Kompas.com - 19/03/2021, 07:10 WIB
Deny Kurniawan, penarik becak di Bekasi, Jawa Barat yang beralih profesi menjadi penggalit got dan gorong-gorong warga yang mampet dan menyebabkan banjir. Deny dijuluki Deny Manusia Got GARRY LOTULUNGDeny Kurniawan, penarik becak di Bekasi, Jawa Barat yang beralih profesi menjadi penggalit got dan gorong-gorong warga yang mampet dan menyebabkan banjir. Deny dijuluki Deny Manusia Got

JAKARTA, KOMPAS.com - Sapron mengatakan kepada temannya bahwa pernyataan terbaik yang pernah diungkapkan oleh Markesot selama puluhan tahun ia bergaul dengannya adalah “Dilarang memahami Markesot”.

“Kalau orang dilarang memahami, kenapa dia omong?” temannya balik bertanya.

“Cak Sot (Markesot) pernah ngobrol sama saya. Kata dia, omongan itu seperti tanaman. Masuknya kata, kalimat, atau susunan makna dari mulut orang ke telinga dan otak atau roso kita itu, bersifat seperti bermacam-macamnya biji tanaman."

“Ah, sok filosofis memang ya dia itu”, sela temannya.

“Kata Cak Sot, orang hidup tidak bisa mengelak dari filsafat, meskipun tidak setiap orang perlu menjadi ahli filsafat. Narik becak saja harus ada landasan filsafatnya, yang tercermin pada pemahamannya kenapa dia narik becak, niatnya apa, manfaatnya apa."

“Memang Cak Sot pernah mengalami narik becak?”

Markesot bukan penarik becak. Ia tokoh rekaan budayawan Emha Ainun Nadjib.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Kisah Denny Si Manusia Got, Menyelam ke Comberan demi Hidupi Anak Istri...

Begitu istimewanya Markesot sampai Cak Nun --sapaan akrab Emha-- menjadikannya tokoh utama sekaligus judul beberapa buku, semisal yang paling kondang: Markesot Bertutur.

Mulut Markesot acap dipinjam Cak Nun buat melancarkan kritik-kritik sosial. Sosoknya kerap misterius, namun di lain momen ia sekaligus cerdas, filosofis, serta sarat perenungan spiritual.

Markesot dalam rekaan Cak Nun memang tak pernah menarik becak. Namun, "Markesot" di Bekasi yang kisahnya menanti Anda baca ini justru penarik becak sungguhan. Ia juga punya kedalaman spiritual yang sepadan.

Nama aslinya Deny Kurniawan. Ia merantau bersama istrinya dari Bogor pada 2010 silam. Tiba di Stasiun Cakung, ia jalan kaki ke Bekasi dan mengais apa pun yang bisa dikerjakan di sana. Lambat-laun, tumbuh kesadaran bahwa ia harus "mencari uang", bukan lagi sekadar "mencari kerja". Ia memutuskan menarik becak.

Pekerjaannya sebagai penarik becak berlangsung biasa-biasa saja hingga pandemi Covid-19 masuk ke Indonesia tahun lalu dan merampas semuanya, termasuk mata pencaharian satu-satunya Deny itu.

"Hilang. Hilang semua sudah," tutur Deny kala berbincang dengan Wisnu Nugroho, Pemimpin Redaksi Kompas.com, Senin (15/3/2021).

Anak-anak sekolah, ibu-ibu sepulang pengajian, tak lagi menumpang becaknya karena pandemi.

Manusia got

Pandemi dengan bengis merampas nafkah Deny sebagai penarik becak, namun tetap tak mampu merampok rezekinya. Rezeki, seperti yang diyakini Deny, bersumber dari Tuhan. Tuhan tak mungkin dirampok.

Rezeki yang dinanti itu akhirnya mampir ke mukanya begitu seorang ketua RT di Pondok Cipta, Bekasi Barat, menawarinya pekerjaan menguras got.

Dalam situasi finansial yang terasa menjepit, peluang itu langsung ia sambar. Meski nihil pengalaman, Deny membenamkan diri ke gorong-gorong, berkubang dalam hitamnya air got yang berlumpur, tanpa pikir panjang.

