Kompas.com - 24/03/2021, 09:22 WIB
Aspal untuk balap mobil listrik Formula E mulai dipasang di Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (22/2/2020) KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA UMASUGIAspal untuk balap mobil listrik Formula E mulai dipasang di Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (22/2/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Tujuan utama ajang balap Formula E yang akan diselenggarakan di Jakarta adalah menjadi panggung untuk mengangkat nama Jakarta di mata dunia. Hal tersebut dikatakan Project Director Sportainment PT Jakarta Propertindo (Perseroda) M Maulana.

Dia mengatakan, acara yang sudah batal dua kali karena pandemi Covid-19 itu, akan memberikan panggung bagi Jakarta di mata dunia.

"Dengan adanya event internasional Formula E di Jakarta atau Jakarta ePrix, maka Jakarta akan menjadi sorotan dunia," kata Maulana dalam keterangan melalui video, Selasa (23/3/2021).

Dampak ekonomi dari kegiatan itu tentu ada, tetapi untung-rugi tidak lagi menjadi tujuan utama penyelenggaraan acara tersebut.

Baca juga: Ekonom: Formula E Tak Akan Berikan Dampak Turisme hingga Investasi, Wajib Dibatalkan

Dari empat poin keuntungan penyelenggaraan Formula E, keuntungan secara ekonomi menjadi poin terakhir yang diharapkan bisa berjalan seiring dengan penyelenggaran Formula E.

Hitung-hitungan keuntungan secara ekonomi pun sempat diragukan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Karena kajian keuntungan dilakukan sebelum masa pandemi dan sudah tidak realistis lagi dengan kondisinya adanya pandemi Covid-19.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

BPK minta dikaji ulang

Dalam Buku I Laporan Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Pemprov DKI Jakarta Tahun 2019 dari BPK Perwakilan DKI Jakarta, BPK dengan tegas meminta untuk dilakukan pengkajian ulang soal rencana kegiatan Formula E itu.

Disebutkan, kajian dampak ekonomi yang dilakukan PT Jakpro bersama jasa konsultan M.I. untuk ajang balap mobil listrik sempat dilakukan pada November 2019 di saat pandemi Covid-19  belum ada. PT Jakpro saat itu melaporkan hasil kajian penyelenggaraan Formula E akan menguntungkan PT Jakpro sebanyak Rp 20-50 miliar dengan modal biaya Rp 200-310 miliar.

Ada juga hasil dampak ekonomi tambahan sekitar Rp 460-540 miliar. Namun hasil kajian tersebut tidak memperhitungkan uang yang dikeluarkan dari Pemprov DKI Jakarta setiap tahun selama periode kerja sama.

BPK lantas mengeluarkan rekomendasi untuk melakukan pengkajian ulang karena hasil kajian tersebut dinilai tidak menggambarkan aktivitas pembiayaan secara menyeluruh.

"Selain itu, kondisi force majeur Covid-19 yang mempengaruhi dan menunda penyelenggaraan Formla E pada tahun 2020, akan turut serta mempengaruhi asumsi dan perhitungan dampak ekonomi yang telah disusun sebelumnya dalam studi kelayakan sebelumnya," kata BPK.

Hanya ajang cari panggung

Pakar ekonomi Universitas Tarumanegara, Carunia Mulya Firdausy, menyarankan agar Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengehentikan rencana penyelenggaraan Formula E.

"Itu menurut saya wajib dikaji ulang bahkan dibatalkan," kata Firdausy.

Menurut Firdausy, penyelenggaraan Formula E saat ada pandemi Covid-19 bisa jadi hanya sekadar seremoni biasa tanpa dampak ekonomi yang signifikan. Dia mengatakan, ajang Formula E tersebut akan terlihat sebagai ajang cari panggung saja untuk Anies Baswedan.

"Nilai ekonominya enggak akan banyak, lebih melihat pada boleh dikatakan ambisi Gubernur (Anies) supaya dapat figur yang bagus di dunia," ucap dia.

Firdausy menambahkan, dampak multiplayer effect atau efek berantai bagi pertumbuhan ekonomi dari penyelenggaraan Formula E tidak akan terjadi.

"Karena dia (Formula E) tidak akan memberikan dampak turisme, tidak akan memberikan dampak konsumsi, tidak akan memberikan dampak investasi, enggak ada yang dibutuhkan DKI," kata Firdausy.

Baca juga: Formula E Batal Digelar di Monas, Jakpro Belum Tentukan Lokasi Baru
Menurut dia, keuntungan justru bisa didapatkan Pemprov DKI apabila menarik diri dari ajang tersebut. Selain uang yang sudah disetorkan bisa kembali, penyelenggara pasti akan menghormati keputusan Pemprov DKI karena diambil berdasarkan kondisi pandemi Covid-19.

