Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 22/02/2021, 11:29 WIB
Singgih Wiryono,
Sabrina Asril

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah Yayasan Masjid Istiqlal terbentuk di tahun 1954, bukan berarti perjalanan pembangunan Masjid Istiqlal berjalan tanpa dinamika.

Salah satu dinamika yang muncul saat hendak membangun Masjid Istiqlal adalah letak pembangunan masjid dengan daya tampung 200.000 jemaah di tengah pusat kota Jakarta.

Saat itu Wakil Presiden Republik Indonesia Mohammad Hatta sempat mengusulkan agar Masjid Istiqlal dibangun di sekitar Jalan MH Thamrin. Tepatnya, di tempat Hotel Indonesia Kempinsky berdiri saat ini.

"Alasannya di tengah-tengah masyarakat Islam," tulis Soichim Salam dalam bukunya "Masjid Istiqlal Sebuah Monumen Kemerdekaan.

Baca juga: Arsitek Masjid Istiqlal, Diandalkan Soekarno dan Dipinggirkan Rezim Orde Baru

Bung Hatta saat itu menentang ide Soekarno yang menginginkan Masjid Istiqlal dibangun di bekas Benteng Citadel karena dinilai jauh dari pemukiman.

Istiqlal justru terlihat lebih dekat dari daerah pertokoan dan perkantoran dibandingkan dengan pemukiman masyarakat.

"Itulah alasan keberatannya Bung Hatta," tulis Solichin.

Berbeda dengan Hatta, Soekarno ngotot untuk membangun Istiqlal di atas bekas benteng Belanda karena lebih pada alasan politis dan artistik.

Pemandangan Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Senin (28/7/2014). Masjid terbesar di Asia Tenggara ini didesain oleh arsitek Frederich Silaban. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO - RODERICK ADRIAN MOZES Pemandangan Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Senin (28/7/2014). Masjid terbesar di Asia Tenggara ini didesain oleh arsitek Frederich Silaban.

"Di atas bekas benteng penjajahan ini kita bangun Masjid Istiqlal yang berarti merdeka atau kemerdekaan, (itu) pertimbangan Bung Karno" tulis Solichin.

Soekarno menilai, benteng Citadel yang merupakan monumen penjajahan harus dikubur dan digantikan dengan monumen kemerdekaan yaitu Masjid Istiqlal itu sendiri.

Soekarno berharap, Masjid Istiqlal bisa menjadi sejarah baru bangsa Indonesia yang bisa menegakkan kemerdekaan dari para penjajah.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pembuat Sertifikat Habib Palsu Duplikasi Logo Rabithah Alawiyah agar Calon Korban Percaya

Pembuat Sertifikat Habib Palsu Duplikasi Logo Rabithah Alawiyah agar Calon Korban Percaya

Megapolitan
Polisi Sita Ponsel dan Laptop Pembuat Sertifikat Habib Palsu di Kalideres

Polisi Sita Ponsel dan Laptop Pembuat Sertifikat Habib Palsu di Kalideres

Megapolitan
Polisi: Pemuda di Mampang Prapatan Tewas karena Tawuran, Bukan Dibacok OTK

Polisi: Pemuda di Mampang Prapatan Tewas karena Tawuran, Bukan Dibacok OTK

Megapolitan
Puluhan Pemuda Terlibat Tawuran di Mampang: 1 Tewas dan 1 Luka-luka

Puluhan Pemuda Terlibat Tawuran di Mampang: 1 Tewas dan 1 Luka-luka

Megapolitan
Pemuda Tewas Dibacok Saat Tawuran di Mampang Prapatan

Pemuda Tewas Dibacok Saat Tawuran di Mampang Prapatan

Megapolitan
Pembuat Sertifikat Habib Palsu di Kalideres Pasang Tarif Rp 4 Juta Per Nama

Pembuat Sertifikat Habib Palsu di Kalideres Pasang Tarif Rp 4 Juta Per Nama

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemalsu Sertifikat Habib yang Catut Nama Organisasi Rabithah Alawiyah

Polisi Tangkap Pemalsu Sertifikat Habib yang Catut Nama Organisasi Rabithah Alawiyah

Megapolitan
Harga Telur di Pasar Jaksel Naik, Pedagang: Banyak Pelanggan Protes

Harga Telur di Pasar Jaksel Naik, Pedagang: Banyak Pelanggan Protes

Megapolitan
'Jakarta Toys and Comics Fair' Dukung Industri mainan Lokal

"Jakarta Toys and Comics Fair" Dukung Industri mainan Lokal

Megapolitan
Seorang Remaja Tewas Tenggelam Saat Bermain Getek di Danau Rawa Badung

Seorang Remaja Tewas Tenggelam Saat Bermain Getek di Danau Rawa Badung

Megapolitan
Harga Beras Naik, Omzet Pedagang di Pasar Rumput Justru Merosot Drastis

Harga Beras Naik, Omzet Pedagang di Pasar Rumput Justru Merosot Drastis

Megapolitan
Jika Tuntutannya Tak Direspons DPR, Relawan AMIN Ancam Akan Demo Lagi 5 Maret 2024

Jika Tuntutannya Tak Direspons DPR, Relawan AMIN Ancam Akan Demo Lagi 5 Maret 2024

Megapolitan
'Jakarta Toys and Comics Fair 2024' Bukan Cuma Urusan Mainan

"Jakarta Toys and Comics Fair 2024" Bukan Cuma Urusan Mainan

Megapolitan
Penggemar Bujuk Penjual Kaset di Pasar Santa Jual Vinyl dari Ed Sheeran

Penggemar Bujuk Penjual Kaset di Pasar Santa Jual Vinyl dari Ed Sheeran

Megapolitan
Kecewanya Reza Tak Dapat Vinyl Ed Sheeran di Pasar Santa

Kecewanya Reza Tak Dapat Vinyl Ed Sheeran di Pasar Santa

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com