sementara ketika baru masuk perawatan angka imunnya 31, rendah sekali," Pradi menjelaskan.

Pradi yang masa jabatannya sebagai wakil wali kota berakhir pada hari ini menyampaikan apresiasi kepada tenaga medis yang merawatnya di rumah sakit.

Baca juga: Wakil Wali Kota Depok Cerita Kronologi Dirinya Positif Covid-19

"Saya bersyukur dan terima kasih banget sama team Covid-19 dan tenaga kesehatan di RSUD, terutama ibu direktur, para dokter dan perawatnya," kata dia.

" Saat saya dirawat yang bareng di lantai 7 ada 45 orang , di lantai 8 juga ada 45 orang, belum lagi di ruang lain saya dapat info ada 20 dan 30 orang di ruangan yan berbeda. Di ICU juga ada. Jadi betapa sibuknya para petugas kesehatan di sana. Mereka harus memikirkan kesehatan mereka juga, memakai APD setiap hari," lanjut Pradi.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Kirim Surat soal BST Telat Cair, Risma Sindir Perbaikan Data di Jakarta

Anies Kirim Surat soal BST Telat Cair, Risma Sindir Perbaikan Data di Jakarta

Megapolitan
Tak Ada Perubahan, Ini Aturan Lengkap Perpanjangan PPKM Level 4 di Jakarta

Tak Ada Perubahan, Ini Aturan Lengkap Perpanjangan PPKM Level 4 di Jakarta

Megapolitan
Desakan agar Kejaksaan Segera Ungkap Dugaan Korupsi di Dinas Damkar Depok Menguat

Desakan agar Kejaksaan Segera Ungkap Dugaan Korupsi di Dinas Damkar Depok Menguat

Megapolitan
UPDATE: Kasus Baru Covid-19 di Depok Kembali Tembus 1.000

UPDATE: Kasus Baru Covid-19 di Depok Kembali Tembus 1.000

Megapolitan
UPDATE: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Tambah 248, Pasien Aktif Ada 4.493 Orang

UPDATE: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Tambah 248, Pasien Aktif Ada 4.493 Orang

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pengendara Sedan Halangi Ambulans di Pamulang | PPKM Diperpanjang, Jakarta Masih Berstatus Level 4

[POPULER JABODETABEK] Pengendara Sedan Halangi Ambulans di Pamulang | PPKM Diperpanjang, Jakarta Masih Berstatus Level 4

Megapolitan
BMKG: Sebagian Jakarta, Bogor, Depok, Bekasi, dan Tangerang Hujan Hari Ini

BMKG: Sebagian Jakarta, Bogor, Depok, Bekasi, dan Tangerang Hujan Hari Ini

Megapolitan
PAUD di Cipayung Gelar Belajar Tatap Muka Saat PPKM karena Desakan Orangtua Murid

PAUD di Cipayung Gelar Belajar Tatap Muka Saat PPKM karena Desakan Orangtua Murid

Megapolitan
Vaksinasi Anak di Bekasi Dimulai, Peserta Wajib Bawa Formulir Persetujuan Orang Tua

Vaksinasi Anak di Bekasi Dimulai, Peserta Wajib Bawa Formulir Persetujuan Orang Tua

Megapolitan
PPN Sewa Toko Dihapus, Hippindo Minta PPh Final Sewa Juga Dibebaskan

PPN Sewa Toko Dihapus, Hippindo Minta PPh Final Sewa Juga Dibebaskan

Megapolitan
Guru Dikerahkan Jadi Tenaga Administrasi dalam Vaksinasi Siswa di Jakarta Barat

Guru Dikerahkan Jadi Tenaga Administrasi dalam Vaksinasi Siswa di Jakarta Barat

Megapolitan
Anies Kirim Surat soal BST Telat Cair karena Data Dobel Kemensos, Ini Respons Risma

Anies Kirim Surat soal BST Telat Cair karena Data Dobel Kemensos, Ini Respons Risma

Megapolitan
Terima 47 Aduan soal Pungli, Wali Kota Tangerang: Yang Potong Bansos Kami Tindak

Terima 47 Aduan soal Pungli, Wali Kota Tangerang: Yang Potong Bansos Kami Tindak

Megapolitan
Pemprov DKI Tegaskan Mal Masih Tutup Selama PPKM Level 4 Kecuali untuk Layanan Online

Pemprov DKI Tegaskan Mal Masih Tutup Selama PPKM Level 4 Kecuali untuk Layanan Online

Megapolitan
Volume Kendaraan di 3 Gerbang Tol Arah Jakarta Turun Saat PPKM Level 4

Volume Kendaraan di 3 Gerbang Tol Arah Jakarta Turun Saat PPKM Level 4

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X