Geng Motor yang Anggotanya Bacok Polisi di Menteng Kerap Bikin Onar Saat Tengah Malam

Kompas.com - 04/03/2021, 15:09 WIB
Ilustrasi senjata tajam. Kompas.comIlustrasi senjata tajam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Geng motor di mana anggotanya diringkus karena membacok polisi bernama Aiptu Dwi Handoko di Menteng, Jakarta Pusat, diketahui kerap bikin onar saat tengah malam.

Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Menteng Kompol Gozali Luhulima, geng motor bernama Enjoy MBR 86 beroperasi mulai pukul 00.00 WIB.

"Kebetulan pergerakan mereka ini start jam 12 malam, kemudian mereka menyisir," kata Gozali kepada Kompas TV, Kamis (4/3/2021).

Baca juga: Fakta-fakta Geng Motor Bacok Polisi di Menteng, Buat Onar hingga Kesal Dibubarkan

Geng motor itu, Gozali melanjutkan, menyisir jalan raya sambil memancing masyarakat yang mereka lewati. Tujuannya, mencari lawan untuk dilukai.

"Mereka mengundang warga di sekitar saat mereka sedang berlalu lintas. Kalau ada yang merespons, mereka langsung berusaha melukai warga di situ," ucap Gozali.

Peristiwa pembacokan terhadrap Aiptu Dwi pun berawal dari informasi yang polisi dapatkan bahwa geng motor itu hendak berbuat onar lagi pada Minggu (28/1/2021) dini hari WIB.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mendapat kabar dari polisi yang berpatroli, Polsek Menteng pun menerjunkan 1 regu berisi 9 personel ke lokasi untuk membubarkan mereka.

Akan tetapi, geng motor yang mengendarai sekitar 25 kendaraan roda dua itu melawan ketika ingin dibubarkan.

Saat itulah Aiptu Dwi dibacok dengan celurit oleh terduga pelaku di bagian tangannya sehingga mengalami luka.

Para pelaku langsung kabur setelah kejadian dan polisi kala itu cuma bisa mengamankan satu buah celurit.

Kendati begitu, polisi tetap memburu anggota geng motor tersebut.

Dijelaskan Gozali, Enjoy MBR 86 itu berbasis di Muara Baru, Penjaringan, Jakarta Utara.

Di sana lah pihak kepolisian meringkus terduga pelaku yang membacok Aiptu Dwi di RW 03 Menteng.

"Geng motor ini namanya Enjoy MBR 86, homebase-nya itu di Muara Baru, Jakarta Utara. Kami melakukan penangkapan di sana," ucap Gozali.

Ditangkap saat nongkrong

Setelah memeriksa kamera CCTV di sekitar lokasi untuk mencari pelat motor yang digunakan pelaku pembacokan, polisi pun berhasil mendapatkan identitas terduga tersangka dan menangkapnya.

Polisi pertama meringkus pelaku berinisial R (22) saat tengah nongkrong di taman di Muara Baru bersama dua rekannya.

Saat ditangkap, menurut Gozali, R sempat berdalih motornya dipinjam rekannya.

Akan tetapi, R akhirnya mengaku sebagai pembacok Aiptu Dwi setelah dikonfrontasi.

"Akhirnya mengakui dia yang melukai. Kita konfrontir sama anggota bahwa dia orangnya yang melukai anggota," jelas Gozali.

Kemudian, dari tempat berbeda, polisi juga mengamankan L (21).

Kedua pelaku kini dijerat Pasal 2 ayat 1 UU Darurat 1951 tentang Senjata Tajam juncto Pasal 170 KUHP, terancam hukuman maksimal 10 tahun penjara.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut Laporkan Haris Azhar dan Fatia, Kuasa Hukum: Beliau Pesan Tak Boleh Ada Intervensi

Luhut Laporkan Haris Azhar dan Fatia, Kuasa Hukum: Beliau Pesan Tak Boleh Ada Intervensi

Megapolitan
PKS Sebut Agenda Rapat Paripurna Interpelasi Formula E Tak Sesuai Prosedur

PKS Sebut Agenda Rapat Paripurna Interpelasi Formula E Tak Sesuai Prosedur

Megapolitan
Polisi Tidur di Pulomas Dibongkar karena Diprotes Pesepeda, Kini Diganti Speed Trap

Polisi Tidur di Pulomas Dibongkar karena Diprotes Pesepeda, Kini Diganti Speed Trap

Megapolitan
Pemkot Jakpus Temukan Banyak Sampah Saat Keruk Kali Sentiong, Diduga Biang Kerok Banjir di Johar Baru

Pemkot Jakpus Temukan Banyak Sampah Saat Keruk Kali Sentiong, Diduga Biang Kerok Banjir di Johar Baru

Megapolitan
Kekeh Gugat Haris Azhar dan Fatia Rp 100 M, Luhut: Saya Tak Akan Berhenti Buktikan Saya Benar

Kekeh Gugat Haris Azhar dan Fatia Rp 100 M, Luhut: Saya Tak Akan Berhenti Buktikan Saya Benar

Megapolitan
Bangun Polisi Tidur Setinggi 4 Cm, Warga Pulomas Resah dengan Penjambretan dan Balap Liar

Bangun Polisi Tidur Setinggi 4 Cm, Warga Pulomas Resah dengan Penjambretan dan Balap Liar

Megapolitan
Soal Kemungkinan Mediasi dengan Haris Azhar dan Fatia, Luhut: Jalani Saja...

Soal Kemungkinan Mediasi dengan Haris Azhar dan Fatia, Luhut: Jalani Saja...

Megapolitan
Daftar 48 SMP di Kota Tangerang yang Gelar PTM Mulai Hari Ini

Daftar 48 SMP di Kota Tangerang yang Gelar PTM Mulai Hari Ini

Megapolitan
Laporkan Haris Azhar dan Fatia, Luhut Bantah Terlibat Bisnis Tambang di Papua

Laporkan Haris Azhar dan Fatia, Luhut Bantah Terlibat Bisnis Tambang di Papua

Megapolitan
Besok, DPRD DKI Gelar Rapat Paripurna Persetujuan Interpelasi Terkait Formula E

Besok, DPRD DKI Gelar Rapat Paripurna Persetujuan Interpelasi Terkait Formula E

Megapolitan
Dipanggil Polisi, Luhut Serahkan Barang Bukti Terkait Laporannya terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Dipanggil Polisi, Luhut Serahkan Barang Bukti Terkait Laporannya terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Megapolitan
Ada Demo di Depan Gedung KPK, Polisi Siagakan 600 Personel dan Kendaraan Taktis

Ada Demo di Depan Gedung KPK, Polisi Siagakan 600 Personel dan Kendaraan Taktis

Megapolitan
Pembangunan Saluran Air di Klender Dimulai Hari Ini, Kendaraan Bisa Lewat Jalur Transjakarta

Pembangunan Saluran Air di Klender Dimulai Hari Ini, Kendaraan Bisa Lewat Jalur Transjakarta

Megapolitan
Bocah Perempuan 5 Tahun di Ciracas Dianiaya Ibu Tirinya Sendiri, Ayah Lapor Polisi

Bocah Perempuan 5 Tahun di Ciracas Dianiaya Ibu Tirinya Sendiri, Ayah Lapor Polisi

Megapolitan
Luhut Penuhi Panggilan Polisi untuk Klarifikasi Laporan terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Luhut Penuhi Panggilan Polisi untuk Klarifikasi Laporan terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.