Kompas.com - 12/03/2021, 06:19 WIB
Banjir melanda pemukiman warga di Pejaten Timur, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (8/2/2021). Banjir setinggi 30-150 cm yang melanda tiga RW di Pejaten Timur itu disebabkan oleh luapan air Sungai Ciliwung. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGBanjir melanda pemukiman warga di Pejaten Timur, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (8/2/2021). Banjir setinggi 30-150 cm yang melanda tiga RW di Pejaten Timur itu disebabkan oleh luapan air Sungai Ciliwung.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyebut Pemprov DKI Jakarta sudah menyiapkan lahan untuk normalisasi sungai Ciliwung tahun 2021 ini.

Dia mengatakan, setidaknya 7,6 kilometer di sepanjang sungai Ciliwung sudah bisa dipasang sheet pile, artinya sudah bisa dilakukan normalisasi.

"Ciliwung ada sekitar 7,6 kilometer tadi kami cek yang sudah bebas, bisa dipasang sheet pile," kata Riza, Jumat (6/3/2021) lalu.

Namun upaya normalisasi tahun 2021 nyatanya jauh dari harapan.

 Baca juga: Wagub: 7,6 Kilometer Lahan di Bantaran Ciliwung Bisa Dinormalisasi

Pernyataan dari Riza Patria dikoreksi oleh anak buahnya, Kepala Unit Pelayanan Pusat Data dan Informasi Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta Roedito Setiawan yang saat ini sedang melakukan penghitungan lapangan lahan yang bisa dinormalisasi.

Roedito mengatakan, yang dimaksud dari 7,6 kilometer merupakan panjang wilayah sungai yang terdapat dalam Keputusan Gubernur DKI Jakarta Nomor 1144 Tahun 2017 tentang Penetapan Lokasi untuk Normalisasi Kali Ciliwung dari Jalan TB Simatupang Kota Administrasi Jakarta Selatan Sampai Dengan Kampung Melayu, Kota Administrasi Jakarta Timur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Itu memang sepanjang (7,6 kilometer) sesuai amanat dari penetapan lokasi dari Gubernur (DKI Jakarta) dari TB Simatupang sampai dengan Kampung Melayu, itu memang hasil perhitungan, kemarin sekitar 7,7 (7,6) yang belum dilaksanakan (normalisasi) itu pak," kata Roedito, Selasa (9/3/2021).

Dia mengatakan, angka tersebut merupakan angka sungai Cililitan yang belum dilakukan normalisasi setelah terhenti di tahun 2018.

Sejak saat itu, Pemprov DKI tidak melanjutkan program pembebasan lahan untuk normalisasi.

Baca juga: Dari Mafia Tanah hingga Anggaran, Masalah Pemprov DKI dalam Pembebasan Lahan untuk Normalisasi Sungai

Dia mengatakan, realisasi untuk melakukan normalisasi sepanjang 7,6 kilometer di Ciliwung masih membutuhkan perjalanan yang panjang.

Roedito bahkan belum bisa memastikan, dari 7,6 kilometer yang disebut Riza Patria, berapa angka panjang sungai Ciliwung yang benar-benar siap dinormalisasi tahun ini.

Pekan ketiga Maret 2021, kata Roedito, kemungkinan Pemprov DKI bisa menyuguhkan data pasti seberapa panjang sungai Ciliwung yang siap dilakukan normalisasi tahun 2021.

"Minggu depan akan kita lakukan perhitungan bersama sehingga datanya akurat," kata Roedito.

Lahan belum bebas 

Roedito juga mengakui, dari angka yang disebut Riza Patria, tidak semua lahan sudah berstatus bebas.

"Mungkin ada juga yang belum (bebas) di sekitarnya (tanah yang sudah dibebaskan)," kata Roedito.

Masalah dana menjadi kendala utama Pemprov DKI melakukan pembebasan lahan untuk normalisasi sungai Ciliwung.

Baca juga: Wagub DKI: Pembebasan Lahan untuk Normalisasi Ciliwung Butuh Rp 5 Triliun

Roedito mengatakan, kendala lainnya adalah pandemi Covid-19 yang membuat kinerja dari pembebasan lahan menjadi tersendat.

Banyak petugas Badan Pertanahan Nasional (BPN) terpapar Covid-19.

Pada akhirnya, inventarisasi tanah di sekitar bantaran Ciliwung, baik milik warga ataupun tanah milik pemerintah menjadi tertunda.

"Di tahun 2020 itu kami terkendala banyak petugas BPN itu kena Covid, nah itu yang membuat jadi agak terlambat. Karena petugas ukur itu kuncinya," kata Roedito.

Perlu identifikasi mendalam

Direktur Sungai dan Pantai Ditjen SDA Kementerian PUPR Bob Arthur Lombogia mengatakan pernyataan Wagub DKI mengenai lahan yang sudah bebas masih perlu identifikasi lebih lanjut.

"Nah itu yang perlu kita cek lagi, nanti BBWSCC (Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane) itu identifikasi sebenarnya ada berapa yang sudah bebas," kata Bob melalui telepon, Rabu (11/3/2021).

