Kompas.com - 25/02/2021, 09:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Banjir Jakarta bukan merupakan hal baru. Bencana tahunan kala Jakarta dilanda hujan dengan intensitas tinggi itu sudah berlangsung bahkan sejak Indonesia merdeka.

Dalam buku yang ditulis Sawarendro berjudul "Sistem Polder dan Tanggul Laut Penanganan Banjir Secara Madani di Jakarta", dijelaskan bahwa penanganan banjir Jakarta di masa pemerintahan Hindia Belanda, yang menghabiskan jutaan gulden, tetap bisa menuntaskan banjir Jakarta hingga saat ini.

Seorang professor dari Negeri Kincir Angin (julukan negeri Belanda), Herman van Breen, didatangkan untuk menuntaskan permasalahan banjir yang kala itu Jakarta bernama Batavia.

Baca juga: Sejarah Banjir Jakarta dari Zaman Tarumanegara hingga Hindia Belanda

"Jika dihitung-hitung, jutaan gulden sudah digelontorkan pemerintah Hindia Belanda untuk mengatasi banjir di Batavia ini," tulis Sawarendro.

Van Breen kemudian mengemukakan beberapa ide-ide brilian penanganan banjir yang mengacu pada apa yang sudah diterapkan di Belanda.

Konsep yang ditiru Van Breen bukan sekadar memindahkan rancangan yang ada di Belanda untuk dibangun di Jakarta. Tetapi juga dimatangkan dengan penyesuaian kondisi Jakarta kala itu.

Salah satu percobaan pengendalian banjir milik Van Breen adalah sistem tata air di Rawa Menteng di lembah Kali Cideng di daerah Kampung Lima dan Rawa Tanah Tinggi. Kala itu, daerah yang disebut dicap sebagai daerah langganan banjir ketika hujan datang.

Baca juga: Mengenal Polder yang Jadi Andalan Yusmada untuk Mengatasi Banjir Jakarta

"Untuk mengeringkan daerah tersebut di musim hujan, Van Breen memilih menggunakan pompa-pompa air, mirip seperti yang dilakukan di banyak tempat di Belanda," tulis Sawarendro.

Konsep pompa air tersebut dilakukan Van Breen bukan tanpa alasan. Pada saat itu kekhawatiran genangan air yang menyebabkan malaria marak terjadi.

Sehingga dinilai penerapan pompa air untuk pengeringan wilayah tergenang menjadi sangat penting.

Di tahun 1918, Van Breen kembali merancang konsep yang lebih luas dalam pengendalian banjir Jakarta.

"Konsepnya adalah berusaha mengendalikan aliran air dari hulu sungai dan membatasi volume air masuk kota," tulis Sawarendro.

Baca juga: Sejarah Banjir Jakarta dari 1950 hingga 1994

Van Breen kemudian membangun saluran kolektor di pinggir selatan kota untuk menampung limpahan air, dan selanjutnya dialirkan ke laut melalui tepian barat kota.

Saluran kolektor yang dibangun Van Breen kini dikenal dengan nama Banjir Kanal Barat (BKB) yang memotong Kota Jakarta dari Pintu Air Manggarai dan bermuara di kawasan Muara Angke.

Van Breen memilih Manggarai sebagai titik awal dengan alasan wilayah Manggarai merupakan batas selatan kota yang relatif aman dari gangguan banjir. Sehingga dengan diletakkan titik tersebut, sistem pengendalian aliran air menjadi lebih mudah.

Meski dirancang pada 1918, BKB mulai dibangun di tahun 1922 dan manfaatnya mulai terasa dikarenakan beban sungai di saluran utara Jakarta mulai terkendali.

Memang tidak sempurna, karena meski sudah dibangun dan dirasakan manfaatnya untuk pengendalian air menuju aliran sungai di utara Jakarta, tetap saja Jakarta tak bisa bebas dari banjir-banjir besar di musim hujan.

