Kompas.com - 24/02/2021, 16:15 WIB
Rakya dan Sumadi ditemui di pelaksanaan vaksinasi Covid-19 bagi lansia di RSUD Pademangan, Jakarta Utara, Rabu (24/2/2021). KOMPAS.COM/ IRA GITARakya dan Sumadi ditemui di pelaksanaan vaksinasi Covid-19 bagi lansia di RSUD Pademangan, Jakarta Utara, Rabu (24/2/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Rakya (62), warga RT02/RW09 Pademangan Barat belum bisa mendapat vaksin Covid-19 di RSUD Pademangan karena memiliki tekanan darah yang tinggi.

Saat ditemui Kompas.com di lokasi, Rakya mengatakan setelah memenuhi persyaratan administratif, dirinya kemudian melewati pemeriksaan kesehatan.

"Saya sementara ini belum divaksin karena (tekanan) darah saya terlalu tinggi, 223 per 82. Kalau pemeriksaan data sudah lolos, terus pas diperiksa tensinya terlalu tinggi jadi belum bisa divaksin," kata Rakya, Rabu (24/2/2021).

Baca juga: Ini yang Harus Diperhatikan Lansia dengan Penyakit Diabetes Sebelum Vaksinasi Covid-19

Rakya bercerita, setelah itu ia diberikan obat penurun tensi darah dan diminta menunggu selama setengah jam. Rakya baru bisa menerima vaksin setelah tekanan darahnya normal.

"Terus dibawa ke tempat pemeriksaan dikasih obat penurun darah terus diukur lagi, saya tunggu 30 menit, sudah turun jadi 180. Ternyata masih tinggi, jadi dikasih obat lagi tunggu lagi," ucapnya.

Memang sudah satu tahun ini Rakya mengidap penyakit hipertensi. Awalnya ia sempat ragu untuk mengikuti program vaksinasi untuk lansia .

"Saya memang menyadari, dari dulu ada penyakit darah tinggi, sudah setahun lalu. Dari kemarin saya juga khawatir, saya disaranin ikut vaksin tapi ada darah tinggi bisa enggak? Kata Bu RW dicoba saja nanti diperiksa, ternyata benar," tuturnya.

Baca juga: Lansia yang Ingin Vaksinasi di RSUD Pademangan Disarankan Daftar ke RT-RW

Sebelumnya Rakya sudah mendaftarkan diri secara online dan melapor ke RT/RW setempat. Namanya pun sudah terdaftar sebagai calon penerima vaksin di RSUD Pademangan.

Bila Rakya masih harus menunggu hingga kondisinya membaik, lain halnya dengan Sumadi (64). Pasien yang juga tetangga Rakya ini sudah lebih dahulu divaksinasi.

Sama seperti Rakya, Sumadi pun melewati pemeriksaan kesehatan. Ia pun berhasil lolos.

Kata Sumadi, setelah divaksinasi ia tidak merasakan efek samping apapun.

"Yang dirasa sih enggak ada apa-apa kayak disuntik biasa saja, setelah disuntik setengah jam, enggak ada efek apa-apa," ungkapnya.

Sumadi mengaku tidak merasa khawatir dengan pemberian vaksin kepada lansia ini.

"Pak Presiden juga menyarankan untuk bisa divaksin, semuanya juga diberitakan, enggak ada khawatir akan vaksin, kita harus memastikan agar kita enggak khawatir kalau enggak nanti timbul penyakit," ucap Sumadi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rumah Warga Jakarta Selatan yang Mudik Akan Ditandai Stiker

Rumah Warga Jakarta Selatan yang Mudik Akan Ditandai Stiker

Megapolitan
Bayi Laki-laki Ditemukan di Pinggir Kali Jelawai Kebayoran Baru dalam Kondisi Hidup

Bayi Laki-laki Ditemukan di Pinggir Kali Jelawai Kebayoran Baru dalam Kondisi Hidup

Megapolitan
Cerita Relawan Covid-19 yang Tetap Bekerja di Masa Libur Lebaran...

Cerita Relawan Covid-19 yang Tetap Bekerja di Masa Libur Lebaran...

Megapolitan
Pemeriksaan di Kolong Tol Bitung, Pengendara Diminta KTP, SIKM hingga Hasil Swab Test Antigen

Pemeriksaan di Kolong Tol Bitung, Pengendara Diminta KTP, SIKM hingga Hasil Swab Test Antigen

Megapolitan
Pemkot Depok Bersiap Hadapi Arus Balik, Pendatang Akan Didata untuk Tes Antigen Covid-19

Pemkot Depok Bersiap Hadapi Arus Balik, Pendatang Akan Didata untuk Tes Antigen Covid-19

Megapolitan
Wisata Air Putri Duyung di Depok Disambangi Satpol PP karena Pengunjung Membludak

Wisata Air Putri Duyung di Depok Disambangi Satpol PP karena Pengunjung Membludak

Megapolitan
Penyekatan dan Screening Pemudik Diperpanjang, Ini 12 Titik Pemeriksaan Swab Test Antigen di Jabodetabek

Penyekatan dan Screening Pemudik Diperpanjang, Ini 12 Titik Pemeriksaan Swab Test Antigen di Jabodetabek

Megapolitan
SIKM Jakarta Hanya Berlaku Sampai 17 Mei, Warga Tetap Wajib Bawa Surat Negatif Covid-19

SIKM Jakarta Hanya Berlaku Sampai 17 Mei, Warga Tetap Wajib Bawa Surat Negatif Covid-19

Megapolitan
Ragunan Tutup, Pengunjung yang Terlanjur Datang Pilih Liburan di Mal

Ragunan Tutup, Pengunjung yang Terlanjur Datang Pilih Liburan di Mal

Megapolitan
Arus Balik Lebaran, Pemkot Jakarta Timur Sediakan Swab Test Antigen Gratis

Arus Balik Lebaran, Pemkot Jakarta Timur Sediakan Swab Test Antigen Gratis

Megapolitan
Perampok di Bekasi Perkosa Gadis yang Sedang Main Tiktok, Ancam Bunuh jika Teriak

Perampok di Bekasi Perkosa Gadis yang Sedang Main Tiktok, Ancam Bunuh jika Teriak

Megapolitan
Maling Mobil di Bekasi Tabrak 8 Warga saat Kabur, Diamuk Massa di Cakung

Maling Mobil di Bekasi Tabrak 8 Warga saat Kabur, Diamuk Massa di Cakung

Megapolitan
Terjadi Lonjakan Pengunjung, Kepulauan Seribu Juga Ditutup untuk Wisatawan

Terjadi Lonjakan Pengunjung, Kepulauan Seribu Juga Ditutup untuk Wisatawan

Megapolitan
Update Kasus Covid-19 di Tangerang Bertambah 17, Total 9.174

Update Kasus Covid-19 di Tangerang Bertambah 17, Total 9.174

Megapolitan
Update 15 Mei: Tambah 7, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Sebanyak 11.082

Update 15 Mei: Tambah 7, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Sebanyak 11.082

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X