Dia mengatakan, PUPR akan mengerjakan titik-titik yang sudah bisa dikerjakan saja, meskipun hingga saat ini titik-titik tersebut belum dipastikan berada di mana.

Pekan ini, kata Bob, BBWSCC dan Dinas SDA DKI Jakarta turun melakukan identifikasi untuk mendapatkan titik-titik prioritas normalisasi yang akan dikerjakan.

Saat ditanya kepastian angka panjang normalisasi yang siap dikerjakan, Bob berkali-kali menyebut masih dalam pengecekan lapangan.

Beberapa kali Bob terdengar ragu menyebut lahan untuk normalisasi sudah dibebaskan oleh Pemprov DKI Jakarta.

"Menurut informasinya sudah bebas, menurut informasinya.... Sementara dicek di lapangan itu ya mana-mana ruas yang kita kerjakan," kata Bob.

Terlepas dari kepastian data lahan yang siap dinormalisasi, Bob memastikan Ditjen SDA Kementerian PUPR sudah siap untuk melakukan normalisasi dengan menganggarkan Rp 30 miliar tahun ini.

"Untuk sementara kami sudah ada alokasi awal untuk memulai normalisasi. Untuk sementara kami baru mengalokasikan kurang lebih untuk awal alokasi Rp 30 miliar di 2021. Nanti setelah selesai identifikasinya, baru dilanjutkan," tutur Bob.

Roedito menjelaskan, karena masalah pembebasan lahan yang masih berproses dan membutuhkan waktu cukup panjang, maka normalisasi tahun ini akan dilakukan di tempat-tempat prioritas.

"Jadi memang (daerah) terdampak banjir itulah yang didahulukan untuk di sheet pile," kata Roedito.

Dia menjelaskan, dua daerah yang menjadi prioritas adalah kelurahan Cililitan dan Cipinang Melayu yang dikenal sebagai daerah langganan banjir.

Dengan demikian, normalisasi sungai Ciliwung di tahun ini kembali dikerjakan dengan berpencar-pencar di beberapa titik sembari menunggu masalah pembebasan lahan diselesaikan Pemprov DKI Jakarta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Megapolitan
Wagub DKI: Sudah Tidak Ditemukan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta

Wagub DKI: Sudah Tidak Ditemukan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta

Megapolitan
Kepala Basarnas Harap Polisi Segera Tangkap Perampok yang Bunuh Karyawannya

Kepala Basarnas Harap Polisi Segera Tangkap Perampok yang Bunuh Karyawannya

Megapolitan
Polisi Buru Penyuplai Dana dari 5 Perusahaan Pinjol yang Digerebek

Polisi Buru Penyuplai Dana dari 5 Perusahaan Pinjol yang Digerebek

Megapolitan
59 RTH Mulai Dibuka, Wagub DKI Minta Masyarakat Tetap Jaga Protokol Kesehatan

59 RTH Mulai Dibuka, Wagub DKI Minta Masyarakat Tetap Jaga Protokol Kesehatan

Megapolitan
Anak Diduga Korban Kekerasan Ibu Kandung di Duri Kepa Dapat Pendampingan Psikologis

Anak Diduga Korban Kekerasan Ibu Kandung di Duri Kepa Dapat Pendampingan Psikologis

Megapolitan
Ganjil Genap di Kawasan TMII dan Ancol, Pelanggar yang Terjaring Akan Diputar Balik

Ganjil Genap di Kawasan TMII dan Ancol, Pelanggar yang Terjaring Akan Diputar Balik

Megapolitan
Polisi: Besarnya Permintaan Konsumen Sebabkan Tingginya Kasus Narkotika

Polisi: Besarnya Permintaan Konsumen Sebabkan Tingginya Kasus Narkotika

Megapolitan
Polisi Mengaku Selalu Kecolongan Saat Ingin Tertibkan Lokalisasi Liar Gunung Antang

Polisi Mengaku Selalu Kecolongan Saat Ingin Tertibkan Lokalisasi Liar Gunung Antang

Megapolitan
Polisi Buru 4 Perampok yang Bacok Karyawati Basarnas hingga Tewas

Polisi Buru 4 Perampok yang Bacok Karyawati Basarnas hingga Tewas

Megapolitan
Toko PS Store di Condet Terbakar

Toko PS Store di Condet Terbakar

Megapolitan
Dibanting Polisi hingga Kejang, Korban Pertimbangkan Tempuh Jalur Pidana

Dibanting Polisi hingga Kejang, Korban Pertimbangkan Tempuh Jalur Pidana

Megapolitan
Antipasi Banjir, Wali Kota Jaksel Minta Lurah dan Camat Cek Kondisi Pompa Air

Antipasi Banjir, Wali Kota Jaksel Minta Lurah dan Camat Cek Kondisi Pompa Air

Megapolitan
Pekerja LRT yang Jatuh dari Ketinggian 8 Meter Belum Sadar

Pekerja LRT yang Jatuh dari Ketinggian 8 Meter Belum Sadar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.