Kompas.com - 23/02/2021, 16:57 WIB
Maria Magdalena dan suaminya yang menolak untuk dievakuasi saat rumahnya terendam banjir hingga 3,5 meter. Mereka menetap di rumahnya yang berada di RW 008, Kelurahan Periuk, Kecamatan Periuk, Kota Tangerang, Banten. KOMPAS.com/MUHAMMAD NAUFALMaria Magdalena dan suaminya yang menolak untuk dievakuasi saat rumahnya terendam banjir hingga 3,5 meter. Mereka menetap di rumahnya yang berada di RW 008, Kelurahan Periuk, Kecamatan Periuk, Kota Tangerang, Banten.
|

TANGERANG, KOMPAS.com - Maria Magdalena dan suaminya, warga Kelurahan Periuk, Kecamatan Periuk, Kota Tangerang, Banten, memilih untuk menetap di rumahnya walau sempat kebanjiran setinggi 3,5 meter.

Kediaman Maria di RW 008 itu terendam banjir sejak Sabtu (20/2/2021) sampai Selasa (23/2/2021) ini.

Saat ini, kata Maria, ketinggian banjir di rumahnya sekitar 2,5-3 meter.

"Saya di sini dari Sabtu minggu kemarin. Di sini sama suami, berdua saja. Banjir tertinggi kayaknya kemarin ya, sekitar 3,5 meter," ungkap perempuan berusia 60 tahun itu.

Maria menyatakan, dia dan suaminya menolak tinggal di tempat evakuasi yang disediakan karena menghindari kerumunan.

Sebab, kata Maria, kerumunan di tempat evakuasi memungkinkan adanya penyebaran Covid-19.

"Ya itu karena Covid-19, saya enggak evakuasi," ujar Maria.

Baca juga: 4 Hari Banjir di Periuk Kota Tangerang, Pemkot Baru Siapkan Jembatan Apung untuk Mobilitas Warga

"Sama anak-anak saya juga enggak boleh (ke tempat evakuasi). Jadinya ya di sini saja," imbuh dia.

Selama empat hari ini, Maria dan suaminya tidur di lantai dua rumah mereka.

Mereka memindahkan sejumlah baju, logistik, kompor, dan beberapa perabotan di rumahnya yang masih bisa diselamatkan.

"Banjirnya kan enggak sampai ke sini (lantai dua). Semua kami pindahin ke sini," papar dia.

Maria menyebutkan, di deretan rumah di kawasan permukiman itu, hanya mereka yang memilih tetap tinggal di rumah.

Sementara itu, di bagian lain di kawasan permukiman tersebut, ada beberapa keluarga yang juga tetap tinggal di kediaman masing-masing walau terendam banjir.

Namun, imbuh Maria, ketinggian banjir di rumah-rumah tersebut tidak sampai 1 meter.

Baca juga: 4 Hari Berlalu, Banjir 3 Meter Masih Rendam Kelurahan Periuk Kota Tangerang

Andalkan barang dagangan

Untuk mengatasi masalah logistik selama banjir, Maria mengambil barang-barang dari toko yang ia miliki.

Sebab, ia merupakan pedagang gas elpiji, air minum, hingga sembako.

Oleh karena itu, ia mengatakan bahwa logistik selama beberapa hari ini masih tercukupi.

"Nasi, tinggal dari beras saja. Nambahin kecap, saya sudah bisa makan," kata perempuan yang telah menempati rumahnya sejak 30 tahun lalu itu.

Baca juga: 15.000 Warga Kota Tangerang Jadi Korban Banjir, Mayoritas di Kecamatan Periuk

"Sampai tadi pagi, saya enggak pernah dapat makanan atau logistik gitu dari pemerintah. Tadi itu yang ngasih polisi kalau enggak salah," imbuh Maria.

Meskipun kebutuhannya masih tercukupi, ia khawatir akan kehabisan stok makanan bila banjir tak kunjung surut.

Pemandangan bulan sebagai hiburan

Selama kebanjiran, Maria kerap melihat rembulan pada malam hari atau melihat ikan di aliran banjir sebagai penghilang suntuk karena listrik di wilayahnya dimatikan hingga saat ini.

"HP baterainya sudah habis. Listrik juga enggak ada. PB (power bank) sudah habis. Ya, karena lingkungan sini gelap banget, bulannya jadi sangat terang. Saya sih cukup ngelihat itu, sama ngelihat ikan-ikan loncat-loncat di banjir," tutur dia.

Walau kerap dilanda banjir setiap tahunnya, Maria mengaku tak akan menjual rumahnya.

Baca juga: Banjir di 3 RW di Periuk Kota Tangerang Tak Kunjung Surut, Gubernur Banten Diminta Turun ke Lapangan

Sebab, kata Maria, terlalu banyak kenangan di rumah tersebut.

"Saya enggak mau pindah, apalagi ngejual rumah ini. Saya sudah 30 tahun di sini, banyak memorinya," tutur dia.

Ia berharap, pemerintah setempat dapat mengatasi banjir yang selalu melanda lingkungannya setiap tahun.

"Ya semoga tahun depan enggak banjir lagi," harap Maria.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 21 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 21 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Tangerang Raya Hari Ini, 21 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Tangerang Raya Hari Ini, 21 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, Rabu 21 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, Rabu 21 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Bekasi, 21 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Bekasi, 21 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa Kota Depok Hari Ini, 21 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa Kota Depok Hari Ini, 21 April 2021

Megapolitan
Pencuri di Supermarket dan Rumah di Tangsel Ditangkap, Salah Satunya Sudah 85 Kali Beraksi

Pencuri di Supermarket dan Rumah di Tangsel Ditangkap, Salah Satunya Sudah 85 Kali Beraksi

Megapolitan
Pemprov DKI dan APPBI Gelar Vaksinasi Covid-19 bagi Pelaku UMKM

Pemprov DKI dan APPBI Gelar Vaksinasi Covid-19 bagi Pelaku UMKM

Megapolitan
Kontrak MRT Fase 2A Senilai Rp 4,6 Triliun Diteken, Anies: Terima Kasih Presiden Jokowi

Kontrak MRT Fase 2A Senilai Rp 4,6 Triliun Diteken, Anies: Terima Kasih Presiden Jokowi

Megapolitan
Dianiaya Suami karena Tolak Pompa ASI, Ibu di Serpong Juga Dilarang Bertemu Anaknya

Dianiaya Suami karena Tolak Pompa ASI, Ibu di Serpong Juga Dilarang Bertemu Anaknya

Megapolitan
MRT Bundaran HI-Monas Ditargetkan Beroperasi April 2025, Lanjut Harmoni-Kota pada Agustus 2027

MRT Bundaran HI-Monas Ditargetkan Beroperasi April 2025, Lanjut Harmoni-Kota pada Agustus 2027

Megapolitan
Seorang Pria Tewas Ditusuk di Kalideres

Seorang Pria Tewas Ditusuk di Kalideres

Megapolitan
PPKM Diperpanjang, Wagub DKI: Tak Ada Perubahan Aturan Kecuali Jam Buka Restoran

PPKM Diperpanjang, Wagub DKI: Tak Ada Perubahan Aturan Kecuali Jam Buka Restoran

Megapolitan
Kebakaran di Toko Elektronik Pasar Minggu, Diduga karena Puntung Rokok

Kebakaran di Toko Elektronik Pasar Minggu, Diduga karena Puntung Rokok

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Tangerang Raya, 21 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Tangerang Raya, 21 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bogor, 21 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bogor, 21 April 2021

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X