Baca juga: Cerita Risma Masuk Got hingga Tangan Patah dan Dioperasi Selama 5 Jam...

"Ya sudah, nekat. Wah, badan itu... Nyebur saja. Di sini (sela-sela jari tangan) kutu air, berdarah-darah," kenangnya.

Deny melakoni kerjanya dengan total. Gorong-gorong ia jelajahi hingga sumber sumbatan dapat diatasi.

Panggilan menguras got lantas silih-berganti menghampirinya di tengah pandemi yang mencekik banyak orang.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jenazah Perempuan Ditemukan di Perlintasan Senen, Diduga Tertabrak Kereta

Jenazah Perempuan Ditemukan di Perlintasan Senen, Diduga Tertabrak Kereta

Megapolitan
Diteror hingga Diancam Pinjol Gara-gara Nomor Kontak Dijadikan Penjamin oleh Teman

Diteror hingga Diancam Pinjol Gara-gara Nomor Kontak Dijadikan Penjamin oleh Teman

Megapolitan
6 Kantor di Jakarta Pusat Laporkan Karyawannya Terpapar Covid-19

6 Kantor di Jakarta Pusat Laporkan Karyawannya Terpapar Covid-19

Megapolitan
Hari Kedua PPDB SD Jalur Zonasi, Pendaftar Luring di SDN Tangerang 01 Sepi

Hari Kedua PPDB SD Jalur Zonasi, Pendaftar Luring di SDN Tangerang 01 Sepi

Megapolitan
Maling Curi Motor di Cengkareng dalam Hitungan Detik, Aksinya Terekam CCTV

Maling Curi Motor di Cengkareng dalam Hitungan Detik, Aksinya Terekam CCTV

Megapolitan
Wali Kota Depok: Jumlah Vaksin yang Kami Terima Belum Sesuai Kebutuhan

Wali Kota Depok: Jumlah Vaksin yang Kami Terima Belum Sesuai Kebutuhan

Megapolitan
Sulitnya Warga di Sekitar Jakarta Mengakses Vaksin Covid-19

Sulitnya Warga di Sekitar Jakarta Mengakses Vaksin Covid-19

Megapolitan
Keluh Pedagang Sepeda Saat Tren Gowes Menurun: Sepeda Murah Masih Terjual, Sepeda Mahal Sama Sekali Tidak Gerak

Keluh Pedagang Sepeda Saat Tren Gowes Menurun: Sepeda Murah Masih Terjual, Sepeda Mahal Sama Sekali Tidak Gerak

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Lansia di Depok Lamban, Wali Kota: Banyak yang Takut karena 'Katanya, katanya'

Vaksinasi Covid-19 Lansia di Depok Lamban, Wali Kota: Banyak yang Takut karena "Katanya, katanya"

Megapolitan
Kisah Pemilihan Desain Lokomotif MRT, Hampir Berbentuk 'Jangkrik Tidur'

Kisah Pemilihan Desain Lokomotif MRT, Hampir Berbentuk "Jangkrik Tidur"

Megapolitan
Demi Cegah Kerumunan, Peserta Vaksinasi di Stadio Patriot Diharuskan Datang Sesuai Jadwal

Demi Cegah Kerumunan, Peserta Vaksinasi di Stadio Patriot Diharuskan Datang Sesuai Jadwal

Megapolitan
Pemakaman dengan Protap Covid-19 di DKI Naik Dua Kali Lipat dalam Seminggu

Pemakaman dengan Protap Covid-19 di DKI Naik Dua Kali Lipat dalam Seminggu

Megapolitan
Ketersediaan Tempat Tidur ICU Pasien Covid-19 di Jakbar Tersisa 10 Persen

Ketersediaan Tempat Tidur ICU Pasien Covid-19 di Jakbar Tersisa 10 Persen

Megapolitan
Pemerintah Kota Bekasi Ajak Warga untuk Vaksinasi Massal di Stadion Patriot

Pemerintah Kota Bekasi Ajak Warga untuk Vaksinasi Massal di Stadion Patriot

Megapolitan
Nekat WFO dari Batas Ketentuan, Perkantoran di Jakarta Akan Disanksi Rp 50 Juta

Nekat WFO dari Batas Ketentuan, Perkantoran di Jakarta Akan Disanksi Rp 50 Juta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X