"Saya merasa akan ada apresiasi tinggi dari negara-negara di dunia, karena kondisi Jakarta masih belum memungkinkan," kata Firdausy.

Optimis raih keuntungan

Meski meraih keuntungan ekonomi di ajang Formula E bukan tujuan pertama, M Maulana optimis ajang tersebut bisa menghasilkan keuntungan ekonomis bagi Jakarta.

Maulana bahkan sesumbar ajang balap mobil listrik itu bisa menjadi pemicu bangkitnya ekonomi di Jakarta.

"Jakarta ePrix 2022 akan menjadi salah satu trigger atau pemicu bangkitnya kembali ekonomi Jakarta dan Indonesia yang terpuruk akibat pandemi global Covid-19," kata Maulana.

Maulana menggambarkan, akan ada banyak turis datang baik domestik maupun mancanegara untuk menonton secara langsung gelaran balap Formula E di Jakarta.

Tentu tidak hanya menonton, kata dia, jutaan turis ini akan berbelanja dan menginap di hotel-hotel Jakarta sehingga roda ekonomi berjalan dengan cepat.

Namun kini PT Jakpro juga masih berpikir keras untuk menentukan lokasi sirkuit setelah rencana digelar di lapangan silang Monumen Nasional (Monas) dibatalkan.

"Saat ini lokasi (sirkuit) masih dalam pertimbangan ke beberapa lokasi yang memiliki potensi untuk menunjukkan city branding dan ikon-ikon Jakarta," kata Maulana.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mayat Seorang Pria Ditemukan Mengapung di Bendungan ATR Bekasi

Mayat Seorang Pria Ditemukan Mengapung di Bendungan ATR Bekasi

Megapolitan
Viral, Video Anak Kecil Curi Uang dari Kotak Amal di Kalideres

Viral, Video Anak Kecil Curi Uang dari Kotak Amal di Kalideres

Megapolitan
Update 27 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19

Update 27 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Sepekan Terakhir, 78.236 KK di Kota Tangerang Terima BST dari Kemensos

Sepekan Terakhir, 78.236 KK di Kota Tangerang Terima BST dari Kemensos

Megapolitan
Pendaftaran Penerima Dana Gerakan 'Bagi Rata' Akan Dibuka Lagi Senin Depan

Pendaftaran Penerima Dana Gerakan 'Bagi Rata' Akan Dibuka Lagi Senin Depan

Megapolitan
Polisi Temukan Benda yang Dipakai Dalam Pembunuhan di Jagakarsa

Polisi Temukan Benda yang Dipakai Dalam Pembunuhan di Jagakarsa

Megapolitan
Polisi Akan Periksa Hotel RedDoorz Setelah Digerebek Terkait Kerumunan

Polisi Akan Periksa Hotel RedDoorz Setelah Digerebek Terkait Kerumunan

Megapolitan
Wagub DKI: Soal Waktu Makan Maksimal 20 Menit, Tak Mungkin Kami Tempatkan Petugas di Warteg

Wagub DKI: Soal Waktu Makan Maksimal 20 Menit, Tak Mungkin Kami Tempatkan Petugas di Warteg

Megapolitan
Seorang Suami Diduga Bunuh Istrinya di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Seorang Suami Diduga Bunuh Istrinya di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Megapolitan
Ombudsman Kritik Penerapan PPKM Level 4 di Kota Tangerang, 2 Posko Penyekatan Kosong Tanpa Polisi

Ombudsman Kritik Penerapan PPKM Level 4 di Kota Tangerang, 2 Posko Penyekatan Kosong Tanpa Polisi

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pemalsu Surat Hasil Tes Swab PCR di Jakarta Selatan

Polisi Tangkap 2 Pemalsu Surat Hasil Tes Swab PCR di Jakarta Selatan

Megapolitan
Tangsel Catat 7.323 Pasien Covid-19 Masih Dirawat, Terbanyak Selama Pandemi

Tangsel Catat 7.323 Pasien Covid-19 Masih Dirawat, Terbanyak Selama Pandemi

Megapolitan
7 Perusahaan di Jakbar Ditutup karena Wajibkan Karyawan Masuk Kantor padahal Bukan Sektor Esensial

7 Perusahaan di Jakbar Ditutup karena Wajibkan Karyawan Masuk Kantor padahal Bukan Sektor Esensial

Megapolitan
Anies Optimistis Jakarta Lampaui Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan Jokowi

Anies Optimistis Jakarta Lampaui Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan Jokowi

Megapolitan
Mendagri Minta Wali Kota Tangsel Segara Pahami Penanggulangan Covid-19

Mendagri Minta Wali Kota Tangsel Segara Pahami Penanggulangan Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X