Namun, dengan pembangunan tersebut, warga di sebelah barat Ibu Kota relatif terbantu dengan adanya BKB.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Giring Ganesha Pilu Dengar Kabar Murid SDN Pondok Cina 1 Terpaksa Belajar di Lapangan

Giring Ganesha Pilu Dengar Kabar Murid SDN Pondok Cina 1 Terpaksa Belajar di Lapangan

Megapolitan
Main HP Saat Terjebak Macet di Gambir, Sopir Taksi 'Online' Dijambret

Main HP Saat Terjebak Macet di Gambir, Sopir Taksi "Online" Dijambret

Megapolitan
BMKG Rilis Peringatan Dini, Hujan Deras dan Angin Kencang Landa Tangerang Siang Ini

BMKG Rilis Peringatan Dini, Hujan Deras dan Angin Kencang Landa Tangerang Siang Ini

Megapolitan
Eks Plt Gubernur DKI Ingatkan Pj Sekda Hanya Pejabat Sementara, Maksimal 6 Bulan Menjabat

Eks Plt Gubernur DKI Ingatkan Pj Sekda Hanya Pejabat Sementara, Maksimal 6 Bulan Menjabat

Megapolitan
Tersangka Ngaku Hanya Ngobrol Saat Ajak Perempuan 11 Tahun ke Hotel Kawasan Tambora, Hasil Visum Berkata Lain

Tersangka Ngaku Hanya Ngobrol Saat Ajak Perempuan 11 Tahun ke Hotel Kawasan Tambora, Hasil Visum Berkata Lain

Megapolitan
Aniaya Pacar yang Dihamilinya, Anggota Polres Kepulauan Seribu Dinyatakan Langgar Kode Etik

Aniaya Pacar yang Dihamilinya, Anggota Polres Kepulauan Seribu Dinyatakan Langgar Kode Etik

Megapolitan
Polisi Belum Bisa Pastikan Jenis Senjata dalam Aksi 'Koboi' di Kebayoran Lama

Polisi Belum Bisa Pastikan Jenis Senjata dalam Aksi "Koboi" di Kebayoran Lama

Megapolitan
Polisi Kembali Tegur Road Bike yang Gowes di Luar Jalur Sepeda

Polisi Kembali Tegur Road Bike yang Gowes di Luar Jalur Sepeda

Megapolitan
Giring Ganesha Hibur Murid SDN Pondok Cina 1 dengan 'Laskar Pelangi'

Giring Ganesha Hibur Murid SDN Pondok Cina 1 dengan "Laskar Pelangi"

Megapolitan
Cerita Pegawai Shopee Kena PHK Massal: Kaget, Nangis, Kini Sudah 'Move On' dan Sibuk Kirim CV

Cerita Pegawai Shopee Kena PHK Massal: Kaget, Nangis, Kini Sudah "Move On" dan Sibuk Kirim CV

Megapolitan
Eks Plt Gubernur DKI: Ibarat Rumah Tangga, Sekda dan Heru Budi Harus Saling Melengkapi

Eks Plt Gubernur DKI: Ibarat Rumah Tangga, Sekda dan Heru Budi Harus Saling Melengkapi

Megapolitan
Posisi Sekda DKI Dilelang, PDI-P Harap Tak Ada Rangkap Jabatan

Posisi Sekda DKI Dilelang, PDI-P Harap Tak Ada Rangkap Jabatan

Megapolitan
Hasil Visum: Ada Luka pada Alat Vital Bocah 11 Tahun Korban Pencabulan di Tambora

Hasil Visum: Ada Luka pada Alat Vital Bocah 11 Tahun Korban Pencabulan di Tambora

Megapolitan
Detik-detik Penyelamatan 2 Pria yang Tenggelam Dalam Mobil di Sungai Cengkareng

Detik-detik Penyelamatan 2 Pria yang Tenggelam Dalam Mobil di Sungai Cengkareng

Megapolitan
Ponsel Pedagang Nasi Goreng di Cikarang Dirampas Begal Bercelurit

Ponsel Pedagang Nasi Goreng di Cikarang Dirampas Begal Bercelurit

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.