Kompas.com - 18/02/2021, 22:51 WIB
Seorang anak korban banjir mencari ikan di perumahan RW 08 Periuk Indah Kota Tangerang, Kamis (6/2/2020)(KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONO) KOMPAS.com/MUHAMMAD NAUFALSeorang anak korban banjir mencari ikan di perumahan RW 08 Periuk Indah Kota Tangerang, Kamis (6/2/2020)(KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONO)

TANGERANG, KOMPAS.com - Kasubag TU UPT Periuk Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Tangerang, Kamaludin Azizi, mengklaim kolam olakan di Jembatan Alamanda di Kecamatan Periuk, Kota Tangerang, Banten telah bekerja dengan baik untuk mengatasi banjir.

Namun, sekitar 20 rumah warga di sekitar jembatan tersebut tetap terendam banjir, Kamis (18/2/2021).

"Pompa air (di kolam olakan) bekerja dengan baik. Kapasitasnya juga besar," ujar Kamaludin Azizi, Kamis sore.

Dia menyatakan telah menyalakan pompa air untuk menyedot banjir setinggi 40-50 sentimeter di tiga rukun warga (RW) di sekitar Jembatan Alamanda itu.

Baca juga: Meski Diguyur Hujan Selama 5,5 Jam, Jembatan Alamanda Tak Lagi Banjir

"Pompanya sudah kami nyalakan. Kami khawatir airnya semakin meningkat," ujarnya.

Ia mengatakan, 20 rumah yang dilanda banjir ada di RW 21, 22, dan 25.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut dia, banjir terjadi karena curah hujan yang tinggi dan luapan air di Kali Leduk, yang berada di bawah Jembatan Alamanda.

Kamaludin menambahkan, pihaknya telah mengerahkan perahu dan truk bila dibutuhkan untuk mengevakuasi korban.

"Hingga saat ini, belum ada satu pun warga yang kami evakuasi. Semuanya masih berada di rumahnya masing-masing," ujar dia.

Pemerintah Kota Tangerang telah membangun tiga kolam olakan di Jembatan Alamanda pada pertengahan Desember lalu.

Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah mengatakan, tujuan pembangunan kolam olakan itu untuk mengurangi banjir dari luapan Kali Leduk di Jembatan Alamanda.

Ia mengungkapkan, kedalaman tiap kolam beragam, mulai dari satu setengah hingga tiga meter. Di tiap kolam olakan tersebut dilengkapi dengan pompa submersible dengan kapasitas 67 hingga 300 liter per detik.

"Air akan otomatis mengalir ke kolam tersebut bila ada genangan. Dan secara otomatis aliran air akan dipompa ke tandon terdekat," urai Arief.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak Tidak Merembet ke Permukiman Warga

Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak Tidak Merembet ke Permukiman Warga

Megapolitan
Pemkot Tangerang: 7.625 Pemohon Insentif Start Up Rp 760.000 Lolos Verifikasi

Pemkot Tangerang: 7.625 Pemohon Insentif Start Up Rp 760.000 Lolos Verifikasi

Megapolitan
Pemkab Bekasi Terkendala Anggaran Keruk Sampah di Kali Cikarang

Pemkab Bekasi Terkendala Anggaran Keruk Sampah di Kali Cikarang

Megapolitan
Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak KKO, Damkar Kesulitan Sumber Air

Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak KKO, Damkar Kesulitan Sumber Air

Megapolitan
Kebakaran Pasar Swalayan di Cilandak KKO, Damkar Kerahkan 25 Mobil

Kebakaran Pasar Swalayan di Cilandak KKO, Damkar Kerahkan 25 Mobil

Megapolitan
Depok Dilanda Angin Puting Beliung, 622 Gardu PLN Gangguan, Listrik Padam Sejak Sore

Depok Dilanda Angin Puting Beliung, 622 Gardu PLN Gangguan, Listrik Padam Sejak Sore

Megapolitan
Perawatan Jaringan, Pelayanan Adminduk Kabupaten Bekasi Offline Sepekan Kedepan

Perawatan Jaringan, Pelayanan Adminduk Kabupaten Bekasi Offline Sepekan Kedepan

Megapolitan
Sudah Dua Jam, Pasar Swalayan di Cilandak KKO Masih Terbakar

Sudah Dua Jam, Pasar Swalayan di Cilandak KKO Masih Terbakar

Megapolitan
Selain Pasar Swalayan, Toko Parfum hingga Toko Handphone di Cilandak KKO Terbakar

Selain Pasar Swalayan, Toko Parfum hingga Toko Handphone di Cilandak KKO Terbakar

Megapolitan
Sejumlah Titik di Bintaro Gelap dan Rawan Pembegalan, Polisi Minta Penerangan Jalan Ditambah

Sejumlah Titik di Bintaro Gelap dan Rawan Pembegalan, Polisi Minta Penerangan Jalan Ditambah

Megapolitan
Pohon Tumbang di Stasiun Depok, Perjalanan KRL Terganggu

Pohon Tumbang di Stasiun Depok, Perjalanan KRL Terganggu

Megapolitan
UPDATE 21 September: Bertambah 20 Kasus Covid-19 di Tangsel

UPDATE 21 September: Bertambah 20 Kasus Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Pasar Swalayan Terbakar, Arus Lalu Lintas Jalan Cilandak KKO Lumpuh Total

Pasar Swalayan Terbakar, Arus Lalu Lintas Jalan Cilandak KKO Lumpuh Total

Megapolitan
Jambret Pesepeda di Taman Sari Sudah Enam Kali Beraksi

Jambret Pesepeda di Taman Sari Sudah Enam Kali Beraksi

Megapolitan
Terlibat Tawuran Antargeng, Tiga Remaja di Bekasi Diamankan Polisi

Terlibat Tawuran Antargeng, Tiga Remaja di Bekasi Diamankan Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.